(Mingui.org) Saya telah berlatih Falun Dafa sejak Agustus 1997. Dengan perlindungan Guru Li Hongzhi, kultivasi saya relatif lancar selama 20 tahun terakhir. Pada usia 63 tahun, saya terus merasa berterima kasih kepada guru.

Ibu saya adalah seorang pengikut Buddha awam yang mempengaruhi saya untuk percaya pada dewa dan Buddha ketika saya masih kecil. Saya sering pergi ke kuil untuk mempersembahkan dupa dan membuat permohonan. Saya juga mendirikan kuil untuk Guanyin di rumah.

Alasan saya percaya pada Buddha pada saat itu adalah untuk melindungi keluarga. Anak saya lemah dan sering sakit, suami saya cedera punggung dan tidak bisa melakukan pekerjaan berat, dan saya menderita banyak penyakit yang hampir selalu kekurangan energi. Semakin banyak masalah yang saya temui, semakin saya memohon perlindungan Buddha. Namun, keluarga saya terus sakit.

Pada musim semi tahun 1997, bibi saya memperkenalkan Falun Dafa kepada saya. Saya tersentuh ketika mendengar bahwa Guru Li Hongzhi mengajar Fa. Saya pikir bahwa prinsip-prinsipnya sangat bagus sehingga saya langsung ingin mempelajari semuanya. Tetapi, ibu saya mengatakan kepada saya bahwa saya tidak boleh percaya pada apa pun selain agama Buddha. Ini menjadi penghalang bagi saya untuk memulai kultivasi Dafa.

Beberapa saat kemudian, bibi saya memberi tahu bahwa video ceramah Guru Li Hongzhi akan diputar. Dia meminta saya untuk menemaninya sehingga saya pergi bersamanya. Saya menghela nafas ketika saya melihat dan berpikir, “Guru ini menjelaskan banyak hal dengan sangat jelas. Sayang sekali jika tidak belajar Fa yang begitu baik.” Kemudian, saya memutuskan untuk memulai berkultivasi dengan sungguh-sungguh.

Setiap hari, saya pergi ke tempat di desa di mana praktisi Dafa bertemu untuk belajar Fa dan melakukan latihan bersama. Tidak lama kemudian, saya menyumbangkan patung Bodhisattva Guanyin saya ke kuil Buddha, membakar semua kitab suci Buddha saya, dan membuang mangkuk pedupaan. Pada awalnya, saya merasa sedikit takut tetapi tidak ada hal yang tidak diinginkan terjadi.

Saat saya terus hidup dengan prinsip-prinsip Falun Dafa, Guru memurnikan tubuh saya. Saya menjadi sehat tanpa menyadarinya dan lebih bahagia dari sebelumnya. Saya merasa bahwa saya adalah orang paling beruntung di dunia! Guru berkata, “… dengan satu orang berlatih Gong, seluruh keluarga memperoleh manfaatnya.” (“Ceramah Fa pada Konferensi Fa Australia”).

Baik suami dan anak saya juga menjadi sehat.

Berkultivasi Dafa dengan Teguh

Pada Juli 1999, Jiang Zemin memulai penindasan berdarah terhadap praktisi Falun Dafa, yang tampaknya mengubah segalanya. Pemerintah menggunakan media untuk menyebarkan kebohongan kepada semua orang di Tiongkok dan di seluruh dunia untuk memfitnah Dafa dan praktisi serta untuk meracuni semua makhluk hidup dengan ketidakbenaran. Praktisi tidak lagi diizinkan berkumpul untuk mempelajari ajaran dan berkultivasi.

Setelah pertimbangan yang cermat, saya memutuskan untuk terus mengikuti Dafa dengan teguh. Saya tidak khawatir tentang potensi bahaya yang ada di depan. Yang saya tahu adalah bahwa tidak ada yang salah dengan mengikuti Sejati-Baik-Sabar (prinsip utama dari latihan) dan menjadi orang baik. Saya tidak memperhatikan bagaimana saya dipandang di tempat kerja oleh manajer dan rekan kerja. Yang saya tahu adalah bahwa berkultivasi Dafa adalah hal terbaik dalam hidup saya.

Dua rekan lainnya juga berkultivasi Dafa. Ketika manajer mengancam mereka karena memegang teguh keyakinan mereka, yang satu beralih ke agama dan yang lainnya berhenti berlatih. Di sisi lain, manajer tidak pernah mengganggu saya karena mengikuti keyakinan saya. Saya berterima kasih kepada Guru karena telah melindungi saya.

Menjadi Praktisi Dafa yang Bertanggung Jawab

Saya memahami dari belajar Fa bahwa sekali seseorang berpikir bahwa Falun Dafa tidak baik, dia mungkin akan disingkirkan oleh Langit di masa depan. Saya merasa kasihan pada ratusan juta orang yang tertipu oleh kebohongan rezim komunis. Tetapi, saya tidak tahu harus berbuat apa.

Suatu hari, seseorang memberi saya selebaran tentang Falun Dafa. Saya membuat salinannya untuk didistribusikan. Saya juga menulis materi informasi sendiri untuk mengklarifikasi fakta tentang Dafa dan membagikannya juga. Saya menulis “Falun Dafa baik - Sejati-Baik-Sabar baik!’ pada tiang telepon dengan kapur dan slogan-slogan yang dibubuhkan di atas kertas berwarna pada tiang-tiang. Saya juga mengirim surat ke departemen kepolisian, kecamatan, pemimpin desa, dan departemen pemerintah lainnya untuk menjelaskan fakta tentang Falun Dafa. Saya ingin menyadarkan sebanyak mungkin orang agar mereka tidak diracuni oleh propaganda dan kebohongan.

Ketika saya keluar pada malam hari, suami mengkhawatirkan keselamatan saya dan tidak ingin saya pergi. Dia berkata dengan marah, “Jika anda pergi, jangan lagi kembali!” Saya tidak takut. Tetapi ketika saya sampai di rumah saya menemukan pintu depan terkunci. Saya mengetuk keras tapi dia tidak mau membukanya. Kemudian, saya mengetuk pintu belakang tapi dia juga menolak untuk membukanya. Saya terus mengetuk sampai akhirnya dia membiarkan saya masuk. Akhirnya, dia menyerah ketika dia melihat bahwa dia tidak bisa menghentikan saya.

Belasan praktisi di desa kami terus berkultivasi. Kami membutuhkan seseorang untuk mengoordinasikan grup dan saya mengambil tugas itu. Penganiayaan sangat parah pada masa itu sehingga semua orang ketakutan. Kadang-kadang, saya pergi ke rumah praktisi untuk menyampaikan pesan, disambut dengan wajah kaku dari anggota keluarga mereka. Saya tidak membiarkannya mengganggu saya dan hanya melakukan apa yang perlu saya lakukan. Saya telah bertahan dengan cara ini selama lebih dari 20 tahun.

Guru meminta praktisi untuk memberitahu orang-orang tentang fakta kebenaran Falun Dafa dan menyelamatkan makhluk hidup yang telah mendengar dan percaya pada kebohongan. Seorang rekan praktisi yang lebih tua di daerah kami bekerja sangat keras. Dia mengendarai sepeda motor ratusan mil untuk menemukan desa-desa di mana tidak ada praktisi Dafa.

Dia menggambar peta dan membagi praktisi menjadi tiga kelompok, yang masing-masing bertanggung jawab atas 10 hingga 20 desa. Dengan cara ini, sekelompok 12 orang mengendarai sepeda motor ke desa-desa dan membagikan materi di malam hari. Saya ikut, kecuali dalam situasi khusus, ke tempat-tempat yang jaraknya puluhan mil. Sepanjang jalan, kami melafalkan Fa Guru dan memancarkan pikiran lurus. Tidak ada rasa takut di hati kami. Kami hanya berpikir tentang menyelamatkan makhluk hidup.

Saat itu, saya hanya membantu membagikan brosur. Praktisi lain mengoordinasikan kelompok tersebut. Kemudian, praktisi ini ditangkap sehingga tidak ada siapa pun untuk mengoordinasikan belasan desa yang menjadi tanggung jawab kami. Jadi, saya menemukan persediaan yang diperlukan untuk membuat dan mendistribusikan brosur kepada orang-orang di tempat-tempat ini. Sudah tak terhitung lagi berapa kali kami membagikan materi Dafa dalam beberapa tahun terakhir.

Kami sangat cemas ketika wabah Covid-19 merebak tahun lalu. Setelah berbicara tentang apa yang dapat kami lakukan, kami memutuskan untuk membuat pamflet berjudul “Rahasia Menghindari Wabah” dan materi terkait lainnya sesegera mungkin dan membagikannya kepada orang-orang.

Kami pergi dalam dua kelompok di malam hari. Desa-desa menutup jalan dan memblokir pintu masuk dengan gundukan tanah yang besar. Kami turun dari sepeda motor dan perlahan-lahan mendorongnya di samping gundukan. Ada juga patroli di desa-desa tetapi kami tidak khawatir bahwa mereka akan menangkap kami. Dengan cara ini, kami menyampaikan pesan tentang cara menghindari pandemi ke setiap rumah di setiap desa.

Kita adalah pengikut Dafa pada masa Pelurusan Fa yang membantu Guru untuk menyelamatkan manusia dan merupakan harapan bagi keselamatan semua makhluk. Selama bertahun-tahun, saya merasa bahwa saya memiliki tanggung jawab untuk melakukan hal-hal ini. Pada tahun 2015, saya akhirnya menghilangkan keterikatan untuk terlalu bergantung pada orang lain dan mengandalkan bantuan dari luar. Rekan-rekan praktisi dan saya mendirikan tempat produksi materi informasi kami sendiri. Saya belajar bagaimana menjelajahi internet dan mengunduh informasi yang dapat saya gunakan untuk membuat brosur dan menjadi mandiri.

Setelah bertahun-tahun mengalami pasang surut, saya sangat merasa bahwa Guru selalu berada di sisi saya. Ketika kami menempel materi informasi di malam hari, saya terkadang terpisah dari praktisi lain. Tapi, saya tidak takut sendirian dan saya merasa seperti berada di halaman belakang rumah saya sendiri. Kami selalu pulang ke rumah dengan selamat berkat perlindungan Guru.

Selama bertahun-tahun, saya telah melakukan begitu sedikit dibandingkan dengan praktisi yang rajin. Khususnya, saya masih memiliki banyak keterikatan. Saya akan belajar Fa lebih banyak, mencari ke dalam, dan melakukan tiga hal dengan baik agar layak atas penyelamatan Guru yang penuh belas kasih.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Perjalanan Kultivasi