(Minghui.org) Beberapa narapidana menelanjangi Jin Hong, menaruh banyak serangga di tubuhnya, mengikat pergelangan tangannya ke pagar ranjang atas dan menggantungnya. Mereka menempelkan kakinya ke anak tangga di tempat tidur bawah. Kemudian mereka meletakkan kantong plastik di atas kepalanya dan mulai memukul kepalanya dengan botol air yang diisi. Jin hampir mati lemas dan pingsan. Setelah itu, satu narapidana mencubit putingnya, yang kedua memplester rambut kemaluannya dengan lakban dan menariknya, yang ketiga menendang perutnya dan yang keempat menusuk alat vital Jin dengan kakinya yang terinfeksi jamur untuk menginfeksinya.

Penyiksaan mengerikan ini terjadi pada 27 Juni 2021 di Penjara Wanita Kedua Provinsi Liaoning dengan sembilan narapidana terlibat di bawah instruksi penjaga penjara. Jin, berumur 50-an dan dari Kota Shenyang, Provinsi Liaoning, menjalani hukuman empat tahun di sana karena keyakinannya pada Falun Gong, sebuah disiplin spiritual yang telah dianiaya oleh rezim komunis Tiongkok sejak 1999. Dia ditangkap pada 4 Desember 2019 dan dijatuhi hukuman pada September 2020.

Jin dipenjara di Tim Kelima Divisi Pertama Penjara Wanita Kedua Provinsi Liaoning. Dia dipaksa mengikuti sesi cuci otak mulai 21 April 2021. Dua minggu kemudian, dia juga diperintahkan untuk melakukan patroli malam, mulai pukul 10 malam sampai jam 5 pagi. Dia tidak punya waktu untuk tidur. Namun demikian, dia masih harus menghadiri sesi cuci otak di siang hari.

Penjaga penjara, Li Xiaoyi, Sun Weijing, dan Wang Jing, bersumpah akan membuat Jin melepaskan Falun Gong pada 7 Mei. Mereka menginstruksikan narapidana Cheng Xianfeng untuk memukulinya selama tiga hari berturut-turut, tetapi tidak berhasil.

Jin dikirim ke Tim Ketujuh antara 26 hingga 29 Juni 2021 untuk dianiaya dengan lebih berat, yang menyebabkan penyiksaan keji yang terjadi pada hari berikutnya seperti yang dijelaskan pada pembukaan artikel ini.

Jin dipaksa bekerja keesokan harinya. Untuk menutupi lukanya akibat pemukulan, penjaga Sun Weijing memerintahkannya untuk mengenakan pakaian lengan panjang dan mengenakan topeng. Mereka juga mengatur dia untuk berjalan dengan narapidana lansia dan penyandang cacat, sehingga orang lain tidak akan menyadari bahwa dia tertatih-tatih. Setelah bekerja, Jin digantung lagi di asrama dengan empat
anggota badan direntangkan. Para narapidana menarik keempat anggota tubuhnya dengan keras dan memukul perutnya.

Jin diborgol di belakang punggungnya malam berikutnya. Mereka menekan wajahnya ke dalam baskom air dan kemudian menarik kepalanya ke atas, yang diulangi selama lebih dari 20 menit, sampai dia berada di ambang kematian.

Karena keluarga Jin mendesak untuk bertemu dengannya, penjaga penjara mulai mengurangi penyiksaannya. Namun dia tetap harus menghadiri sesi “belajar” harian di bengkel tersebut.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Penyiksaan Perempuan