(Minghui.org) Pada tanggal 20 Juli 1999, Jiang Zemin, mantan pemimpin Partai Komunis Tiongkok (PKT), melancarkan penganiayaan terhadap Falun Gong, sebuah disiplin spiritual yang juga dikenal sebagai Falun Dafa yang didasarkan pada prinsip-prinsip Sejati-Baik-Sabar. Sejak itu, banyak praktisi Falun Gong telah ditangkap, dihukum, dan disiksa karena keyakinan mereka di berbagai pusat penahanan, kamp kerja paksa, dan penjara.

Salah satu penjara paling terkenal karena menyiksa praktisi Falun Gong adalah Penjara Wanita Provinsi Shandong.

Sebagian besar praktisi Falun Gong yang dipenjara, ditahan di Divisi 11. Penjara ini berlantai tiga, memiliki halaman kecil, dan terpisah dari bangunan lain.

Xu Yumei adalah kepala penjara Divisi 11. Dua wakil kepala lainnya adalah Sun Li dan Zhao Liyun. Ada instruktur lain bernama Feng. Xu telah bekerja di penjara selama 12 tahun dan telah mengumpulkan pengalaman banyak taktik kejam selama bertahun-tahun. Dia dipromosikan dari wakil kepala menjadi kepala Divisi 11 pada tahun 2019 karena partisipasi aktifnya dalam penganiayaan.

Penjara secara khusus memindahkan narapidana yang tinggi dan kuat ke Divisi 11 untuk menganiaya para praktisi. Di bawah dorongan Xu dan penjaga lainnya, para narapidana menggunakan berbagai metode untuk menyiksa dan mempermalukan para praktisi.

Meskipun Xu tidak secara pribadi terlibat dalam penganiayaan terhadap para praktisi, dia menginstruksikan para narapidana untuk melakukannya dan akan mencoba untuk menipu para praktisi serta berusaha untuk membuat mereka “berubah” ketika mental mereka hancur karena penyiksaan. Xu menginstruksikan para penjaga untuk mempelajari situasi masing-masing praktisi dan mengumpulkan informasi untuk menargetkan mereka satu per satu.

Berikut adalah beberapa metode penyiksaan khusus yang digunakan di penjara.

Mulut Diputar dengan Kuas dan Disumpal dengan Kain

Sebelum penjara dipindahkan ke lokasinya saat ini, semua orang di Divisi 11 tahu bahwa praktisi Falun Gong akan dipukuli oleh Tim Pelatihan Intensif setelah musik dimainkan di dalam gedung. Para narapidana sering mendengar para praktisi meneriakkan “Falun Dafa Hao (baik)!” “Tim pelatihan memukuli praktisi Falun Gong!” di tengah malam. Mereka juga mendengar penjaga berteriak dan memaki praktisi, dan sering melihat praktisi diseret ke Rumah Sakit Militer Jinan, rumah sakit yang digunakan untuk menganiaya praktisi.

Lv Guiling dari Kota Weihai menjalani dua masa hukuman di Penjara Wanita Shandong. Dia dibebaskan tiga bulan setelah dia melakukan mogok makan. Empat tahun kemudian pada November 2008, dia ditangkap dan dibawa ke penjara. Dia berteriak “Falun Dafa baik” dan ditempatkan di sel isolasi.

Cui Ling dari Kota Qingdao dijatuhi hukuman empat tahun pada tahun 2005. Karena dia menolak untuk melepaskan Falun Gong, para penjaga mulai memukulinya tiga kali setiap hari ketika dia hanya memiliki satu bulan masa penahanan yang tersisa. Mereka memukulnya lagi sehari sebelum pembebasannya ketika dia berteriak “Falun Dafa Hao (baik).”

Li Li, 49 tahun, dari kota Pingdu, dijatuhi hukuman tiga tahun pada tanggal 11 Oktober 2017. Sebelumnya dia dijatuhi hukuman dua kali masing-masing empat tahun dan ditahan di kamp kerja paksa selama dua tahun.

Pada Desember 2017 ketika Li dikirim ke Penjara Wanita Shandong untuk ketiga kalinya, dia berteriak “Falun Dafa baik” pada saat kedatangan. Para penjaga menguncinya di kamar mandi yang tidak memiliki kamera pengintai dan empat narapidana menyiksanya secara bergantian.

Narapidana membuat bulatan dari kain dan menggosok mulutnya setiap kali dia berteriak “Falun Dafa baik.” Ketika saudara laki-lakinya mengunjunginya, dia melihat bekas luka di sekitar mulutnya dan lukanya tidak sembuh untuk waktu yang lama.

Li disiksa di kamar mandi selama sekitar dua minggu.

Ilustrasi penyiksaan: Memasukkan sikat sepatu ke dalam mulut.

Untuk mencegah praktisi meneriakkan “Falun Dafa baik” sebagai protes atas penganiayaan, narapidana sering memutar sikat sepatu dan memasukkan kain ke dalam mulut praktisi yang menyebabkan seluruh mulut mereka bernanah dan berdarah. Mereka juga mendorong kain itu ke tenggorokan yang membuat praktisi ingin muntah sepanjang waktu.

Ilustrasi penyiksaan: Menjepit mulut dengan kain, melingkarkan handuk di leher.

Setelah menyumbat praktisi, mereka mengikat handuk di sekitar wajah dan kepala lalu memutar simpul dengan keras untuk menimbulkan rasa sakit. Banyak rambut tersangkut saat mereka memutar handuk dan bagian kulit kepala itu biasanya berakhir dengan lecet. Mereka memutar dan mendorongnya dengan keras yang bertujuan untuk mencekik praktisi.

Terpapar Dingin yang Membeku, Disiram dengan Air Dingin

Para penjaga sering memapar suhu dingin yang membekukan bagi mereka yang menolak untuk melepaskan keyakinan mereka pada Falun Gong,. Beberapa praktisi dilucuti pakaiannya dan disiram dengan air dingin dari kepala sampai kaki.

Ilustrasi penyiksaan: Disiram dengan air dingin di musim dingin.

Jiang Tao dari Kota Pingdu dijatuhi hukuman tiga tahun pada Oktober 2017. Dia dibawa ke penjara pada Januari 2018. Ketika seorang narapidana mencoba memaksanya untuk menulis pernyataan jaminan, dia menolak dan disiksa. Narapidana memaksanya untuk duduk diam dan melihat lurus ke depan tanpa bergerak. Jendela-jendela dibuka selama musim dingin agar dia terpapar hawa dingin. Suatu kali, narapidana menyiramnya dengan air dingin dan menginjak jari kakinya sampai memar.

Gao Mingxia dari Kota Qingdao menolak untuk diubah dan dikurung di sel isolasi. Xu membuka jendela selama musim dingin dan memercikkan air ke lantai untuk membekukan Gao.

Wang Guohong dari Kota Laixi disiksa selama delapan hari. Dia dilarang tidur, dipaksa berdiri, dan dilarang menggunakan kamar kecil atau mandi. Pada malam hari, jendela dibuka untuk membekukannya. Jika dia menutup matanya, seorang narapidana akan menyemprotkan air dingin ke wajahnya.

Li Li mengalami siksaan serupa. Seorang narapidana pernah menyiksanya pada hari musim dingin yang membekukan sampai tengah malam. Kemudian, dia menuangkan dua baskom air dingin ke atas kepala Li. Seluruh tubuhnya basah dan segera mulai menggigil. Narapidana membuka jendela untuk membekukannya. Li dipaksa tidur dengan pakaian basah dengan mulut masih disumpal dan ditutupi handuk. Jendela dibuka sepanjang malam.

Dipaksa Melakukan Split

Di dalam gedung, terdapat dua ruangan kecil berlantai dua yang lebarnya kurang dari dua meter dan panjangnya kurang dari lima meter. Ruangan itu gelap dan kedap suara. Dindingnya dilapisi bahan tebal, bahkan kloset jongkok juga dibalut bahan tebal. Tidak ada jendela dan tidak ada suara yang terdengar dari dalam bahkan ketika berdiri di luar pintu. Ruangan itu digunakan oleh Xu dan penjaga lainnya untuk menyiksa praktisi yang menolak untuk melepaskan keyakinan mereka.

Ada bau formaldehida yang kuat dan menyesakkan di kamar-kamar kecil yang gelap. Baunya membuat sulit untuk membuka mata. Baunya yang menyengat bahkan mengusir lalat dan nyamuk. Bau busuk tetap kuat selama lebih dari sepuluh tahun dan diperparah dengan toilet yang jarang disiram.

Selama musim dingin, praktisi tidak diberi selimut dan jendela di sepanjang ruangan dibuka. Bahkan, pintu kamar kecil dibuka setengah yang menyebabkan ruangan menjadi sedingin es.

Selama musim panas, semua jendela ditutup, termasuk pintu kamar kecil untuk mengubah ruangan menjadi ruang sauna. Narapidana tangguh yang dikirim ke sana hampir pingsan setelah tinggal selama dua hari, tetapi Xu mengunci seorang praktisi di kamar selama tiga tahun. Seorang narapidana pernah mengatakan bahwa ruangan itu dipenuhi dengan berbagai alat penyiksaan dan ular serta serangga untuk digunakan pada praktisi yang teguh.

Yi Shuling dari Kabupaten Mengyin dikurung di ruangan tersebut karena melakukan latihan Falun Gong. Seorang narapidana menginjak tangan Yi karena Xu berjanji untuk memberi mereka poin jasa karena menyiksanya.

Yi dikurung di kamar selama hampir satu bulan dan dilarang melakukan latihan. Dia dipaksa melakukan split kaki sementara tiga narapidana lainnya meletakkan kakinya di bawah bangku dan duduk di atasnya. Mereka juga mengangkat lengan Yi sementara yang lain duduk di punggungnya dan menahan tenggorokannya untuk mencegahnya meneriakkan “Falun Dafa baik.” Sementara tangan dan kaki Yi diikat, salah seorang teman sekelasnya di SMA mencoba mematahkan jarinya.

Yi Shuling

Pada Desember 2017, Li Li dikirim ke penjara untuk ketiga kalinya. Dia dikurung di sel isolasi yang empuk dan kedap suara di lantai dua. Jendela-jendelanya disegel dan selnya gelap. Bau yang menyengat membuatnya sulit bernapas dan menyebabkan sakit kepala.

Seorang narapidana mengatakan kepadanya bahwa banyak praktisi melepaskan keyakinan mereka karena mereka tidak tahan dengan kurungan. Dia memutuskan untuk bermeditasi dengan menyilangkan kaki untuk menjaga pikirannya tetap waspada. Ketika seorang narapidana melihatnya bermeditasi, dia menginstruksikan narapidana lain untuk merentangkan kaki Li ke posisi terbelah. Dua narapidana masing-masing mengambil bangku dan meletakkannya di masing-masing kakinya di bawah satu bangku. Mereka masing-masing duduk di satu bangku dan terus-menerus memindahkan bangku ke belakang sehingga kakinya lebih terbelah. Tendon di paha bagian dalamnya terasa sangat sakit. Seorang narapidana yang berprofesi sebagai penari memberi tahu narapidana lain bahwa posisi ini tidak akan mematahkan kaki.

Banyak praktisi dipaksa melakukan split. Beberapa narapidana bahkan menggunakan sikat toilet yang kotor untuk menggosok kepala, wajah, dan mulut praktisi. Dua narapidana mengangkat praktisi dan melemparkan mereka ke lantai, mencubit, memutar, dan memukul ketiak dan paha mereka. Mereka juga menggunakan kuas untuk menyodok bagian pribadi praktisi. Jeritan dapat terdengar pada malam hari, dan seringkali, kertas atau pakaian berlumuran darah terlihat di kantong sampah yang dibuang oleh narapidana.

Ilustrasi penyiksaan: Dipaksa melakukan split.

Ketika praktisi dipaksa untuk melakukan split, narapidana mencubit lengan bagian dalam mereka sambil menggerakkan bangku ke belakang. Hal itu menyebabkan praktisi menggigil dan menjerit kesakitan.

Ilustrasi penyiksaan: Menggunakan kuas untuk menyodok bagian pribadi praktisi.

Narapidana juga menggunakan kuas untuk menyodok bagian pribadi praktisi dengan kasar.

Ilustrasi penyiksaan: Dengan kaki dipaksa terpisah sejauh mungkin, bagian belakang dan kepala dengan susah payah dipaksa turun ke tanah.

Kadang-kadang, seorang narapidana mendorong tubuh bagian atas praktisi ke tanah dan menginjak punggungnya dengan keras.

Ilustrasi penyiksaan: Menghancurkan jari tangan dan punggung tangan saat dipaksa melakukan split.

Narapidana juga menginjak tangan praktisi dan meremukkan semua jari dan punggung tangan. Hal itu menyebabkan kedua tangan menjadi hitam dan ungu sesudahnya. Praktisi terus mengalami nyeri pada persendian jari setelah meninggalkan penjara.

Laporan terkait dalam bahasa Inggris:

Shandong Women’s Prison Instigates Inmates to Torture Falun Gong Practitioners

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Penyiksaan Perempuan