(Minghui.org) Praktisi Falun Dafa mengadakan pawai di Tokyo pada 23 April 2022 untuk meningkatkan kesadaran akan penganiayaan yang sedang berlangsung di Tiongkok dan untuk memperingati tahun ke-23 permohonan damai 25 April di Beijing.

Banyak pejalan kaki yang datang untuk menonton dan beberapa memotret atau merekam prosesi tersebut. Melalui pesan di spanduk dan informasi yang disebarkan oleh praktisi, banyak orang memahami kebrutalan penganiayaan di Tiongkok dan menandatangani petisi untuk menunjukkan dukungan mereka terhadap Falun Dafa.

Praktisi mengadakan pawai di Tokyo pada 23 April 2022 untuk memberi tahu orang-orang tentang penganiayaan yang sedang berlangsung di Tiongkok dan untuk memperingati permohonan damai Beijing 25 April.

Pada 25 April 1999, lebih dari 10.000 praktisi pergi ke Kantor Petisi Negara di Beijing untuk meminta pihak berwenang membebaskan 45 praktisi yang ditangkap secara ilegal di Tianjin. Mereka juga meminta pemerintah untuk mencabut larangan penerbitan buku-buku Falun Gong dan hak untuk berlatih Falun Gong di Tiongkok. Sepanjang permohonan damai berlangsung, praktisi berperilaku damai dan tenang; mereka tidak memegang plakat atau meneriakkan slogan-slogan, bahkan mereka membersihkan semua sampah yang ada di area tersebut sebelum mereka pergi.

Selama Parade peringatan yang berlangsung dua jam, berangkat dari Taman Hanakawato di Asakusa, dan melewati banyak distrik sibuk di Tokyo. Mobil polisi memimpin, diikuti oleh Tian Guo Marching Band dan praktisi memegang spanduk. Beberapa praktisi membagikan informasi di sepanjang rute pawai dan mengumpulkan tanda tangan pada petisi untuk mengakhiri kekejaman yang terjadi di Tiongkok.

Tian Guo Marching Band menampilkan beberapa lagu, dan musik yang menyegarkan menarik banyak orang. Beberapa melambai dan yang lain mengacungkan jempol untuk menyatakan dukungan mereka. Ketika orang-orang mengetahui tentang penganiayaan brutal dan itu adalah tahun ke-23, mereka menandatangani petisi untuk mengecamnya.

Rei, seorang praktisi Dafa berkata: “Penganiayaan telah berlangsung selama 23 tahun; Praktisi Falun Dafa berusaha untuk menjadi orang baik yang mengikuti prinsip Sejati, Baik, Sabar. Rezim Komunis Tiongkok telah menutupi fakta kebenaran dari penganiayaan. Kami berharap parade ini dapat membantu lebih banyak orang Jepang mengetahui tentang apa yang terjadi di Tiongkok. Kami meminta bantuan untuk mengakhiri penganiayaan.”

Duang Thu Hang, seorang praktisi dari Vietnam, berkata: “Banyak orang masih belum mengetahui penganiayaan ini. Saya datang berpartisipasi dalam pawai dengan harapan agar lebih banyak orang mengetahuinya. Saya mulai berlatih Falun Dafa pada tahun 2020. Saya melihat video latihan di media sosial dan berpikir itu luar biasa. Saya mempelajari latihan dari video. Sejak kecil, saya sering sakit-sakitan. Setelah saya mulai mendengarkan ceramah Guru Li (pencipta Falun Dafa), penyakit saya hilang. Penglihatan saya juga membaik.”

Tanaka (kiri) dan temannya

Tanaka, seorang siswa sekolah menengah, berkata setelah mengetahui penganiayaan, “Kejahatan seperti itu harus dihentikan. Saya ingin menunjukkan dukungan saya dengan menandatangani petisi.”

Shinhata dan putrinya

Shinhata mendengarkan dengan penuh perhatian saat seorang praktisi menjelaskan tentang penganiayaan, khususnya pengambilan organ paksa tahanan hati nurani oleh rezim. Terkejut dengan kekejaman, dia berkata: “Kita harus menghentikan perbuatan jahat seperti itu. Saya tidak tahu tentang ini sebelumnya. Hal seperti ini harus diungkap lebih luas. Hari ini adalah pertama kalinya saya mendengar tentang penganiayaan. Ketika saya pulang, saya akan mencari tahu lebih banyak tentang itu dan menyebarkan beritanya. Merujuk pada rezim Tiongkok, Jangan kira anda dapat melakukan apa pun hanya karena anda punya uang, mengambil organ kelompok yang mudah diserang saat masih hidup, ini bertentangan dengan prinsip langit.”

Sekiguchi setelah menandatangani petisi mendorong praktisi untuk terus bekerja dengan baik.

Penduduk Jepang menandatangani petisi untuk menyerukan diakhirinya penganiayaan di Tiongkok setelah mengetahui tingkat kebrutalannya.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Kegiatan Komunitas Lainnya (di dunia)