(Minghui.org) Catatan editor: Chen Jing, seorang lulusan universitas yang berbakat, menjadi target penganiayaan di awal usia 20annya, hanya karena memegang teguh keyakinannya terhadap Falun Gong, disiplin spiritual yang telah dianiaya oleh rezim komunis Tiongkok sejak 1999. Dia ditempatkan sebagai tahanan rumah di universitas dan diancam akan dikeluarkan atau dipenjarakan. Setelah lulus, dia dipecat dari pekerjaan yang bagus di rumah sakit. Dia terpaksa tinggal berpindah-pindah untuk menghindari penganiayaan dan hidup dalam ketakutan selama bertahun-tahun. Saat berusia 37 tahun, dia ditangkap, dijatuhi hukuman lima tahun penjara. Dia menjadi target berbagai macam siksaan kejam di pusat penahanan dan penjara.

Chen Jing

Chen menceritakan secara rinci bagaimana dia mengalami penganiayaan baik secara fisik maupun mental.

(Lanjutan dari bagian 3)

Banding ke Pengadilan Menengah

Pengacara saya mengajukan kasus banding ke Pengadilan Menengah Jiamusi pada 19 Januari 2017, dengan menyerahkan surat banding saya yang ditulis tangan ke pusat penahanan pada 25 Januari dan meminta mereka untuk meneruskannya ke Pengadilan Menengah Jiamusi.

Zhou Chen dan Jiang Liang dari Pengadilan Menengah Jiamusi menemui saya pada 8 Maret, menyampaikan bahwa pengadilan belum menerima banding saya yang ditulis tangan. Selama percakapan dua jam dengan Zhou Chen, dia bertanya tentang catatan kriminal saya sebelumnya. Dia meletakkan penahanan jangka pendek saya selama 15 hari setelah penangkapan saya pada 22 Januari 2016, sebagai catatan kriminal saya sebelumnya. Saya bersikeras dia menghapusnya. Dia berusaha menyimpannya sebagai bukti pendukung untuk menghukum saya. Dia bahkan menawarkan untuk menambahkan bahwa penahanan itu ilegal. Saya menolak, mengatakan penahanan adalah bagian dari kasus yang sama dan dia tidak bisa menggunakannya sebagai hukuman ganda terhadap saya. Tanpa alasan lagi, dia akhirnya mencoret itu.

Saya kembali menjelaskan kepadanya bagaimana saya dianiaya dan mengungkapkan nama-nama orang yang berpartisipasi. Saya berulang kali menyebut nama Li Zhongyi yang terlibat dalam seluruh proses kasus saya, mulai dari mengajukannya, dan menuntutnya, hingga persidangan dan hukuman. Zhou berpura-pura tidak mengenal Li Zhongyi. Dia bertanya bagaimana saya tahu nama Li dan informasi tentang dia. Saya berkata, “Tidak peduli bagaimana seseorang berusaha menutupi kejahatan mereka, semuanya akan terungkap suatu hari nanti. Banyak petugas mengutuk Li karena karakternya yang buruk. Tentu saja, saya tahu namanya.”

Setelah beberapa saat, Zhou Chen tiba-tiba menanyakan banyak pertanyaan pribadi kepada saya: Mengapa saya tidak menikah? Mengapa saya berhenti dari pekerjaan saya di rumah sakit? Apa yang saya lakukan untuk mendukung diri saya sendiri? Berapa yang saya bayar untuk komputer saya?

Ini semua pertanyaan yang diajukan polisi dan kejaksaan sebelumnya. Saya tahu bahwa mereka bermaksud menggunakan informasi tersebut untuk memfitnah Falun Gong -- mungkin menciptakan citra bahwa praktisi Falun Gong itu aneh, tidak menikah, atau bahwa saya mendapat dukungan keuangan dari negara lain yang bekerja untuk menggulingkan rezim komunis.

Saya mengatakan kepadanya bahwa saya akan senang berbicara tentang diri saya jika kami tidak bertemu dalam keadaan seperti itu. Tapi saya tidak bisa menjawabnya karena pertanyaannya tidak relevan dengan kasus ini.

Saya menyarankan agar dia mengadakan sidang terbuka atas kasus banding saya dan dia berkata bahwa dia perlu berkonsultasi dengan majelis kolegial. Saya bertanya siapa panelisnya, dan dia memberi saya semua nama mereka.

Zhou Chen menyampaikan putusan kepada saya pada 7 April, dan saya menyiapkan tiga dokumen untuk banding, termasuk, “Permohonan ke Pengadilan Tinggi untuk Pengadilan Umum,” “Permohonan ke Pengadilan Banding untuk Kehadiran Pemeriksa dan Saksi di Pengadilan,” dan “Permohonan untuk Pengecualian Bukti Verbal yang Dikumpulkan dengan Metode Ilegal seperti Penyiksaan, Bukti Fisik dan Bukti Dokumenter yang Dikumpulkan tidak Sesuai dengan Prosedur Hukum,” dan memberikannya kepada Zhou. Dia menolak menerima semua itu.

Saya bertanya kepadanya mengapa pengadilan tidak menggelar sidang terbuka dan dia mengatakan keputusan dibuat oleh panel. Saya perhatikan bahwa anggota panel berbeda dari perkataan dia sebelumnya kepada saya pada 8 Maret. Kata-kata dalam putusan itu mencoreng nama baik Falun Gong bahkan lebih dari yang ada di pengadilan tingkat pertama.

Saya berkata kepadanya bahwa dokumen yang saya berikan sesuai dengan hukum dan kasusnya tidak akan diputuskan secara adil kecuali hakim membacanya. Dia tidak menatap saya tetapi mengatakan bahwa tidak ada gunanya memberikannya padanya sekarang. Dia terus meminta saya untuk menandatangani putusan.

Saya menolak. Sebaliknya, saya menulis di atasnya: “Putusan ini penyalahgunaan hukum. Saya menolak putusan tersebut. Saya menolak menandatanganinya.” Saya menulis pada tanda terima pengiriman bahwa saya menolak untuk menerimanya. Saya menandatangani nama saya di bawah tanda tangan pengacara pembela dari bagian pernyataan pembelaan dan memberi tanggal. Saya memberikannya kepada Zhou dan memintanya untuk memasukkannya ke dalam file bersama dengan semua dokumen yang saya berikan kepadanya. Saya mengatakan kepadanya bahwa saya akan menunjuk mereka di banding saya di masa depan. Dia tidak merespon. Dia mengatakan dia akan memberi tahu pengacara saya tentang keputusan itu.

Banding saya ditolak.

“Bukan Tempat untuk Manusia”

Saya dibawa ke Penjara Wanita Provinsi Heilongjiang pada 10 Mei 2017, untuk menjalani hukuman lima tahun. Itu adalah tempat yang disebut Yang Bo dan Li Zhongyi sebagai “Bukan tempat untuk manusia.”

Setibanya disana, saya bertemu dengan para narapidana yang ditugaskan untuk “mengurus” saya. Saya memperkenalkan diri dan dengan damai memberi tahu mereka bahwa saya bukan penjahat dan tidak melakukan kejahatan apa pun. Salah satu narapidana, Tian Yanru, memarahi dan mendorong saya, “Diam, jangan bicara, jangan melihat sekeliling, berjalanlah dengan kepala tertunduk. Apakah anda tahu anda di mana? Anda harus ingat siapa anda…”

Saya menjawab, “Mengapa orang tidak boleh berbicara?”

Tian berteriak, “[Praktisi] Falun Gong ini tampaknya tidak terdidik dengan baik tentang protokol pusat penahanan dan tidak tahu aturannya.”

Selanjutnya, narapidana Zhou Lirong dan dua narapidana tinggi dan besar secara paksa menyeret saya ke sebuah ruangan gelap kecil dan mulai meninju dan menendang saya. Saya merasa pusing dan tidak bisa bergerak setelah dipukul. Kepala narapidana Kelompok Enam, dan tiga narapidana menyeret saya ke Kelompok Enam dan melemparkan saya ke lantai dekat tempat tidur kosong di sudut. Narapidana Huang Liyan menulis kata-kata mengutuk Falun Gong dan Guru Falun Gong di lantai dengan spidol hitam, yang tidak bisa saya hapus ketika menggosoknya dengan tangan saya.

Huang berkata kepada saya, "Chen Jing, dengarkan. Mulai sekarang, semua aktivitas anda akan berlangsung di ruang kecil ini, sambil menginjak [nama] Guru anda.”

Huang memerintahkan narapidana lain untuk mengambil tempat tidur baru dan bantal kasur untuk saya dan membawakan saya tempat tidur yang kotor dan tipis. Mereka berusaha memaksa saya duduk di bangku kecil selama berjam-jam tetapi mengalah setelah saya menjelaskan bahwa saya bangun jam 5 pagi dan belum makan hari itu. Saya diizinkan untuk tidur jam 9:30 malam.

Hari-hari Tergelap

Keesokan paginya, cuci otak yang keras dimulai. Saya memberi tahu Huang Liyan bahwa saya tahu betul isi dari CD dan buku-buku cuci otak, dan itu tidak akan berhasil sama sekali. Huang semakin marah, “Kalau begitu kita bisa menghadapi anda secara langsung dan menggunakan cara yang keras, tidak perlu pemanasan... Tidak perlu memulai dengan duduk di bangku. Biarkan dia berdiri dari pagi hingga malam…”

Saya mulai dengan berdiri dari jam 5 pagi sampai jam 10 malam, lalu jam 4 pagi sampai jam 11 malam, lalu jam 3 pagi sampai jam 12 malam. Akhirnya, saya berdiri sepanjang waktu dan hanya diberi waktu tiga menit atau lima menit untuk makan, tetapi saya tidak diperbolehkan duduk. Untuk mencegah saya bertemu dengan praktisi Falun Gong, dua narapidana menemani saya ke kamar kecil. Saya hanya diizinkan dua menit setiap kali. Saya hanya diperbolehkan mandi lima menit di pagi hari dan tidak lebih dari sepuluh menit di malam hari.

Semua narapidana yang ditugaskan mengawasi saya melampiaskan kemarahan mereka ke saya ketika suasana hati mereka buruk. Mereka memarahi atau sengaja membuat masalah dengan saya. Ketika TV monitor di sel saya berhenti bekerja, para narapidana bebas memukuli saya, dengan bantuan dari penjaga penjara.

Para narapidana yang dijadwalkan untuk mengawasi saya di malam hari tidak bisa tidur dan melampiaskan semuanya pada saya seperti menusuk kelopak mata saya dengan tusuk gigi, atau menyiram saya dengan air. Suatu malam, narapidana Li Zhenghuan dan Ning Hongshuai menyiksa saya selama beberapa jam menggunakan metode itu. Li tiba-tiba meraih kerah saya dan mendorong saya ke depan dan ke belakang, mengancam saya dan berteriak, “Apakah anda tahu bagaimana saya berakhir di sini? Saya membunuh seseorang. Jangan membuat saya kesal, kalau tidak saya akan nekat.”

Huang tidak mengizinkan siapa pun untuk berbicara dengan saya, atau membantu saya. Karena baru saja tiba, saya tidak memiliki kebutuhan apa pun. Selama periode menstruasi, Huang tidak mengizinkan saya pergi ke toilet sesuai kebutuhan. Darah menodai celana saya tetapi saya tidak diizinkan untuk menggantinya. Saya masih dipaksa berdiri sepanjang hari.

Karena masih menolak untuk berkompromi, penjaga penjara memerintahkan Yang Shuo, seorang narapidana yang tinggi, kuat dan kejam yang hukumannya dikurangi karena menganiaya praktisi Falun Gong, bekerja sama dengan Huang untuk menganiaya saya. Yang memukuli saya setiap kali dia merasa sedih. Akibatnya, mata saya lebam, atau mulut berdarah. Tubuh saya penuh dengan memar. Terkadang Yang meletakkan secarik kertas di antara kedua kaki saya sementara saya berdiri dan memukuli saya begitu kertas itu jatuh.

Setelah beberapa saat, tiga narapidana remaja yang paling sulit, Ning Hongshuai, Hou Haiyue, dan Li Jianing, dipindahkan ke kelompok Huang. Mereka menindas praktisi, termasuk orang tua berusia 60-an dan 70-an. Mereka menipu uang praktisi dan bekerja sama dengan Huang untuk berbagi keuntungan.

Suatu malam sekitar pukul enam, ketika saya masih berdiri, narapidana remaja Hou tidak senang dengan jam malamnya yang akan datang untuk memantau saya dan berbohong kepada Yang bahwa saya tidak patuh. Yang juga dalam suasana hati yang buruk, jadi dia bergegas ke arah saya, meninju dan menendangi saya dengan liar. Dia mengenakan sepasang sepatu, dan saya langsung memar dan babak belur. Melihat saya tidak bergeming, Yang memberi saya tendangan yang kuat dan tinggi. Saya terlempar keluar dari sel dan masuk ke dinding koridor sekitar empat meter jauhnya, dan terguling ke tanah. Tulang belakang saya terluka parah. Huang melihatnya dan meminta narapidana lain untuk menyeret saya ke dalam sel dan buru-buru menutup pintu.

Pada hari-hari berikutnya, lebam di kedua kaki saya berubah dari biru, ungu dan kemudian hitam. Lebam menyebar ke atas ke betis sehingga kaki saya menjadi terlalu bengkak untuk memakai sepatu penjara yang keras. Huang bersikeras saya memakainya. Dia menjejalkan kaki saya ke dalamnya, dan ujung sepatunya memotong daging saya yang bengkak sehingga baik kaki dan sepatu berlumuran darah.

Saya menjadi target besar bagi Huang dan narapidana lainnya. Suatu malam dia sangat marah. Dia memerintahkan semua praktisi Falun Gong di ruangan itu untuk pergi tidur dan memejamkan mata. Semua narapidana yang ditugaskan untuk mengurus saya tidak beristirahat. Mereka menjatuhkan saya ke lantai. Kemudian dua narapidana remaja, Hou Haiyue dan Li Jianing, masing-masing mengambil bangku kecil dan menekannya ke paha saya. Kemudian mereka duduk di bangku kecil. Li Xiangzhen dan Cao Fengping menahan kedua lengan saya. Huang melepas lapisan atas pakaiannya dan menunggangi saya. Dia berteriak dan mulai dengan paksa melepaskan atasan saya. Saat dia mencoba membuka celana, saya melawan sekuat tenaga, jadi dia berhenti. Lalu dia tiba-tiba mencubit salah satu putingku dengan keras, saya tidak bisa menahan tangis karena kesakitan. Ning kemudian dengan cepat memutar puting yang lain. Kedua puting saya bengkak selama lebih dari dua minggu sesudahnya.

Sepanjang malam, mereka terus menyiram saya dengan air dingin sementara saya berbaring di lantai, tidak berdaya dan menggigil. Saya mulai hanyut masuk dan keluar dari kesadaran. Samar-samar saya mendengar Huang berteriak keras untuk memasukkan kaus kaki atau pakaian dalam kotor ke dalam mulut saya. Ketika saya sadar kembali, wajah, tubuh, dan pakaian saya basah.

Kemudian, Huang melilitkan selotip transparan di sekitar mulut dan tubuh saya dan masih memaksa saya untuk berdiri. Narapidana Cao Fengping mengancam, “Huang Liyan bisa melakukan apapun pada anda. Dia bahkan dapat mengikat seikat sikat gigi menjadi satu dan memasukkannya ke dalam vagina anda dan mengocoknya di dalam, yang akan menghancurkan anda.” Huang Liyan menambahkan, "Saya juga bisa memasukkan anda ke dalam tong besar dan menuangkan air dingin ke tubuh anda selama periode menstruasi, untuk membersihkan anda dengan baik."

Huang dibebaskan dari penjara pada 5 April 2018, setelah hukumannya dikurangi hampir lima tahun sebagai penghargaan atas penganiayaannya terhadap praktisi Falun Gong.

Karena bersikeras saya tidak melakukan kesalahan atas berlatih Falun Gong, petugas penjara khawatir bagaimana mereka akan mengawasi saya setelah Huang pergi. Mereka memutuskan untuk menempatkan saya dalam kelompok yang sama dengan Yang Shuo, di mana saya terus diawasi secara ketat setiap hari.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Penyiksaan Perempuan