(Minghui.org) Seorang wanita lansia di Kota Maoming, Provinsi Guangdong dan pembantu rumahnya berulang kali dilecehkan dalam beberapa bulan terakhir karena keyakinan mereka pada Falun Gong. Praktisi Falun Gong telah menjadi sasaran rezim komunis Tiongkok sejak 1999.

Lebih dari sepuluh petugas polisi dan anggota staf komite perumahan pergi ke rumah Liao Yuying, 84 tahun, pada 9 Juni 2022. Liao dan pembantunya, Mai Weilian, 60 tahun, tidak ada di rumah, jadi polisi membuka kuncinya dan menerobos masuk.

Ketika polisi pergi, mereka memasang kunci baru di rumah Liao. Mereka menyimpan dua kunci untuk mereka sendiri dan meminta tetangga Liao memberikan dua kunci lainnya kepadanya dan Mai. Tetangga mempertanyakan mengapa polisi datang untuk menangkap Liao lagi. Petugas menjawab bahwa mereka tidak datang untuk menangkapnya, tetapi memintanya menandatangani beberapa pernyataan (untuk melepaskan Falun Gong).

Pelecehan terakhir terhadap Liao terjadi hanya satu setengah bulan setelah dia dan Mai ditangkap sebelumnya pada 21 April. Praktisi lain, Deng Yuqiong, yang kebetulan mengunjungi Liao, juga ditangkap. Sementara Liao dibebaskan pada malam hari, Mai dan Deng dibebaskan setelah sepuluh hari ditahan.

Informasi kontak pelaku:

Wang Turui (王土瑞), sekretaris Komite Urusan Politik dan Hukum Kota Maoming
Chen Zongzhi (陈宗志), direktur Komite Perumahan Daya: +86-13535917981
Qiu Baofeng (邱宝锋), petugas Komite Perumahan Daya: +86-18476376783
Zhu Guoyong (朱国勇), kepala Kantor Polisi Lintou: +86-13580052998

(Lebih banyak informasi kontak pelaku tersedia di artikel original berbahasa Mandarin.)

Laporan terkait dalam bahasa Inggris:

84-year-old Woman Arrested and Had Her Home Ransacked

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Laporan Penganiayaan