(Minghui.org)

Nama: Ning Tieqiao
Nama Tionghoa: 宁铁桥
Jenis Kelamin: Pria
Usia: 53
Kota: Shaodong
Provinsi: Hunan
Pekerjaan: Pengendara Ojek
Tanggal Kematian: 7 Juni 2022
Tanggal Penangkapan Terakhir: 13 Maret 2004
Tempat Penahanan Terakhir: Penjara Changde

Seorang warga asal Kabupaten Shaodong, Provinsi Hunan meninggal pada 7 Juni 2022 setelah melewati dua dekade penganiayaan karena keyakinannya pada Falun Gong. Dia berusia 53 tahun saat meninggal.

Ning Tieqiao lahir dari keluarga miskin. Dia kehilangan ibunya di usia muda. Di usia remaja, dia meninggalkan kampung halamannya dan mulai bekerja untuk menghidupi dirinya sendiri. Pada 1997, pada usia 28, dia mempelajari Falun Gong saat bekerja sebagai pengendara ojek di Kota Shenyang, Provinsi Liaoning. Banyak penyakitnya, termasuk masalah perut, segera menghilang.

Pada 1 Oktober 2000, satu tahun setelah rezim komunis memerintahkan penganiayaan terhadap Falun Gong pada Juli 1999, Ning pergi ke Beijing memohon untuk berlatih Falun Gong dan ditangkap di Lapangan Tiananmen. Dia dibawa kembali ke kampung halamannya dan ditahan di penjara Shaodong selama 15 hari, selama waktu itu dia hampir dipukuli sampai mati oleh para narapidana.

Ning kembali ke Shenyang setelah dia dibebaskan. Polisi di Shaodong melacaknya dan menangkapnya lagi. Setelah penahanan singkat di Pusat Penahanan Kota Shaoyang, dia dipenjarakan dalam satu tahun kerja paksa dan dibawa ke Kamp Kerja Paksa Xinkaipu di Provinsi Hunan pada 7 Februari 2002. Ayahnya yang berusia 70-an tidak dapat mengunjunginya karena usia lanjut. Dia mengirimkan 100 yuan kepada Ning untuk membeli kebutuhan sehari-hari, tetapi itu dihabiskan oleh narapidana yang ditugaskan untuk mengawasinya. Ning mengalami beberapa kondisi medis di kamp kerja paksa dan sering mengalami kesulitan tidur di malam hari. Dia dibebaskan pada 31 Januari 2003.

Ning ditangkap lagi pada 13 Maret 2004, ketika dia sedang membagikan materi informasi tentang Falun Gong dengan dua praktisi lainnya, Yang Yuman dan Hu Chougai, di Desa Wang'anping, Kabupaten Chenxi, Provinsi Hunan. Ning dan Hu dipukuli oleh petugas di pemerintahan Desa Wang'anping. Para petugas kemudian melaporkan mereka ke Kantor Keamanan Domestik Kabupaten Shaodong di bawah departemen kepolisian. Polisi kemudian datang dengan agen dari Kantor 610 dan memindahkan tiga praktisi ke penjara kabupaten.

Selama beberapa hari penahanan, petugas polisi Yu Qingchang dan Xie Kaiji bergantian menginterogasi para praktisi. Ning digantung dengan pergelangan tangan ke kusen pintu atas, dengan jari-jari kakinya hampir tidak menyentuh tanah. Polisi menahannya selama berjam-jam dan juga memukulinya. Petugas Yu juga memotong bibir bawah Yang, merantai klip ke borgolnya dan kemudian menggantungnya di bingkai jendela selama satu jam. Dia memiliki lingkaran hitam di sekitar matanya dan dia menderita inkontinensia urin akibat penyiksaan.

Sementara Yang dan Hu diserahkan ke kamp kerja paksa, Ning dibawa ke Pusat Penahanan Kabupaten Shaodong pada 18 Maret. Ning diadili pada 8 September 2004. Dia bersaksi dalam pembelaannya sendiri. Dia mengatakan bahwa dia dulu memiliki banyak kebiasaan buruk, seperti berjudi, merokok, dan minum-minum. Tetapi dia berhenti setelah berlatih Falun Gong dan sejak itu mengikuti prinsip-prinsip Falun Gong untuk menjadi orang yang lebih baik. Dia berargumen bahwa dia tidak pernah melanggar hukum atau merugikan siapa pun dengan membagikan materi informasi tentang Falun Gong.

Ning kemudian dijatuhi hukuman empat tahun. Setelah satu tahun di Penahanan Kabupaten Chenxi, dia dibawa ke fasilitas penahanan sementara pada musim semi 2005. Para penjaga berusaha mencukur rambutnya. Mereka memukulinya karena dia menolak untuk mematuhi. Mereka kemudian memukulinya lagi setelah menemukan ceramah Falun Gong di barangnya.

Dua bulan kemudian, dia dibawa ke Penjara Chenzhou. Setiap praktisi Falun Gong yang ditahan di sana diawasi oleh dua narapidana yang dipilih secara khusus oleh penjaga. Mereka ditahan di kamar di lantai lima, dengan jendela yang tertutup rapat. Karena Ning menolak untuk mengenakan seragam narapidana, penjaga memerintahkan narapidana untuk memukulinya dan memaksanya menggunakan seragam.

Ning tetap teguh pada Falun Gong setelah beberapa putaran cuci otak. Sebagai hukuman, para penjaga mulai memerintahkannya untuk melakukan pekerjaan yang tidak dibayar. Mereka terus menggunakan narapidana untuk memantau praktisi. Mereka pernah mengambil Ning dan menggunakannya dalam poster propaganda yang menyatakan bahwa dia telah melepaskan Falun Gong.

Polisi terus melecehkan Ning setelah dia dibebaskan pada Maret 2008. Dia kemudian tinggal jauh dari rumah untuk menghindari deteksi polisi dan pelecehan berikutnya.

Sebelum Olimpiade Beijing pada Agustus 2008, polisi memaksa ayahnya, yang hampir berusia 80 tahun, untuk mencarinya ke mana-mana. Ning tidak berani kembali ke rumah, bahkan ketika ayahnya meninggal.

Polisi menggeledah kediaman Ning di Shaodong pada awal November dan 23 November 2018. Dua praktisi lainnya, Li Feiyan dan Peng Wenbin, yang kebetulan berada di rumahnya ketika polisi datang pada 23 November, juga ditangkap. Ning dibawa ke rumah sakit setempat pada 21 November, setelah dia mengalami beberapa kondisi medis.

Penganiayaan jangka panjang berdampak pada kesehatan Ning. Dia mengalami pendarahan otak pada akhir Maret 2022 saat bekerja dan dibawa ke rumah sakit untuk resusitasi. Dia tidak dapat berbicara atau berjalan setelah dipulangkan pada 14 April. Meskipun dia tidak mampu, pihak berwenang masih datang untuk melecehkannya. Kondisinya semakin memburuk dan dia meninggal pada 7 Juni.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Kasus Kematian