(Minghui.org) Apakah Tuhan itu ada atau tidak? Mari kita lihat dulu dua contoh berikut.

Bertahan dari Pandemi

Silke Wagner adalah seorang inspektur keamanan di Bandara Munich di Jerman. Pada pertengahan bulan November 2021, dia dinyatakan positif Covid-19 varian Delta. “Virus itu membuat saya sangat lemah. Saya tidak pernah mengalami demam setinggi itu sebelumnya, yakni 41°C (106°F) disertai batuk yang lebih parah daripada suami dan anak saya, yang juga terinfeksi. Saya mencoba untuk bangun dan berjalan, tetapi saya malah terjatuh,” kenangnya dalam artikel bulan Januari 2022 berjudul “Di Ambang Kematian, Wanita Jerman Sembuh dari Covid Setelah Mengucapkan Dua Frasa Keberuntungan.”

“Saya bertanya kepada suami saya apa yang harus dilakukan dan dia menyarankan agar saya melafalkan kata-kata 'Falun Dafa baik, Sejati-Baik-Sabar baik.' Saya mengikuti nasihatnya dan mengulangi kalimat itu berulang-ulang. Saya merasa diri saya semakin membaik dari hari ke hari,” lanjut Wagner.

Kemudian, kesehatannya berangsur-angsur membaik tanpa minum obat apa pun. Pada akhirnya dia pulih sepenuhnya dan dapat kembali bekerja. Terkejut dengan pengalaman ini, dia membuang ateisme yang telah lama dia pegang dan beralih ke Falun Dafa, menjadi seorang praktisi seperti suaminya Rainer Wagner.

Samuel Alvarado, seorang pengusaha dari Meksiko, memiliki pengalaman serupa. Setelah terinfeksi COVID-19 pada bulan September 2020, ia dibawa ke rumah sakit untuk perawatan darurat. CT scan menunjukkan paru-parunya rusak parah dan peradangan membuatnya sulit bernapas. Tetapi dengan keyakinan pada Falun Dafa dan dengan mempelajari ajarannya, dia berangsur-angsur pulih.

Banyak contoh seperti itu telah dipublikasikan di Minghui.org. Begitu seseorang benar-benar percaya pada prinsip-prinsip Falun Dafa Sejati-Baik-Sabar, kesulitan dapat teratasi. Banyak penganut ateis dan orang yang hanya percaya pada sains sering mengabaikan keajaiban semacam itu dan mencoba mencari penjelasan ilmiah, seperti kondisi pasien yang awalnya tidak parah, sistem kekebalan tubuh mereka terhindar dari infeksi, dan sebagainya.

Namun, penjelasan seperti itu tidak masuk akal bagi mereka yang secara pribadi mengalami pemulihan ajaib seperti itu. Wagner dan Alvarado sama-sama tahu bahwa pemulihan mereka sepenuhnya karena keyakinan mereka pada Falun Dafa. Wagner menjadi seorang praktisi Falun Dafa dan Alvarado sudah menjadi seorang praktisi sebelum dia terkena virus, yang membuatnya menjadi lebih kuat dalam keyakinannya. Dia berkata, "Jika anda benar-benar percaya bahwa Falun Dafa adalah baik, anda akan diselamatkan."

Fakta bahwa Wagner berubah dari seorang ateis menjadi seorang praktisi Falun Dafa membatalkan argumen yang dibuat oleh banyak penganut ateis: “Di manakah Tuhan itu? Saya tidak bisa melihatnya, jadi tidak ada Tuhan.” Hanya karena seseorang tidak dapat melihat Tuhan bukan berarti orang lain tidak dapat melihat Tuhan. Tidak melihat Tuhan bukanlah bukti bahwa Tuhan tidak ada. Ketika seseorang mengalami keajaiban dari Tuhan, jiwanya akan tersentuh, dan persepsi mereka tentang keberadaan Tuhan akan berubah secara mendasar.

Banyak Contoh

Faktanya, di semua kebudayaan dan sepanjang ribuan tahun sejarah hingga hari ini, banyak orang telah melihat keajaiban dari Tuhan dan mengalami mukjizat. Selain Wagner dan Alvarado, banyak praktisi Falun Dafa lainnya telah melihat penyakit mereka sembuh tanpa campur tangan medis, dan bahkan non-praktisi telah mendapatkan kembali kesehatan mereka dengan melafalkan "Falun Dafa baik, Sejati-Baik-Sabar adalah baik," sesuatu yang tidak dapat dijelaskan oleh sains modern.

Dalam beberapa tahun terakhir, air mata dan bahkan darah telah ditemukan di patung Yesus dan Bunda Maria. Para ilmuwan telah memverifikasi bahwa komposisi air mata dan darah mirip dengan orang yang hidup, meskipun mereka tidak dapat menjelaskan sumber air mata dan darah itu. Beberapa orang percaya bahwa itu adalah petunjuk bahwa Tuhan sedang menahan derita bagi umat manusia dan memberi kita peringatan.

Contoh lain adalah kebakaran di Tiongkok pada bulan Februari 2011. Kebakaran hampir menghanguskan seluruh Hotel Wan Xin di Kota Shenyang, Provinsi Liaoning, namun patung Buddha yang terbuat dari kayu di dalam gedung tetap utuh. Sebulan kemudian, gempa bumi berkekuatan 9,0 skala Richter dan tsunami melanda Jepang, tetapi sebuah patung Bodhisattva tidak mengalami kerusakan sedikit pun di tengah reruntuhan. Demikian pula, setelah Badai Sandy di kota New York yang mengakibatkan kerusakan parah pada tahun 2001, patung Bunda Maria adalah salah satu dari sedikit struktur yang masih berdiri di atas puing-puing. Selain itu, pasca gempa dan tsunami Samudra Hindia tahun 2004 yang merenggut lebih dari 200.000 jiwa, banyak ditemukan arca Buddha dalam keadaan utuh.

Ilmu pengetahuan modern kesulitan menjelaskan fakta-fakta ini. Tetapi penganut agama, yang menganggap bencana sebagai akibat dari kemerosotan moral umat manusia, tidak terkejut. “Orang-orang tidak hidup sesuai dengan nilai-nilai agama,” kata Sumana, seorang biksu di Sri Lanka. “Alam telah menghukum mereka karena mereka tidak mengikuti jalan Sang Buddha. Orang-orang harus belajar dari itu.

“Orang-orang tidak menganggapnya hanya sebagai malapetaka tetapi, sebagai peringatan Tuhan kepada mereka bahwa mereka perlu memperbaiki perilaku mereka,” tambahnya. Orang lain berkomentar, “Orang-orang Sri Lanka menjadi lebih baik sejak tsunami.”

Perspektif Ilmiah

Ada banyak teka-teki yang belum terpecahkan di alam semesta ini. Misalnya, sains modern percaya bahwa alam semesta dimulai dengan Big Bang. Untuk lebih spesifik, model tersebut mengatakan bahwa seluruh alam semesta kita dimulai dari materi padat berukuran sekitar 1.6X10-35 meter, pada suhu sekitar 1032 derajat, dalam waktu sekitar 10-43 detik.

Coba kita bayangkan. “Jika laju ekspansi satu detik setelah big bang lebih kecil bahkan lebih kecil dari seperseratus ribu juta juta, alam semesta akan runtuh sebelum mencapai ukurannya sekarang,” tulis Stephen Hawking dalam The Illustrated Brief History of Time. Tak perlu dikatakan, seseorang mungkin memerlukan keyakinan agama untuk menerima ketepatan seperti itu.

Thomas Aquinas, seorang teolog Italia, menulis Summa Theologica untuk menjelaskan iman. Dia percaya bahwa Tuhan adalah sumber cahaya akal sehat dan cahaya iman. Dalam salah satu artikelnya, ia mengusulkan “Lima Jalan,” yaitu lima argumen logis tentang keberadaan Tuhan. Lebih khusus lagi, mereka membahas penggerak pertama, penyebab universal, kontingensi, derajat, dan penyebab atau tujuan akhir.

“Sudah pasti, dan jelas bagi indra kita,” tulisnya, “Bahwa di dunia ada beberapa hal yang bergerak. Sekarang apa pun yang bergerak adalah digerakkan oleh yang lain, karena tidak ada yang bisa bergerak kecuali potensi bergerak ke suatu arah ketika ia sedang bergerak. Oleh karena itu perlu adanya penggerak pertama, yang tidak digerakkan oleh yang lain; dan ini dipahami oleh semua orang sebagai Tuhan.”

Banyak ilmuwan setelah Aquinas juga percaya pada Tuhan. Issac Newton menulis: “Dan dari Ketuhanan yang sejati, Tuhan benar-benar hidup, maha mengetahui, dan maha kuasa; dari kesempurnaan lainnya, bahwa dia adalah yang tertinggi, atau yang sangat sempurna. Dia abadi dan tak terbatas, mahakuasa dan mahatahu; yaitu, dia bertahan dari kekekalan ke kekekalan; dan dia hadir dari tak terhingga hingga tak terhingga; Ia mengatur segala sesuatu, dan Ia mengetahui segala sesuatu yang terjadi atau dapat terjadi. Karena menginginkan bukti lain, ibu jari akan meyakinkan saya tentang keberadaan Tuhan.”

Beberapa ilmuwan lain juga percaya, seperti Nicolaus Copernicus, Galileo Galilei, Samuel F.B. Morse (penemu telegraf), Marie Curie, Alfred Nobel, Wilhelm Röntgen (pemenang Hadiah Nobel pertama), Guglielmo Marconi (penemu komunikasi radio), Edward Jenner (pelopor vaksin), Wright bersaudara, Wernher von Braun (penemu pelopor dalam teknologi roket dan ruang angkasa), Francis Bacon, Max Planck (penemu mekanika kuantum), Jean-Henri Fabre (ahli entomologi terkenal), dan Ivan Pavlov.

Albert Einstein, salah satu ilmuwan terbesar sepanjang masa, juga setuju. Dia menulis, “Saya ingin tahu bagaimana Tuhan menciptakan dunia ini. Saya tidak tertarik pada fenomena ini atau itu, pada spektrum elemen ini atau itu. Saya ingin tahu pemikiran-Nya. Sisanya adalah detail. Saya melihat sebuah pola, tetapi imajinasi saya tidak dapat membayangkan pembuat pola itu. Saya melihat jam, tapi saya tidak bisa membayangkan pembuat jam. Pikiran manusia tidak mampu membayangkan empat dimensi, jadi bagaimana bisa membayangkan Tuhan, yang di hadapan-Nya seribu tahun dan seribu dimensi adalah satu?”

Haruskah kita mengabaikan keberadaan Tuhan? Mungkin tidak. Lagi pula, jika kita tidak tahu dari mana kita berasal, akan sulit untuk kembali ke tempat asal kita.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Opini & Perspektif