(Minghui.org) Saya berusia 70-an dan saya mulai berlatih Falun Dafa sejak Festival Lentera pada Januari 1997. Setelah berlatih selama lebih dari 20 tahun, saya secara pribadi merasakan langsung betapa indahnya Falun Dafa.

Awal yang Sulit

Orang tua saya meninggal ketika saya masih muda. Saya sakit-sakitan dan keluarga saya merasa saya adalah beban. Karena saya bergantung pada kerabat saya, saya jadi tidak percaya diri dan memiliki kepribadian yang tertutup. Saya sering melihat ke langit dan bertanya, “Apa yang ada di surga? Dari mana saya berasal? Apakah tujuan hidup?"

Saya bersekolah selama Revolusi Kebudayaan yang kacau. Ketika saya lulus dan mulai bekerja, masyarakat menjadi kompetitif dan semua orang berbohong untuk maju. Dunia yang kejam membuat saya merasa hidup ini terlalu sulit.

Saya adalah seorang dokter dan saya merawat pasien setiap hari, tetapi saya tidak dapat menyembuhkan penyakit saya sendiri. Saya merasa seperti penipu. Saya mencari cara untuk tetap bugar dan berlatih berbagai jenis qigong (Apa yang Guru Li (pencipta Dafa) sebutkan dalam Zhuan Falun adalah benar). Saya mencoba semua jenis pengobatan tradisional dan menghabiskan banyak uang dan waktu, tetapi tidak ada yang membantu saya.

Tubuh saya menjadi lebih kacau dan saya bahkan lebih tertekan. Saya berada di ambang kehancuran mental dan lebih dari sekali saya berpikir untuk bunuh diri.

Pada malam sebelum Festival Lentera tahun 1997, penyakit saya membuat saya terjaga sepanjang malam. Di pagi hari, saya membuat keputusan: saya akan berjalan keluar dari rumah saya ketika keluarga saya masih tidur. Jika saya tidak menemukan sesuatu yang cukup berarti untuk membuat saya tetap hidup, saya akan berhenti makan, minum, dan tidur mulai sekarang, dan binasa.

Saat saya berjalan tanpa tujuan dalam kegelapan, saya memasuki kompleks kantor dan mendengar musik yang indah. Saya berjalan ke arah musik dan melihat sekelompok orang mengangkat tangan mereka (catatan: perangkat latihan kedua Falun Dafa, Memeluk Roda). Saya meniru mereka dan mengangkat tangan saya meskipun saya tidak tahu apa yang mereka lakukan.

Saya merasa seolah-olah saya tiba-tiba jatuh dari udara dan menemukan tanah yang padat. Hati saya menemukan tempatnya dan perasaan "tidak berdaya" hilang. Saya tidak pernah merasa seperti ini sebelumnya. Seluruh tubuh saya rileks, pikiran saya jernih, dan saya tidak pernah merasa sedemikian nyaman.

Tiba-tiba sudah subuh, dan di pagi hari saya melihat sebuah tanda, "Pengenalan Singkat Falun Dafa." Seseorang datang dan bertanya apakah saya ingin berlatih. Saya tidak mengatakan ya atau tidak. Dia mengundang saya ke rumahnya dan menyuruh saya menonton video Guru Li mengajar latihan Falun Dafa. Dia juga memberi saya buku Zhuan Falun.

Dia mengatakan kepada saya untuk membaca buku dan kembali jika saya ingin berlatih. Saya tidak yakin apa itu Falun Dafa pada saat itu, tetapi saya merasa sedang memegang harta karun.

Setelah saya membaca Zhuan Falun saya pergi menemui koordinator dan berkata, "Saya setuju dengan semua yang dikatakan di buku, tetapi saya tidak bisa melepaskan keterikatan saya." Pada saat itu banyak yang terjadi di tempat kerja saya: orang-orang bersaing untuk mendapatkan apartemen, dan gaji serta jabatan sedang disesuaikan. Seseorang harus berjuang, menggunakan koneksi mereka dan bahkan berbohong untuk mendapatkan apa pun.

Koordinator memberi saya satu set kaset video ceramah Guru dan menyuruh saya untuk menontonnya sampai habis. Setelah menonton mereka, saya mengerti bahwa hanya dengan menjadi orang baik yang mengikuti prinsip-prinsip Falun Dafa Sejati, Baik dan Sabar seseorang dapat sehat secara fisik dan mental. Saya tidak mengerti apa itu kultivasi, tetapi saya ingin berlatih karena saya merasa Falun Dafa sangat bagus! Guru luar biasa!

Selama lebih dari 20 tahun belajar Fa dan berkultivasi Xinxing, saya benar-benar mengubah pandangan saya tentang kehidupan dan dunia. Saya tidak lagi bingung. Saya berusaha untuk berperilaku jujur dan berlatih kultivasi dengan kokoh. Saya merasakan keindahan bebas penyakit berkat Dafa.

Melewati Rintangan Berat dalam Kultivasi

Ketika saya mulai berlatih Falun Dafa, saya tidak dapat menemukan kata-kata untuk mengungkapkan kebahagiaan saya. Saya merasa saya adalah orang yang berbeda. Saya tidak lagi memiliki rasa percaya diri yang rendah karena saya memiliki Guru dan mempunyai rasa memiliki. Saya melihat ke langit di tempat latihan dan berkata dengan berlinang air mata, “Guru, saya bersumpah untuk berkultivasi sampai akhir. Tidak peduli kesulitan atau bahaya apa yang ada di depan, saya akan melintasi gunung dan lautan untuk mengikuti anda pulang. ”

Saya memberi tahu semua orang yang saya kenal tentang Falun Dafa, terutama pasien saya. Saya menjadi terkenal di sistem kami. Semua orang tahu ada seorang dokter yang berlatih Falun Dafa dan tidak sembarangan meresepkan obat kepada pasiennya. Saya memberi tahu semua orang tentang Falun Dafa.

Manajemen saya menyaksikan transformasi saya dan mendukung saya untuk memimpin rekan kerja saya berlatih Falun Dafa. Mereka memberi saya ruang kantor, membeli TV dan VCR, dan mengizinkan saya memutar video ceramah Guru kepada staf selama jam kerja.

Banyak orang, terutama mereka yang sakit kronis, datang dan menonton video dan mempelajari latihan, dan kesehatan mereka meningkat secara dramatis. Banyak dari mereka tetap belajar Fa dan terus berlatih, dan tidak perlu lagi ke dokter atau minum obat. Saya membuat catatan rinci tentang kondisi mereka sebelum dan sesudah.

Selama pertemuan ringkasan akhir tahun pada tahun 1998, pihak berwenang di tempat kerja saya memuji saya karena memperkenalkan Falun Dafa kepada staf, yang meningkatkan kesehatan mereka dan menghemat biaya pengobatan untuk institut.

Setelah PKT (Partai Komunis Tiongkok) mulai menindas Falun Dafa pada Juli 1999, semakin sedikit rekan kerja saya yang berlatih. Saya berkata kepada Guru dalam hati, “Bahkan jika semua orang di dunia berhenti berlatih Falun Dafa, akan ada satu orang yang tersisa, dan itu adalah saya.” Saya mengingat kata-kata Guru dan bertekad untuk menjadi seorang praktisi sejati.

Sebelum saya mulai berlatih, saya sama seperti orang lain yang menggunakan posisi mereka untuk mengatur kantong mereka sendiri dengan mengorbankan orang banyak. Banyak orang berkata, “Jika anda tinggal di gunung, anda hidup dari gunung; jika anda tinggal dekat air, anda hidup dari air. Paviliun tepi air mendapatkan cahaya bulan terlebih dahulu.”

Saya menggunakan pekerjaan saya untuk memberi teman dan keluarga saya akses mudah ke obat-obatan. Ketika seseorang dalam keluarga saya membutuhkan obat, saya meresepkannya untuk diri saya sendiri dan kemudian memberikannya kepada mereka. Saya menggunakan ini untuk pamer dan membuktikan bahwa saya mampu.

Setelah saya mulai berlatih Falun Dafa, saya segera mengoreksi perilaku saya dan menolak semua permintaan teman dan kerabat saya untuk berobat. Sebaliknya, saya memberi tahu mereka tentang prinsip-prinsip Falun Dafa, dan enam saudara saya mulai berlatih.

Di masa lalu, suap yang saya terima dari pengadaan obat-obatan melebihi gaji saya. Setelah saya mulai berlatih Falun Dafa, saya berhenti menerima suap. Sebagai penanggung jawab, saya menawar harga serendah-rendahnya, tetapi pemasok masih menawarkan suap karena takut kehilangan saya sebagai kliennya. Beberapa dokter menginginkan suap, dan beberapa bahkan mengatakan kepada saya dengan terus terang, “Kita menginginkan sogokan; rugi kita jika tidak mengambilnya.”

Karena seluruh masyarakat seperti ini, saya harus membiarkan pemasok memberikan suap, tetapi saya tidak menginginkannya.

Pemasok menaruh sogokan saya di bank dan memberi saya buku tabungan pada akhir tahun, tetapi saya menolaknya. Dia memberi saya hadiah, saya menolaknya juga. Dia bertanya mengapa, jadi saya memberinya buku Zhuan Falun. Dia menawarkan untuk menyumbangkan uang atas nama saya kepada anak-anak yang menderita luka bakar tetapi tidak punya uang untuk pengobatan. Saya mengatakan kepadanya untuk tidak menggunakan nama saya karena itu bukan uang saya.

Di tempat kerja saya, karyawan harus menjalani pemeriksaan fisik tahunan, dan rumah sakit yang dipilih bergantung pada suap yang mereka tawarkan. Setelah berlatih Falun Dafa, saya berhenti memperhitungkan suap dan menawar biaya pemeriksaan medis ke yang terendah. Orang yang bertanggung jawab atas pemeriksaan kesehatan bertanya kepada saya mengapa saya melakukan ini, jadi saya memberitahunya tentang Falun Dafa.

Dia berkata, “Saya mendengar Falun Dafa baik, tetapi saya tidak pernah bertemu siapa pun yang berlatih sampai hari ini. Falun Dafa benar-benar sesuai dengan reputasinya.” Dia ingin mempersembahkan spanduk pengakuan ke tempat kerja saya. Saya dengan sopan menolak dan mengatakan kepadanya, “Kami berlatih Falun Dafa, bukan untuk ketenaran atau keuntungan pribadi. Anda mengetahui bahwa Dafa baik adalah hadiah terbaik yang dapat anda berikan kepada saya.”

Sebelum saya berlatih Falun Dafa, saya menggunakan telepon kantor saya untuk melakukan panggilan telepon jarak jauh ke teman dan kerabat saya di seluruh negeri, jadi saya tidak perlu membayar biaya telepon tersebut.

Setelah saya mulai berlatih saya hanya menggunakan telepon kantor untuk urusan resmi. Saya juga mengembalikan kertas, amplop, pena, dan segala macam perlengkapan kantor yang saya ambil di masa lalu kembali ke kantor. Sungguh adalah perasaan yang luar biasa ketika hati kita tidak mementingkan diri sendiri dan kita melihat dunia ini luas!

Pada akhir tahun 1996, tempat kerja suami saya sedang menyelesaikan interior apartemen baru sebelum menugaskannya. Suami saya bertanggung jawab atas infrastruktur (dan memilih vendor), oleh karena itu banyak perusahaan konstruksi mendekati kami. Beberapa bahkan datang ke rumah menawarkan kami untuk merenovasinya secara gratis.

Ketika saya mulai berlatih Dafa pada awal tahun 1997, saya dengan tegas menolak tawaran tersebut. Sebaliknya, saya menghubungi perusahaan konstruksi sendiri dan membeli semua bahan sendiri, dan menyimpan semua faktur sebagai bukti. Suami saya tidak setuju dengan saya tetapi menyerah pada tuntutan saya.

Beberapa perusahaan konstruksi menyuap suami saya dengan uang. Saat itu anak saya butuh uang untuk kuliah. Saya mengembalikan semua uang itu karena saya memahami prinsip "tidak kehilangan, tidak memperoleh."

Suami saya dan saya masing-masing memiliki apartemen yang diberikan kepada kami oleh majikan kami masing-masing. Sebuah kebijakan kemudian menetapkan bahwa setiap keluarga hanya dapat memiliki satu apartemen. Beberapa orang menjalani perceraian palsu untuk mempertahankan kedua apartemen.

Ketika suami saya menyebutkan hal ini kepada saya, saya berkata, “Pikirkan, apakah kamu menginginkan saya atau apartemen? Saya tidak akan melakukan perceraian palsu. Saya percaya pada Sejati, Baik, dan Sabar. Saya harus jujur.”

Pada akhirnya, kami mengembalikan sebuah apartemen. Kami termasuk di antara sedikit orang yang melakukan ini. Orang lain menertawakan kami karena bodoh. Saya berkata pada diri sendiri, “Saya adalah seorang praktisi; Saya hanya mendengarkan Guru; Guru berkata begitu maka itu adalah hal yang baik.”

Sebelum saya berlatih Falun Dafa, saya tidak rukun dengan suami saya atau ibunya. Ada banyak konflik keluarga dan saya menolak untuk berinteraksi dengan ibu mertua saya untuk waktu yang lama. Saya dan suami saya menandatangani perjanjian perceraian dan kami sedang menunggu putra kami kuliah untuk memulai prosedur perceraian.

Saya mulai berlatih Falun Dafa pada awal 1997 dan belajar dari Fa bahwa menjadi suami dan istri adalah takdir. Saya mulai memperlakukan suami saya dengan belas kasih dan berhenti berbicara tentang perceraian. Keluarga saya menjadi harmonis dan saya meningkatkan hubungan saya dengan ibu mertua saya juga.

Setelah PKT mulai memfitnah Falun Dafa, ibu mertua saya memberi tahu semua orang, “Pemerintah mengatakan Falun Dafa buruk, tapi saya pikir Falun Dafa itu baik. Menantu perempuan saya menjadi belas kasih dan perhatian setelah dia berlatih Falun Dafa.” Selama penahanan ilegal saya, ibu mertua saya mengatakan kepada keluarga saya untuk tidak mempersulit saya dan tidak menekan saya.

Setelah saya pensiun, anak saya menikah dan punya bayi. Hubungan keluarga antara menantu perempuan saya dan ibunya rumit dan penuh konflik. Anak saya bingung.

Saya berpikir, “Saya adalah seorang praktisi, seorang pengikut Falun Dafa yang membantu Guru meluruskan Fa. Jika saya tidak bisa menangani ini, lalu siapa yang bisa? Konflik apa pun yang ada adalah peluang bagi kita untuk berkultivasi.”

Saya mengoreksi diri saya sedikit demi sedikit menurut Fa Guru. Selama lebih dari sepuluh tahun terakhir konflik keluarga secara bertahap mereda dan kami sekarang hidup dalam harmoni. Anak saya dan suami saya sama-sama mengagumi cara saya menangani berbagai hal. Saya memberi tahu mereka, “Saya tidak dapat melakukannya tanpa Dafa, jadi jika kalian ingin berterima kasih kepada saya, berterima kasihlah kepada Guru dan Dafa!”

Tempat kerja saya menawarkan banyak tunjangan dan gaji yang bagus. Menjadi seorang dokter berarti saya memiliki akses ke lebih banyak manfaat. Banyak orang iri dengan pekerjaan saya.

Pada 20 Juli 1999, ketika PKT mulai menganiaya Falun Dafa, seperti jutaan praktisi Falun Dafa lainnya, saya pergi ke pemerintah kota dan provinsi, dan kemudian ke Beijing untuk berbicara membela Falun Dafa. Saya ingin membersihkan nama Guru dan menggunakan berbagai cara untuk memberi tahu publik tentang situasi sebenarnya.

Saya ditangkap secara ilegal saat berpartisipasi dalam latihan kelompok di taman dan ditempatkan di bawah pengawasan perumahan. Karena banyaknya peserta, ditetapkan sebagai kasus besar dan banyak orang ditangkap. Saya tercatat sebagai figur nomor satu. Saya diadili dan menunggu hukuman.

Saya sebenarnya hanya seorang praktisi biasa dan tidak mengoordinir latihan kelompok, tetapi entah bagaimana saya dijadikan nomor satu. Saya bingung, tetapi saya tidak membantah dan cukup senang. Selama periode pengawasan perumahan, Guru mencerahkan saya berkali-kali dalam mimpi saya dan memberi saya dorongan.

Manajemen di tempat kerja saya mengunjungi saya berkali-kali dan menekan saya untuk berhenti berlatih Falun Dafa. Mereka mengatakan, karena saya, tempat kerja tidak mendapatkan penghargaan dan gaji karyawan terpengaruh. Jika saya tidak berhenti berlatih Falun Dafa, saya akan dipecat dan dilucuti dari keanggotaan PKT saya.

Saya tidak goyah karena saya ingat kata-kata Guru,

“Teguh berkultivasi Dafa dengan hati tak tergoyahkan”

(“Watak Sejati Terungkapkan,” Hong Yin II)

Bos saya menggunakan semua koneksinya untuk menyelamatkan saya. Kasus itu dibatalkan dan saya adalah orang pertama yang dibebaskan. Petugas polisi yang menangani kasus ini berkata, “Anda hebat! Begitu banyak orang yang bekerja untuk menyelamatkan anda. Ketika anda dibebaskan, kasusnya tidak akan bertahan, dan orang lain semua mendapat manfaat dari anda.” Saya mengerti bahwa Gurulah yang melindungi saya.

Setelah saya dibebaskan, saya dipindahkan dari unit asli saya, diturunkan pangkatnya, dan dilucuti dari keanggotaan Partai saya. Rekan kerja saya merasa kasihan kepada saya, tetapi saya tidak peduli. Selama saya bisa berlatih Falun Dafa, saya baik-baik saja karena saya memiliki Guru dan Dafa. Di unit baru, lingkungan kerja terasa santai. Meskipun gajinya jauh lebih sedikit, saya memiliki lebih banyak waktu untuk belajar Fa dan melakukan pekerjaan Dafa.

Saya kemudian ditangkap secara ilegal karena mendistribusikan materi klarifikasi fakta - seseorang melaporkan saya. Saya berhasil membawa buku Zhuan Falun ke pusat penahanan. Saya menolak makan atau minum karena saya bukan penjahat. Saya fokus membaca Fa.

Setelah tujuh hari mogok makan, para penjaga memutuskan untuk mencekok saya. Namun mereka harus menyerah karena tidak dapat menemukan dokter. Saya dibebaskan malam itu dan tidak lama kemudian kembali bekerja.

Pada akhir tahun 2000 dan menjelang Tahun Baru Imlek, saya menjalani dua tahun kerja paksa. Saat pemeriksaan kesehatan untuk memasuki kamp kerja paksa, dokter mengatakan saya menderita tekanan darah tinggi.

Saya berpikir, “Guru telah memurnikan tubuh kita. Dari mana penyakit itu berasal? Latihan kita membuat kita tetap sehat, dan jika saya pikir saya sakit, kamp kerja paksa mungkin tidak menerima saya. Tidakkah polisi akan berpikir bahwa manfaat kesehatan Falun Dafa adalah sebuah kebohongan?”

Saya ingin membuktikan Dafa dan berkata, “Saya seorang dokter. Semua penyakit saya sembuh setelah saya mulai berlatih Falun Dafa. Tekanan darah saya tidak tinggi, monitor tekanan darah anda yang rusak.” Dokter memandang saya dengan tidak percaya, dan saya diterima di kamp kerja paksa.

Selama hampir dua tahun saya di kamp kerja paksa, penjaga penjara bermaksud mengundang beberapa individu berpengalaman dari Kamp Kerja Paksa Masanjia yang terkenal kejam untuk mengubah saya.

Saya bertanya kepada penjaga, “Di mana anda ingin mengubah saya? Saya adalah orang baik yang mengikuti prinsip Sejati-Baik-Sabar. Apakah ada yang lebih baik dari Sejati-Baik-Sabar? Anda tidak mengubah saya menjadi orang jahat, bukan?” Sejak saat itu, para penjaga penjara berhenti membicarakan tentang mengubah saya.

Para penjaga ingin saya menulis hal-hal yang mengkritik Falun Dafa, tetapi saya mengambil kesempatan untuk menulis tentang bagaimana saya mulai berlatih dan betapa indahnya perasaan saya.

Kali kedua mereka menyuruh saya menulis, saya menulis “Pemeriksaan Diri” untuk mencari kekurangan saya sendiri. Namun, penjaga penjara berpikir tulisan saya sangat baik dan dipasang di papan buletin untuk dilihat semua orang. Beberapa orang merasa hari-hari mereka di kamp kerja paksa seperti bertahun-tahun, tetapi saya merasa bisa berkultivasi di mana saja.

Pada tahun 2008, delapan petugas polisi menggeledah rumah saya dan mengambil peralatan dan perlengkapan saya untuk membuat materi klarifikasi fakta serta buku-buku Dafa saya. Mereka menempatkan saya dalam tahanan lagi.

Selama interogasi, polisi menyebut praktisi sebagai wanita heroik, dan supervisor mereka menunjukkan sembilan salinan Zhuan Falun tulisan tangan yang mereka rampas dari rumah saya kepada petugas muda, “Jika anda dapat memperlakukan pekerjaan anda dengan teliti seperti yang dilakukan praktisi Falun Dafa, bukankah anda bisa melakukannya dengan baik?”

Petugas polisi yang menginterogasi saya memberi saya saran tentang bagaimana menjawab pertanyaan untuk keuntungan saya, dan kapan perlu untuk tetap diam. Pada awalnya, pihak berwenang menghukum saya dua tahun penjara, tetapi saya menolak untuk menandatangani. Mereka berubah dan mengatakan mereka akan menghukum saya dua tahun di kamp kerja paksa, dan saya menolak untuk menandatangani lagi.

Pada saat ini, hati saya mulai mengalami masalah yang membuat saya terjaga sepanjang malam. Saya merasa jantung saya akan berhenti berdetak setiap saat. Saya berkata kepada Guru, "Saya tidak takut mati, tetapi saya tidak dapat mendiskreditkan Dafa dengan kematian saya!" Sebuah keajaiban terletak pada satu pikiran. Hari berikutnya saya dibebaskan tanpa syarat. Saya mendapatkan kembali kebebasan saya dan kembali membuktikan Dafa dan melakukan klarifikasi fakta.

Saya telah berlatih Falun Dafa selama lebih dari 20 tahun dan tidak pernah sakit. Sejak hari pertama saya membaca Zhuan Falun, saya tidak pernah pergi ke dokter atau meminum obat sama sekali. Saya tidak pernah harus mengklaim satu sen pun dari kuota 4000 yuan (8,8 juta) yang menjadi hak setiap karyawan pada akhir setiap tahun.

Lebih dari 20 tahun telah berlalu. Ketika saya bertemu mantan rekan kerja, mereka selalu menyebutkan kesehatan mereka yang buruk atau betapa rumitnya konflik keluarga mereka. Mereka bertanya kepada saya apa rahasianya agar kulit selalu terlihat cerah. Saya selalu memberi tahu mereka tentang Dafa dan mengklarifikasi fakta kepada mereka.

Sekarang saya mencoba untuk menghadiri setiap reuni kelas, reuni rekan kerja, dan kumpul-kumpul teman. Saya menyiapkan drive USB klarifikasi fakta dan menggunakan kesempatan ini untuk mengklarifikasi fakta dan memperkenalkan Falun Dafa kepada mereka. Saya menghubungi mantan teman sekelas, rekan kerja, dan teman, dan di mana pun mereka tinggal, saya mengunjungi mereka dan mengklarifikasi fakta.

Mantan rekan kerja saya berkata bahwa saya bodoh karena melepaskan pekerjaan dan tempat kerja yang begitu baik untuk berlatih Falun Dafa. Mereka berkata, "Jika anda pensiun dari tempat kerja anda sebelumnya, pensiun anda akan menjadi dua kali lipat dari sekarang, ditambah banyak manfaat seperti unit rumah yang bernilai beberapa juta yuan."

Dalam hati saya, saya mengulangi kata-kata Guru, “Berapa pun banyaknya uang anda, berapa pun tingginya jabatan juga hanya bertahan beberapa puluh tahun, lahir tidak dapat dibawa serta, mati tidak dapat dibawa pergi.” (Ceramah 9, Zhuan Falun) Meskipun anda membawa pulang banyak uang, anda minum obat hari ini dan dirawat di rumah sakit besok, akhirnya memberikan semua uang anda ke rumah sakit. Saya adalah orang terkaya karena memiliki Guru dan Dafa dan tidak perlu khawatir. Tidak ada rintangan yang tidak dapat saya atasi dengan Dafa di dalam hati saya.”

Kita adalah praktisi Dafa masa Pelurusan Fa, dan kita memikul misi khusus untuk membantu Guru meluruskan Fa dan menyelamatkan makhluk hidup. Mari kita gunakan kata-kata dan tindakan kita untuk membuktikan keindahan Dafa dan menyelamatkan lebih banyak makhluk hidup.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Perjalanan Kultivasi