(Minghui.org)

Nama: Gao Xiulan
Nama Tionghoa: 高秀兰
Jenis Kelamin: Wanita
Usia: 75
Kota: Daqing
Provinsi: Heilongjiang
Pekerjaan: Mantan Karyawan Ladang Minyak Daqing
Tanggal Kematian: 27 April 2021
Tanggal Penangkapan Terakhir: 5 Agustus 2014
Tempat Penahanan Terakhir: Penjara Wanita Heilongjiang

Nama: Zhao Chengxiao
Nama Tionghoa: 赵成孝
Jenis Kelamin: Pria
Usia: 76
Kota: Daqing
Provinsi: Heilongjiang
PekerjaanMantan karyawan Ladang Minyak Daqing
Kematian: 17 Februari 2022
Tanggal Penangkapan Terakhir: 5 Agustus 2014
Tempat Penahanan Teakhir: Penjara Hulan

Setelah menahan dua dekade penangkapan, pelecehan dan penahanan karena memegang teguh keyakinan mereka pada Falun Gong, pasangan suami istri di Kota Daqing, Provinsi Heilongjiang meninggal dunia satu demi satu.

Gao Xiulan

Suaminya, Zhao Chengxiao, adalah seorang sopir truk dari Perusahaan Produksi Minyak No.3 di bawah Ladang Minyak Daqing. Istrinya, Gao Xiulan, bekerja di perusahaan yang sama sebagai manajer keuangan. Sejak masa mudanya, Gao telah berjuang melawan migrain yang parah. Ketika dia mengalami serangan migrain, dia tidak bisa tidur atau bekerja. Melihat penderitaannya, putranya mengembangkan keinginan untuk menjadi dokter di masa depan untuk menyembuhkannya.

Seiring bertambahnya usia Gao, dia menderita lebih banyak penyakit, termasuk kondisi perut yang parah yang menyebabkan dia sering muntah. Siksaan fisik juga menyebabkan dia mudah tersinggung.

Pada April 1998, kehidupan Gao berbalik ketika seorang teman merekomendasikan Falun Gong, sebuah disiplin spiritual dan meditasi kuno, kepadanya. Tidak lama setelah dia berlatih, semua penyakitnya hilang dan dia menjadi orang yang berhati ringan lagi. Perubahannya juga mendorong Zhao untuk belatih Falun Gong, yang segera membantunya sembuh dari kondisi perutnya dan membantunya berhenti minum dan berjudi.

Saat itu, putra pasangan itu telah lulus dari sekolah kedokteran dan menjadi dokter. Dia menikah tak lama setelah itu dan memiliki putra. Di waktu luang mereka, pasangan lansia itu membantu merawat cucu mereka dan keluarga menikmati kehidupan yang bahagia.

Dua Dekade Penganiayaan

Karena penyebaran cepat Falun Gong dan popularitas yang luar biasa, Partai Komunis Tiongkok bersumpah untuk membasminya dari Tiongkok pada Juli 1999.

Pada bulan Desember 2000, Zhao pergi ke Beijing memohon untuk berlatih Falun Gong, dia ditangkap dan dibawa kembali ke Daqing, di mana dia ditahan selama lebih dari empat bulan. Dia diperas 2.000 yuan oleh Kantor Pemerintah Daqing di Beijing, dan 2.982 yuan oleh Perusahaan No.3 Produksi Minyak (termasuk denda 1.000 yuan dan 1.982 yuan untuk menutupi biaya perjalanan karyawan perusahaan yang pergi ke Beijing untuk mencegahnya mengajukan banding).

Juga pada bulan Desember 2000, Gao melakukan perjalanan tersendiri ke Beijing. Dia ditangkap di Kota Chengde, Provinsi Hebei (sekitar 140 mil dari Beijing) pada 22 Desember dan juga ditahan di Pusat Penahanan Daqing selama lebih dari empat bulan. Dia diperas 1.759 yuan oleh Perusahaan No.3 Produksi Minyak.

Pada 24 Maret 2001, saat pasangan itu masih ditahan, polisi menggeledah rumah mereka dan mengambil uang tunai 14.000 yuan.

Gao ditangkap lagi pada 2009 karena berbicara dengan orang-orang tentang Falun Gong. Dia kemudian dibebaskan dengan jaminan.

Juga karena berbicara dengan orang-orang tentang Falun Gong, dia dilaporkan pada 1 April 2010 dan kemudian diberikan satu tahun kerja paksa. Karena kondisi fisiknya, kamp kerja paksa menolak untuk menerimanya dan dia dibebaskan dengan jaminan.

Dia ditangkap lagi pada 2011 karena membagikan materi informasi tentang Falun Gong dan dibebaskan tak lama setelah itu.

Penangkapan terakhir Gao adalah pada 5 Agustus 2014, ketika dia ditemukan oleh polisi karena berbicara dengan orang-orang tentang Falun Gong. Melalui tiket busnya, polisi menemukan nama, alamat, dan nomor identitasnya. Mereka mengambil kuncinya dan menggeledah rumahnya. Zhao, yang sedang mencetak materi informasi Falun Gong ketika polisi datang, juga ditangkap. Buku-buku Falun Gong, foto pencipta Falun Gong, materi informasi, komputer, printer, dan kertas fotokopi semuanya disita.

Pasangan itu kemudian dibawa ke pusat penahanan. Di sana, Gao menderita tekanan darah tinggi yang berbahaya, borok kulit, pusing, sakit kepala, dan terkadang sesak napas. Pengacaranya mengajukan agar dia dibebaskan dengan jaminan untuk perawatan medis tetapi permohonan itu ditolak.

Polisi kemudian melimpahkan kasus pasangan itu ke kejaksaan, menuduh mereka mengungkapkan rahasia negara.

Pengadilan Negeri Ranghulu mengadakan tiga sidang dan menjatuhkan hukuman masing-masing 3,5 tahun penjara. Mereka mengajukan banding ke Pengadilan Menengah Kota Daqing, yang menguatkan putusan asli mereka. Zhao dipindahkan ke Penjara Hulan pada 13 Mei 2015, dan Gao ke Penjara Wanita Provinsi Heilongjiang pada 20 Mei.

Kematian Gao

Hari berikutnya Gao dibawa ke penjara, dia ditemukan menderita kanker payudara. Para penjaga memerintahkannya untuk melepaskan Falun Gong, tetapi dia menolak untuk mematuhinya. Tiga bulan kemudian, para penjaga mengubah strategi dengan mengarahkan seorang mantan praktisi Falun Gong untuk menipu Gao bahwa para penjaga telah menyerah untuk mengubah pendiriannya; selama dia menulis pernyataan untuk melepaskan Falun Gong, mereka akan membebaskannya dengan pembebasan bersyarat medis; dan setelah dia kembali ke rumah, dia bisa menulis pernyataan lain untuk membatalkan pernyataan pelepasan. Gao memercayainya dan menulis pernyataan pelepasan sesuai kebutuhan.

Setelah kembali ke rumah, dia menyadari bahwa dia seharusnya tidak pernah bekerja sama dengan penjaga atau menulis pernyataan. Dia sangat menyesali keputusannya.

Terlepas dari kesehatannya, anggota staf komite komunitas terus-menerus melecehkannya. Kesehatannya terus menurun dan migrainnya yang sembuh berkat berlatih Falun Gong juga kambuh. Pada November 2020, Gao mengalami koma. Setelah itu, dia tetap terbaring di tempat tidur dan tidak bisa makan. Dia kurus kering di hari-hari terakhirnya. Dia meninggal pada 27 April 2021. Dia berusia 75 tahun.

Kematian Zhao

Zhao tetap teguh dalam menegakkan Falun Gong. Suatu hari di musim panas 2017, seorang penjaga penjara memanggilnya ke kantornya. Segera setelah Zhao pergi ke sana, empat penjaga mendorongnya ke tanah. Mereka menahannya dan secara paksa memegang tangannya untuk menekan sidik jarinya pada selembar kertas kosong. Dia sangat kesakitan. Dia dibebaskan pada 5 Februari 2018, setelah menjalani masa hukuman penuh.

Saat naik kereta pada 21 Maret 2019, mengunjungi ibunya yang sudah lanjut usia untuk ulang tahunnya, Zhao dihentikan oleh keamanan stasiun kereta karena ID-nya ditandai. Petugas menggeledah tasnya dan memeriksa ponselnya. Setelah menemukan konten Falun Gong di teleponnya, mereka menahannya di kantor keamanan dari jam 8 pagi sampai jam 1 siang.

Sore harinya, polisi dan agen Kantor 610 membawa Zhao pulang untuk penggeledahan. Mereka memerintahkan manajemen properti untuk membukakan pintu bagi mereka dan menghabiskan lebih dari tiga jam untuk menggeledah rumahnya. Buku-buku Falun Gong, printer, dan bahkan pemotong kertasnya disita. Zhao dibawa ke Kantor Polisi Chengfeng dan diinterogasi sampai pukul 12 pagi.

Zhao meminta tasnya digeledah lagi karena tanda pengenalnya saat naik kereta berkecepatan tinggi pada akhir 2019. Karena polisi tidak menemukan materi Falun Gong padanya, mereka melepaskannya.

Saat mencari Gao di daerah perumahan di mana dia memasang poster tentang Falun Gong pada 20 Agustus 2020, Zhao ditangkap lagi, tanpa mengetahui bahwa dia telah dilaporkan ke polisi. Dia ditahan selama tujuh hari.

Zhao mendapat pukulan berat ketika Gao menjadi tidak berdaya pada November 2020. Tak lama setelah itu, dia mulai merasakan sakit yang tajam di lutut kirinya. Dia tidak bisa berdiri sendiri dan harus menggunakan tongkat.

Polisi terus melecehkan Zhao setelah Gao meninggal. Mereka merekamnya pada Juni 2021 dan meneleponnya pada awal Desember. Mereka juga terus-menerus pergi ke rumahnya untuk memeriksa apakah praktisi Falun Gong lain mengunjunginya.

Putra Zhao mengundangnya makan malam untuk Festival Lentera pada 15 Februari 2022, dan membawanya pulang setelah itu. Ketika dia menelepon Zhao dua hari kemudian, tidak ada yang menjawab. Dia pergi ke tempat Zhao untuk memeriksanya, hanya untuk mengetahui bahwa dia sudah meninggal. Dia berusia 76 tahun.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Laporan Penganiayaan