(Minghui.org) Chen Zhongxuan, mantan petugas polisi di Kabupaten Huining, Provinsi Gansu, dijatuhi hukuman enam tahun setelah penangkapannya pada tahun 2014 karena berlatih Falun Gong. Meskipun dia selamat dari penyiksaan tanpa henti di Penjara Lanzhou dan dibebaskan pada April 2020, dia dipecat dari pekerjaannya, yang mengakibatkan kesulitan keuangan yang luar biasa baginya.

Chen Sersan Polisi Kelas Satu, Chen Zhongxuan

Chen, 61 tahun, adalah seorang sersan kelas satu di Departemen Kepolisian Kabupaten Huining dan menjabat dua periode sebagai direktur kantor polisi. Dia telah berpartisipasi dalam penyelidikan beberapa kasus besar dan diberikan penghargaan oleh atasannya.

Chen mulai berlatih Falun Gong, sebuah disiplin spiritual yang juga dikenal sebagai Falun Dafa, pada tahun 1996. Setelah Partai Komunis Tiongkok (PKT) meluncurkan kampanye untuk menganiaya Falun Gong pada tahun 1999, dia telah diganggu, ditangkap, dan ditahan beberapa kali .

Diganggu di Departemen Kepolisian

Pada Juni 1999, satu bulan sebelum penganiayaan dimulai, Chen melakukan latihan Falun Gong dengan seragam polisi di Plaza Dongfanghong di Kota Lanzhou (ibukota Provinsi Gansu), saat menghadiri pelatihan kerja baru di sana. Dia dipindahkan secara paksa dari alun-alun oleh polisi dari Kantor Polisi Jalan Qingyang. Setelah diinterogasi selama dua jam, dia dibawa ke Akademi Kepolisian Provinsi Gansu. Pimpinan akademi memerintahkan dia untuk melepaskan Falun Gong pada hari berikutnya dan menulis laporan pertobatan.

Chen menulis surat panjang yang menjelaskan bahwa prinsip-prinsip Falun Gong “Sejati-Baik-Sabar” adalah nilai-nilai universal, dan bahwa Falun Gong memiliki banyak manfaat dan tidak merugikan bangsa atau masyarakat.

Ketika Chen dilaporkan kembali bekerja di Departemen Kepolisian Kabupaten Huining setelah pelatihan berakhir pada Juli 1999, kepala polisi, Song Tinghuai, meneriakinya begitu dia melihatnya, “Anda menyebabkan masalah besar bagi saya ketika Anda berada di akademi kepolisian. Pimpinan provinsi dan kota menekan saya. Sekretaris komite Partai kabupaten memarahi saya dengan keras. Jiang Zemin (mantan ketua Partai Komunis Tiongkok yang memerintahkan penganiayaan), bukan saya, yang tidak mengizinkan Anda berlatih Falun Gong.” Banyak pemimpin di departemen kepolisian juga memerintahkan Chen untuk berhenti berlatih, tetapi Chen tetap bertahan.

Setelah penganiayaan secara resmi dimulai pada tanggal 20 Juli 1999, belasan praktisi Falun Gong di Kabupaten Huining, termasuk Chen, memohon kepada pemerintah provinsi. Mereka ditangkap oleh petugas dari Departemen Kepolisian Kota Lanzhou dan dibawa kembali ke Huining. Chen diinterogasi sepanjang hari dan rumahnya digeledah. Rumah ibu dan saudara iparnya juga digeledah.

Song menghina Chen di kantornya dan memaksanya berdiri selama berjam-jam. Kemudian, Chen ditahan selama 17 hari. Dia juga diskors dari pekerjaannya. Gajinya ditangguhkan selama hampir satu tahun.

Setelah berulang kali mengajukan banding ke komite daerah dan lembaga pemerintah lainnya, dia akhirnya ditugaskan ke posisi di pemerintahan Kabupaten Bali yang terpencil pada Mei 2000.

Chen hampir tidak memiliki kebebasan pribadi ketika bekerja di Kabupaten Bali. Gerakannya dipantau dan teleponnya disadap sepanjang waktu. Gangguan oleh anggota PKT setempat menyebabkan dia mengalami trauma mental yang parah.

Ditangkap karena Mengklarifikasi Fakta Kebenaran

Chen, istrinya, dan tiga rekan praktisi melangkah keluar untuk memberi tahu orang-orang fakta tentang Falun Gong pada tanggal 24 September 2011. Mereka dilaporkan dan ditangkap di tengah jalan oleh petugas dari Kantor Polisi Zhongchuan. Mereka diinterogasi semalam di kantor polisi. Chen melarikan diri dengan memanjat tembok halaman yang tinggi.

Hari berikutnya, lebih dari 20 petugas polisi berpakaian preman menggeledah rumahnya dan menyita buku-buku Falun Gong dan barang-barang pribadinya yang berharga termasuk kalung emas istrinya.

Miao Peng, kepala Kantor Polisi Zhongchuan, yang hadir selama penggerebekan, mengambil semua sertifikat penghargaan yang sebelumnya telah dimenangkan oleh Chen. “Saya sangat menyukai mereka. Saya bahkan tidak bisa mendapatkannya, tetapi dia mendapatkannya. Jika saya menemukan item Falun Gong, Anda akan melihat bagaimana saya meluruskannya.”

Setelah gagal menangkap Chen, polisi memasang surat perintah penangkapan secara daring di seluruh negeri. Mereka memantau telepon anggota keluarga dan kerabatnya. Ketika seorang kerabat menelepon ibu Chen yang sudah lanjut usia keesokan harinya, seseorang di ujung sana berkata, “Ini adalah kantor pemantau polisi. Silakan laporkan kepada kami jika Anda memiliki masukan.”

Istri Chen, Han Xiufang, kemudian dijatuhi hukuman tiga tahun penjara. Untuk menghindari penangkapan lagi, Chen tinggal jauh dari rumah selama bertahun-tahun.

Dianiaya di Pusat Penahanan Kecamatan Baiyin

Chen ditangkap di tempat sewanya di Kota Baiyin, Provinsi Gansu, pada tanggal 19 September 2014. Polisi memborgol tangannya ke belakang dan membawanya ke Kantor Polisi Xiqu. Tiga praktisi lainnya juga ditangkap, termasuk Liao Anan, Li Qiaolian, dan Yang Qingxiu. Polisi menyita tiga komputer laptop, dua printer, dua perekam CD, buku-buku Falun Gong dan materi informasi, dan lebih dari 1.000 yuan tunai dengan pesan singkat tentang Falun Gong tercetak di atasnya (cara unik untuk meningkatkan kesadaran tentang penganiayaan yang diberikan sensor ketat di Tiongkok) dari mereka. Total kerugian senilai lebih dari 30.000 yuan.

Selama penangkapan, Chen dipukuli oleh empat petugas yang menyebabkan dia kehilangan salah satu gigi depannya dan melukai paha kirinya.

Ilustrasi penyiksaan: Pemukulan.

Di Kantor Polisi Kabupaten Xi, petugas membelenggu tangan dan kaki Chen ke bangku harimau dan menginjak belenggu. Hal itu menyebabkan dia berkeringat deras karena sakit parah di tulang pergelangan tangannya. Penyiksaan menyebabkan mati rasa di jari-jarinya selama lebih dari satu tahun.

Karena dia menolak untuk bekerja sama dengan polisi dalam interogasi, mereka mengganggu anggota keluarganya, menggeledah rumah mereka, dan mencari bukti untuk mendakwanya.

Chen dibawa ke Rumah Sakit Baiyin untuk pemeriksaan fisik pada hari kedua. Begitu dia keluar dari mobil polisi, dia diborgol di belakang punggungnya dan diseret ke tanah sekitar 700 kaki. Setelah pemeriksaan fisik dan interogasi berulang, dia dibawa ke Pusat Penahanan Baiyin. Pada saat yang sama, dia dipecat dari pekerjaannya.

Chen ditahan ke Bangsal No.8. Dia dipaksa oleh narapidana Tao Rong untuk membersihkan kamar kecil dan lantai di bangsal pada siang hari, dan tetap bertugas selama empat setengah jam di malam hari. Narapidana ini sering menghina dan meninju kepalanya.

Chen dipindahkan ke Bangsal No. 6 dua bulan kemudian, tetapi dia masih mengalami penganiayaan yang sama.

Pengadilan Baiyin mengadakan sidang rahasia kasus Chen pada tanggal 21 Januari 2015. Keluarganya dan keluarga Liao, Li, dan Yang tidak diberitahu untuk menghadiri sidang. Mereka juga tidak diizinkan untuk mempertahankan pengacara pembela. Chen memberhentikan pengacara yang ditunjuk pengadilan yang diperintahkan untuk mengaku bersalah untuknya. Dia bertindak sebagai pengacaranya sendiri dan mengaku tidak bersalah di pengadilan, tetapi hakim ketua, Di Shenglu, sering kali menginterupsi pembelaannya.

Pengadilan mengumumkan hukuman penjara bagi para praktisi pada 6 Februari 2015. Chen divonis 6 tahun, Liao 5 tahun, Li 5 tahun, dan Yang 3 tahun. Chen mengajukan banding ke Pengadilan Menengah Baiyin, yang memutuskan untuk menegakkan putusan asli.

Disiksa di Penjara Lanzhou

Chen dibawa ke Bangsal No. 6 Penjara Lanzhou pada tanggal 7 April 2015. Para penjaga menghasut narapidana kriminal untuk menghina praktisi yang dipenjara termasuk Chen dengan insentif pengurangan masa hukuman. Para narapidana melarang praktisi tidur, memaksa mereka untuk menulis laporan pemikiran atau duduk di bangku kecil, dan mengunci mereka di unit kurungan untuk waktu yang lama.

Untuk mengubah Chen, penjara mengorganisir empat anggota tim investigasi pada Juni 2015. Mereka pergi ke tempat di mana Chen pernah bekerja di Kabupaten Huining, dengan tujuan mencari kesalahan dia untuk memperburuk penganiayaan. Tanpa mendapatkan hasil yang mereka inginkan, mereka pergi ke rumah Chen dan berbicara dengan ibunya. Salah seorang dari mereka merekam adegan itu dan mengambil foto ibu lansia itu, dalam upaya menggunakan foto itu untuk menggoyahkan keyakinan Chen.

Setelah semua upaya gagal, para penjaga di Bangsal No. 6 membentuk satu tim pengubahan dan satu tim pemantau. Pengawas dan penjaga bangsal bertanggung jawab atas tim pengubahan, dan narapidana kriminal melakukan pemantauan dan penganiayaan.

Kunjungan Keluarga Ditolak

Keluarga Chen pergi ke penjara beberapa kali untuk mengunjunginya pada bulan Agustus dan September 2015, tetapi petugas penjara mengatakan bahwa mereka tidak bisa mengunjunginya karena dia menolak untuk melepaskan keyakinannya.

Ketika keluarga Chen mengunjunginya lagi pada bulan Oktober dan November, mereka diizinkan untuk bertemu dengannya, tetapi pertemuan itu diawasi dengan ketat oleh para penjaga. Mereka diperingatkan bahwa mereka harus membantu mengubah dia dan tidak bisa menyebutkan apapun tentang Falun Gong.

Keluarga Chen diberi tahu bahwa mereka tidak diizinkan mengunjunginya pada Desember 2015 atau Januari 2016.

Duduk di Bangku Kecil

Penjara telah lama menggunakan banyak penjahat kejam untuk menganiaya praktisi Falun Gong dan menghadiahi mereka dengan pengurangan hukuman. Para penjahat diberitahu bahwa penjara hanya ingin melihat hasilnya dan tidak peduli apa cara penyiksaan yang digunakan. Karena para penjahat itu akrab dengan cara penyiksaan, mereka melakukan berbagai macam tindakan kejam. Mereka menyiksa Chen di ruang kurungan, di mana tidak ada kamera pemantau yang dipasang.

Untuk mengubah Chen, para penjahat memaksanya untuk duduk di bangku kecil tanpa bergerak atau berdiri selama satu hari, atau setengah hari. Penjaga penjara bergantian berbicara dengan Chen tetapi mereka gagal membuatnya melepaskan keyakinannya. Kemudian, mereka memerintahkan narapidana untuk mengawasinya sepanjang waktu dan tidak membiarkannya tidur. Mereka memaksanya untuk melihat video yang memfitnah Falun Gong.

Peragaan penyiksaan: Duduk di bangku kecil

Setiap kali Chen terlalu lelah dan tidur siang, dia dipukuli atau dipukul di seluruh tubuhnya, termasuk matanya. Para narapidana juga memukul wajahnya dengan handuk basah. Seorang narapidana dengan brutal mengisi hidung Chen dengan air cabai yang menyebabkan dia batuk dan muntah hebat.

Punggung Chen terluka parah karena duduk di bangku kecil dan berdiri dalam waktu lama, dan dia tidak bisa lagi berjalan tegak. Pada bulan kedua penganiayaan, denyut nadinya di atas 114, dengan pembacaan tertinggi mencapai 140 denyut per menit. Situasi ini berlanjut selama dua bulan.

Penjaga Li Jide menginterogasi Chen dari waktu ke waktu. Dia menanyakan kepada Chen tentang situasi para praktisi di Kota Lanzhou, Kabupaten Huining, dan tempat-tempat lain. Karena semua upaya yang digunakan dalam interogasi gagal, Li mengintensifkan penyiksaan. Dia memerintahkan narapidana untuk terus memutar video yang memfitnah Falun Gong dengan suara tinggi.

Penjaga penjara lainnya, Li Yuan, meminta Chen untuk menulis laporan pemikiran beberapa kali. Ketika Chen menolak, dia menjadi marah dan menendang Chen dari tempat tidur ke lantai.

Semua praktisi Falun Gong harus melaporkan kegiatan mereka kepada narapidana pemantau. Chen pernah gagal melapor karena pergi ke kamar kecil. Dia dianiaya secara intensif.

Selama penahanannya, Chen ditahan di ruang kurungan terus menerus selama satu tahun tujuh bulan. Karena penganiayaan, dia tidak bisa berjalan tegak dan denyut nadinya tidak teratur. Dia juga memiliki gejala batu empedu, fungsi hati yang tidak normal, dan masalah prostat.

Anggota Keluarga Menderita

Ketika Chen ditahan, dua saudara laki-lakinya berada di bawah tekanan yang ekstrim karena polisi terus menerus mengintimidasi dan menggerebek rumah mereka. Keduanya meninggal pada tahun 2008.

Dua adik perempuannya, Chen Shuxian dan Chen Jie, juga ditahan di penjara karena keyakinan mereka yang sama pada Falun Gong. Chen Shuxian disiksa secara brutal di Penjara Yinchuan dan menjadi cacat.

Karena kesedihan dan ketakutan, ibunya yang berusia 92 tahun meninggal pada Februari 2019. Saat itu, Chen masih dianiaya di penjara.

Selama apa yang disebut kampanye gangguan “sapu bersih” di Provinsi Gansu pada September 2020, kakak perempuan Chen dan suaminya, keduanya tidak berlatih Falun Gong, berulang kali diganggu dan diancam. Dia tidak bisa menahan tekanan yang luar biasa dan menderita gangguan mental. Dia dirawat di unit perawatan intensif untuk perawatan. Hingga kini, kondisinya masih belum stabil.

Laporan Terkait dalam bahasa Inggris:

Prison Interferes with Family Visits to Former Police Director

Orang-orang yang bertanggung jawab atas penganiayaan:

Liu Pingchun (劉平川): polisi, Bangsal No. 6, Penjara Lanzhou, +086-13919311096

Jiang Hongji (姜红基): pengawas, Bangsal No. 6, Penjara Lanzhou, +086-13919812969

Zhang Xiaoqian (张孝干): polisi, Bangsal No. 6, Penjara Lanzhou, +086- 177896661991

Li Jide (李吉德): anggota, Komite Anti-Aliran Sesat, Penjara Lanzhou, +086-13809319596

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Laporan Penganiayaan