(Minghui.org) Suatu malam saya terbangun karena suara pemukulan dan teriakan. Saat itu Maret 2002, di sel di kamp kerja paksa di mana saya dipenjara karena pergi ke Beijing untuk memohon bagi Falun Gong (juga disebut Falun Dafa). Narapidana lain di sel mengklaim bahwa itu pasti seseorang yang tertangkap mencuri kacang yang telah kami kupas malam sebelumnya.

Kamp kerja paksa adalah ladang kacang. Buruh sering mengambil kacang untuk mengisi perut kosong mereka karena pekerjaannya berat, tetapi makanannya buruk. Kader tani terkadang menangkap dan memukuli orang yang sedang mengambil kacang.

Sipir kamp kerja paksa itu pendek dan kurus, tapi dia selalu memukuli orang paling keras, jadi mereka paling takut padanya.

Seorang pria di sel lain berbicara kepada saya dalam perjalanan ke lapangan keesokan paginya. Dia mengatakan sipir telah memukuli temannya tadi malam tetapi memuji saya. “Saya menolak untuk 'mengubah pendirian'. Untuk apa dia memuji saya?” Saya terkejut, jadi saya bertanya.

Dia menyampaikan teguran sipir: Kalian bajingan selalu mencuri seluruh atau potongan kacang dari area pembibitan, panen, pengeringan, dan pergudangan. Lihatlah pria Falun Gong itu, saya telah mengawasinya sepanjang waktu. Dan kader lainnya juga mengawasinya. Dia tidak pernah mencuri satu kacang pun dalam dua tahun sejak dia dipenjara di sini. Sejak pertanian didirikan, banyak orang melewati saya. Dia adalah satu-satunya yang tidak pernah mencuri kacang!

Saya menjawab bahwa saya adalah seorang praktisi Falun Dafa dan Guru kami mengajari kami untuk sejati, baik, sabar -- untuk menjadi orang yang lebih baik. Tidak peduli apa lingkungan atau tempat, masalah besar atau kecil, kita selalu menuntut diri kita untuk mengikuti ajaran Falun Dafa ini. Dia terus berkata, “Bagus! ini baik! Kalian para praktisi Falun Gong luar biasa!”

Setelah saya dibebaskan, saya menyewa sebuah toko kecil tempat saya menjual beras dan biji-bijian. Tetangga suka membeli dari saya karena saya membangun reputasi yang baik.

Pada suatu pagi, seorang wanita lanjut usia membeli lima kilo beras, tetapi dia kembali dengan marah beberapa saat kemudian. "Saya pikir anda adalah orang yang jujur tetapi anda telah menipu saya selama bertahun-tahun!" Dia berkata bahwa saya telah mengurangi 250 gram berasnya setelah dia menimbangnya kembali di rumah.

Saya mengikutinya ke unit apartemen di lantai enam dan dia menunjukkan timbangan dan sekantong beras. Memang membaca 4,75 Kilo pada skalanya. Saya mengatakan bahwa skalanya mungkin salah. Dia tidak akan setuju dengan saya jadi kami kembali ke toko saya.

Beras itu beratnya tepat lima kilo pada timbangan di toko saya. Saya mengambil berat standar 1.000 gram untuk mengkalibrasi timbangan. Ini menunjukkan 1000 gram. Wanita lanjut usia itu tampak malu.

Saya berkata, “Bu, saya adalah praktisi Falun Dafa. Saya tidak mencurangi pelanggan saya. Lihat, anda berjalan naik turun 6 lantai dua kali pagi ini. Anda pasti lelah. Saya dapat memberi anda 500 gram beras lagi secara gratis dan saya akan membawanya ke apartemen anda.”

Sesampainya di pintu apartemennya, dia mengucapkan terima kasih dan mempersilahkan saya masuk. Saya meletakkan beras dan berkata kepadanya, “Timbangan anda tidak benar lagi. Jika anda menjual, anda akan rugi. Jika anda membeli, anda membayar lebih rendah. Saya tahu anda tidak ingin melakukannya." Dia mengucapkan terima kasih lagi dan berkata, "Falun Dafa sungguh baik!"

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Rakyat Tiongkok Menyadari Fakta Kebenaran