(Minghui.org) Saya mulai berlatih Falun Dafa pada tahun 1998 dan pindah dari Tiongkok ke Inggris pada tahun 2007. Dua setengah tahun yang lalu, saya menjawab sebuah iklan dan mendapatkan pekerjaan di toko roti bergaya Tiongkok tidak jauh dari tempat tinggal saya. Bekerja di sana selama pandemi telah memberi saya kesempatan sempurna untuk mengklarifikasi fakta dan mengultivasi diri sendiri.

Melenyapkan Konsep Egois

Ketika pandemi merebak pada awal tahun 2020, kami tidak lagi diizinkan untuk mengadakan stan klarifikasi fakta di objek wisata setempat. Toko roti tempat saya bekerja juga harus tutup sementara, dan saya tiba-tiba punya banyak waktu luang. Saya menjadi lebih aktif di platform RTC melakukan panggilan telepon klarifikasi fakta ke Tiongkok dan membantu mereka yang baru mengenal platform ini dengan cepat. Hari-hari saya sibuk tetapi bermanfaat.

Suatu hari menjelang akhir bulan Mei, pemilik toko roti menelepon dan bertanya apakah saya bisa kembali bekerja meskipun tidak ada orang lain. Saya berkata, “Jangan khawatir. Saya akan membantu anda melewati masa sulit ini.” Dia sangat tersentuh dan berjanji akan memberi saya kenaikan gaji.

Sebagai seorang kultivator, saya tahu untuk selalu mempertimbangkan orang lain terlebih dahulu. Saya tidak bisa mengambil keuntungan dari situasinya, jadi saya berkata, “Anda tidak perlu membayar saya lebih. Bayar saja yang anda bayarkan kepada saya sebelumnya. Saya tidak tahu seberapa baik bisnis ini berjalan mengingat situasinya. Saya tidak ingin anda kehilangan uang.” Pemiliknya berkata, “Saya sangat senang anda berpikir seperti itu. Saya akan membayar anda 100 Euro sehari. Karena anda akan menjadi satu-satunya orang yang menjaga toko, anda akan bekerja berjam-jam tanpa banyak istirahat.”

Saya kembali bekerja pada awal bulan Juni. Bisnis lebih baik dari yang saya kira, dan pelanggan membuat saya sibuk. Untuk mengakomodir permintaan, pemilik toko menambah jam buka toko beberapa kali. Awalnya, saya hanya bekerja tiga hari seminggu, kemudian empat. Beberapa hari kemudian, dia menyesuaikannya lagi menjadi lima hari seminggu. Dan jam menjadi lebih lama dan lebih lama. Saya bahkan bekerja dua minggu selama enam hari perminggu.

Saya tidak terlalu mempermasalahkan ketika beberapa kali pertama pemilik menambah jam kerja. Namun, ketika dia melakukannya lagi, sekali lagi, itu mengganggu saya. Saya mencari ke dalam untuk mencari akar penyebab perasaan negatif saya—itu adalah kebencian. Saya merasa bahwa pekerjaan ini menghabiskan terlalu banyak waktu saya. Saya kelelahan karena bekerja berjam-jam lima atau enam hari seminggu.

Tetapi bukankah semua ini berasal dari konsep egois saya? Bahkan, setiap kali pemilik menyesuaikan jam, dia selalu menyesuaikan dengan saya dan memastikan saya baik-baik saja dengan hal itu. Jika saya setuju, saya harus menepati janji dan melakukan pekerjaan dengan baik. Setelah saya menyadari hal ini, saya merasa damai.

Toko Roti Menjadi Platform Klarifikasi Fakta Kebenaran Saya

Saya tidak terlalu memikirkannya ketika saya setuju untuk kembali bekerja—saya tidak takut tertular virus dan saya ingin membantu majikan saya. Itu adalah keputusan yang sederhana.

Setelah bekerja di toko roti sendiri selama beberapa hari, saya melihat peluang emas. Saya ada di sana sendirian dan hanya satu pelanggan yang diizinkan masuk pada satu waktu. Bukankah ini tempat yang sempurna untuk mengklarifikasi fakta satu lawan satu? Kembali ketika beberapa orang bekerja di toko, saya tidak pernah memiliki kesempatan untuk berbicara dengan pelanggan tentang Dafa. Rekan kerja saya akan merasa kesal jika saya menghabiskan lebih banyak waktu untuk mengobrol dengan pelanggan.

Kesempatan berharga ini sulit didapat. Saya menyiapkan brosur klarifikasi fakta berbahasa Inggris dan Mandarin dan mulai membagikannya kepada pelanggan. Ketika pelanggan berbahasa Inggris yang ramah datang, saya memberi mereka brosur dalam bahasa Inggris. Jika seorang pelanggan terlihat seperti orang Asia, saya akan mencari tahu dari mana mereka berasal terlebih dahulu. Jika mereka dari Tiongkok, saya mencoba memulai percakapan sebelum memberi mereka buklet tentang pandemi atau salinan Minghui International. Sebagian besar menerimanya dan berterima kasih kepada saya.

Sejujurnya, saya khawatir membagikan brosur kepada pelanggan, karena saya tidak memiliki izin pemilik. Kami memasang kamera keamanan di seluruh toko, termasuk kamera yang menunjuk langsung ke kasir. Pemilik harus memperhatikan. Kekhawatiran ini membawa ujian Xinxing.

Seorang pelanggan dengan aksen Fujian (provinsi selatan di Tiongkok) datang suatu hari. Ketika saya menyapanya, saya memberinya buklet klarifikasi fakta. Dia membalik-balik halaman dan bertanya, “Apa ini?” Saya memberitahu dia tentang Falun Dafa dan ekspresinya menjadi pucat. Dia melemparkan buklet ke konter dan berkata, “Anda menentang Partai Komunis Tiongkok (PKT). Apakah anda tahu di mana saya bekerja?” Saya bertanya di mana dan dia menunjukkan lencananya—sepertinya dia bekerja untuk sebuah agen pemerintah Inggris.

Setelah dia pergi, saya mulai khawatir dan bertanya-tanya apakah dia akan mengeluh kepada pemilik toko. Saya segera mengingatkan diri sendiri dan segera menghilangkan pikiran itu: “Saya tidak takut. Saya melakukan hal yang benar.”

Saya segera memberikan semua brosur dan buklet saya.

Mempromosikan Epoch Times

Praktisi setempat memberikan surat kabar gratis dari edisi khusus Epoch Times di atas kotak surat kabar berbahasa Mandarin tepat di luar toko roti. Itu adalah sumber yang bagus bagi orang-orang untuk mengetahui tentang asal mula COVID dan kebenaran tentang Dafa. Tetapi saya tidak bisa membawa surat kabar ini ke toko. Apa yang harus saya lakukan?

Suatu hari saya punya ide: “Saya akan memberi tahu orang-orang tentang surat kabar.” Ide yang bagus! Saya menemukan beberapa kalimat sederhana untuk memperkenalkan Epoch Times dan meminta praktisi lain menerjemahkannya ke dalam bahasa Inggris untuk saya. Setiap kali pelanggan berbahasa Inggris datang, saya memberi tahu mereka tentang surat kabar kita dan memberi tahu mereka di mana mendapatkannya.

Kebanyakan orang dengan senang hati mengambil surat kabar itu. Setelah mengambilnya, beberapa mengacungkan jempol saat mereka berjalan di dekat toko roti, dan beberapa melambaikan surat kabarnya kepada saya seolah-olah mereka berkata, “Terima kasih.” Ketika pelanggan mengambil surat kabar yang salah, saya membawanya kembali ke kotak dan menunjukkan kepada mereka edisi khusus Epoch Times. Setidaknya puluhan pelanggan mengambil surat kabar setiap hari.

Saya tidak bisa memikirkan cara yang baik untuk mengklarifikasi fakta kepada pelanggan Tionghoa sekarang karena saya kehabisan brosur. Saya selalu khawatir bahwa saya tidak punya cukup waktu untuk mengklarifikasi fakta kepada pelanggan. Dari saat mereka memasuki toko, memilih, dan membayar, sebagian besar pelanggan hanya membutuhkan waktu beberapa menit. Itu tidak cukup waktu untuk mengklarifikasi fakta secara mendalam.

Seorang pria Tionghoa yang cerewet datang suatu hari. Ketika saya melihatnnya, saya berpikir untuk mengklarifikasi fakta kepadanya tetapi tidak dapat menemukan cara yang cerdas untuk memulai. Pria itu pergi setelah membayar. Kecewa dengan diri saya sendiri, saya meminta bantuan Guru. “Tolong bantu saya, Guru. Tolong beri saya kebijaksanaan.”

Dengan bantuan Guru, saya mendapat ide. Saya menggunakan poin pembicaraan “Kesehatan dan keselamatan adalah hal terpenting selama pandemi” untuk memulai percakapan dan mengklarifikasi fakta. Saya juga meminta orang-orang dari Tiongkok untuk mundur dari PKT dan organisasi pemudanya. Pada hari-hari berikutnya, saya berbicara dengan setiap pelanggan yang datang ke toko. Semua pembicaraan itu membuat mulut saya kering di penghujung hari.

Tetapi suatu hari, saya tiba-tiba berhenti. Saya tidak ingin berbicara dengan pelanggan atau mengklarifikasi fakta kepada mereka. Saya menyadari itu adalah gangguan kejahatan yang tidak ingin saya membuka mulut dan menyelamatkan orang. Saya tidak bisa membiarkannya. Saya menyesuaikan diri dan mulai berbicara dengan orang-orang lagi.

Selama lima minggu saya bekerja sendirian di toko roti, saya membantu lebih dari belasan pelanggan mundur dari Partai dan organisasi pemudanya.

Mengklarifikasi Fakta kepada Pemilik Toko Roti

Varian virus COVID terdeteksi di Inggris pada bulan Januari 2021. Rekan kerja saya khawatir dan kembali meminta cuti. Mereka tegas dan meninggalkan pemilik toko. Pemiliknya kecewa dan marah. Saya mengerti mengapa dia merasa seperti itu—dia harus membayar sewa lebih dari 3.000 Euro setiap bulan. Jika toko roti ditutup, dia masih harus membayar sewa dan itu akan menimbulkan kerugian finansial yang luar biasa.

Pemilik bertanya apakah saya bisa bekerja lebih lama seperti terakhir kali. Saya mengatakan kepadanya, “Jangan khawatir. Saya akan membantu anda.” Dia lega dan berkata dia akan membayar saya 100 Euro sehari seperti sebelumnya. Saya dengan ramah menolak tawaran itu, “Terima kasih. Tetapi bisnis sangat sepi dalam beberapa minggu terakhir. Kita telah kehilangan hampir 30 persen dari penjualan. Saya tidak yakin bagaimana kita akan melakukannya jika kita tetap buka.” Pemiliknya bersyukur bahwa saya memikirkan kepentingan terbaik toko roti itu. Dia berkata, “Anda satu-satunya orang yang membantu saya. Selama masa-masa sulit ini, anda adalah satu-satunya orang yang dapat saya andalkan.”

Saya menghabiskan lebih banyak waktu dengan pemilik selama dua bulan ke depan dan mengenalnya lebih baik. Saat mengobrol dengannya, mengklarifikasi fakta kepadanya dan memberitahunya tentang Dafa. Dia berkata, “Ketika anda pertama kali mulai bekerja di sini, seseorang mengatakan kepada saya bahwa anda berlatih Falun Dafa. Tanggapan saya adalah, 'Terus kenapa?' Tetapi bukankah anda harapan saya, praktisi Falun Dafa, tetap tinggal dan membantu saya melalui masa-masa sulit ini. Anda orang baik dan tidak memikirkan masalah uang.”

Setiap kali pemilik memuji saya, saya mengingatkan diri sendiri bahwa saya di sana bukan untuk membuktikan diri tetapi untuk membuktikan kebenaran Fa. Saya mengatakan kepadanya, “Ini semua karena saya berlatih Falun Dafa. Falun Dafa mengajari saya untuk mengikuti prinsip-prinsip universal Sejati-Baik-Sabar dan menjadi orang baik. Hal itu mengajari saya untuk selalu mempertimbangkan orang lain terlebih dahulu.”

Pemiliknya tidak setuju dengan semua yang saya katakan kepadanya tentang Dafa. Dia pikir saya baik karena saya pada dasarnya adalah orang yang baik. Dia berpikir seperti itu karena pengetahuannya tentang Dafa sangat terbatas. Namun, dia mengatakan kepada saya pada beberapa kesempatan bahwa dia tidak menentang agama apapun, menyiratkan bahwa dia tidak menentang Falun Dafa. Saya menulis surat kepada pemilik toko mengatakan kepadanya bagaimana saya dilecehkan di Tiongkok karena keyakinan saya. Setelah membacanya, dia mengatakan kepada saya, “Saya percaya pada anda. Ayah saya adalah seorang pemilik bisnis di Shanghai, dan PKT menggeledah rumah kami.”

Saya telah memberikan salinan surat ini kepada beberapa rekan kerja ketika saya pertama kali mulai bekerja di sana, tetapi saya tidak memiliki keberanian untuk memberikan salinannya pada pemilik toko. Saya memutuskan untuk mengatasi ketakutan saya. Saya ingin pemilik tahu betapa jahatnya PKT. Saya ingin dia mengetahui kebenaran penganiayaan dan berapa banyak penderitaan yang dialami praktisi Dafa.

Saya pernah bertanya kepada pemilik bagaimana tanggapannya tentang saya ketika saya meninggalkan beberapa brosur Dafa di konter. Dia berkata, “Pekerjaan adalah pekerjaan. Jangan membuat hal ini terlalu rumit. Tetapi saya baik-baik saja jika anda memberi tahu orang-orang tentang hal itu.” Saya mengerti bahwa dia memiliki kekhawatiran. Setidaknya dia baik-baik saja jika saya berbicara dengan pelanggan tentang Dafa.

“Saya Menghargai Anda. Anda Telah Membantu Saya Melalui Masa-Masa Sulit.”

Pemilik toko dirawat di rumah sakit. Saya mengatakan kepadanya bahwa saya akan melakukan sepenuh hati untuk mempertahankan benteng di toko roti dan berharap dia cepat pulih. Dalam perjalanan pulang hari itu, saya memikirkan tentang pemilik yang berusia 70-an dan telah berjuang melawan kanker selama lebih dari satu dekade. Meskipun kesehatannya buruk, dia bekerja sangat keras untuk bisnisnya. Saya menangis memikirkan banyak tantangan yang dia hadapi dalam hidupnya. Saya merasa kasihan padanya. Merawat toko roti hanya membantunya dalam bisnis, tetapi sebaiknya mengatakan fakta kebenaran tentang Dafa menyelamatkan makhluk ini membawanya ke masa depan yang cerah.

Saya mengirimi pemilik Wish, sebuah lagu yang ditulis oleh seorang praktisi, dan tautan ceramah Fa Guru. Saya menyarankan agar dia mendengarkannya dan memberitahu dia bagaimana Dafa telah menyebar jauh dan luas di Tiongkok sebelum penganiayaan. Setelah mendengarkan lagunya, dia mengatakan itu bagus. Dia juga mendengarkan ceramah Fa Guru tiga kali dan berkata bahwa Guru berbicara dengan baik.

Saya sering berpikir tentang bagaimana saya seharusnya bekerja di toko roti ini, tidak hanya untuk menghasilkan uang, tetapi juga untuk berhubungan dan memberi tahu orang-orang yang ditakdirkan tentang fakta kebenaran Dafa. Bagaimana saya membantu mereka mempelajari fakta kebenaran tentang Dafa? Saya percaya cara terbaik adalah dengan memperhatikan perkataan dan perbuatan saya saat berinteraksi dengan orang lain dan melakukan pekerjaan yang jujur serta solid. Manusia biasa mungkin tidak membaca Zhuan Falun, tetapi mereka dapat belajar tentang Dafa dari perilaku kita.

Pemilik toko kemudian mempekerjakan dua orang pembantu dan menempatkan saya sebagai penanggung jawab untuk melatih mereka. Saat mengobrol dengannya suatu kali, dia memberi tahu saya, “Saya menghargai anda. Anda telah membantu saya melalui masa-masa sulit. Saya tidak ingin mempertahankan karyawan yang berpengalaman. Mereka terlalu pintar untuk kebaikan mereka sendiri. Mereka tidak pernah mempertimbangkan orang lain ketika keadaan menjadi sulit. Saya percaya Anda untuk mengelola toko ini mulai sekarang.”

Saya memberi tahu pemiliknya, “Manajernya sangat cakap. Dia bisa menjadi bantuan besar di banyak bidang. Dua karyawan lainnya berpengalaman dan tahu apa yang mereka lakukan. Mempertahankannya akan menghemat banyak waktu dan sumber daya.”

Melenyapkan Kebencian Saya pada Rekan Kerja

Pemilik menelepon saya suatu hari sekitar dua bulan kemudian, “Manajer ingin kembali bekerja. Saya ingin tahu apa yang dia pikirkan.” Saya berkata kepadanya, “Tuan, anda harus melakukan apa yang menurut anda benar. Saya menghormati keputusan anda, apa pun yang terjadi.” Sejujurnya, saya tidak ingin menjadi manajer. Tidak mengganggu saya sedikit pun bahwa manajer akan kembali.

Jam buka toko kami berangsur-angsur kembali normal dalam dua bulan ke depan. Dua bulan kemudian, manajer berhenti karena perselisihan dengan pemiliknya. Kami tinggal berlima—dua karyawan berpengalaman, dua karyawan baru, dan saya. Saat saya mengambil peran sebagai manajer, banyak konsep manusia saya yang terpendam muncul ke permukaan. Semuanya terekspos saat saya bekerja bersama yang lain, terutama dua rekan kerja yang berpengalaman.

Sejak saya mulai di toko roti, saya bekerja keras dan tidak peduli dengan keuntungan pribadi. Saya ramah dengan rekan kerja saya dan bergaul secara baik dengan orang lain. Ketika konflik muncul sesekali, saya mengatasinya dengan mencari ke dalam dan memeriksa diri sendiri.

Tetapi ada satu wanita lanjut usia dari Malaysia sepertinya tidak pernah menyukai saya. Dia selalu mengeluh tentang saya dan menuduh saya melakukan hal-hal yang salah. Dia berbicara kepada saya dengan cara yang merendahkan dan suka mengatakan, “Kamu membuat saya sangat marah hingga saya bisa mati.” Beberapa hari saya membuatnya cukup marah untuk “mati” beberapa kali sehari. Bekerja di shift yang sama dengannya sangat menyebalkan.

Wanita Malaysia ini tidak suka berurusan dengan masalah dan jika memungkinkan dia akan menghindari tanggung jawab. Dia dengan hati-hati menjaga kepentingannya sendiri. Setelah saya mulai bekerja di sana, dia selalu curiga bahwa saya menceritakannya kepada manajer dan dengan demikian dia tidak menyukai saya. Dia juga memiliki hubungan yang buruk dengan mantan manajer.

Dia sangat mendominasi, tetapi karena semua orang lebih berpengalaman, dia sangat berhati-hati di sekitar mereka. Dia sering berkata, “Saya hanya menanggung ini untuk gaji.” Tetapi dia suka melampiaskannya pada saya karena saya masih baru. Meskipun saya tidak pernah memulai pertengkaran dengannya, saya memiliki emosi negatif dan sangat membencinya. Saya mencoba menemukan keterikatan hati dan menyingkirkannya tetapi perasaan itu selalu datang kembali dari waktu ke waktu.

Ketika saya menjadi manajer, sikap wanita ini berubah 180 derajat. Dia meminta pendapat dan izin saya untuk setiap hal kecil. Ketika dia mencoba melakukan penjualan, dia bertanya kepada saya berapa harganya. Sesuatu yang dia lakukan untuk mengubah saya dengan cara yang salah. Mau tak mau saya membentaknya pada suatu waktu, “Lakukan saja apa yang biasa anda lakukan saat melakukan penjualan. Anda dan saya adalah karyawan toko ini. Anda tidak perlu saya yang harus memeriksanya untuk setiap hal kecil.” Setelah saya mengatakan itu, saya menyesal berbicara kasar.

Dalam perjalanan pulang hari itu, saya bertanya pada diri sendiri mengapa saya memperlakukannya seperti itu. Saya menemukan keterikatan yang kuat—balas dendam. Saya berpikir, “Anda menindas saya sebelumnya. Saya ingin tahu bagaimana anda akan menghadapi saya sekarang.” Begitu saya menemukan keterikatan yang kotor ini, saya berkata pada diri sendiri, “Saya tidak menginginkan keterikatan ini. Saya akan melenyapkannya.”

Saya membenci wanita ini karena saya tidak pernah melihat hubungan kami berdasarkan Fa—ya, dia mungkin telah menindas saya, tetapi tidak ada yang tanpa sebab atau alasan menurut Fa. Dia memperlakukan saya dengan buruk di kehidupan ini mungkin karena saya telah memperlakukannya seperti itu di kehidupan sebelumnya. Bukankah Guru sudah lama menjelaskan prinsip Fa ini di Zhuan Falun? Saya gagal memahaminya dari tingkat yang lebih tinggi dan memperlakukan masalah ini seperti manusia biasa.

Pada hari Minggu, karyawan memberi pemilik took daftar persediaan dan bahan-bahan yang kami butuhkan sehingga dia dapat memesannya untuk minggu berikutnya. Saya tidak bekerja pada hari Minggu jadi wanita Malaysia yang bertugas membuat daftar. Dia sering membuat kesalahan dan pemilik tidak senang dengan itu. Setelah pemilik berbicara dengannya, dia menjadi lebih bingung.

Pemilik menelepon dan meminta saya untuk membantunya. Setelah menutup telepon, saya berpikir, “Saya memiliki ide yang lebih baik tentang apa yang kami butuhkan pada akhir minggu. Mengapa saya tidak menawarkan untuk membantunya? Saya bisa menunjukkan padanya bagaimana saya menghitung inventaris dan membuat daftar. Apakah saya menyimpan dendam dan masih membencinya? Saya juga menyadari bahwa saya tidak melakukan sepenuh hati di tempat kerja—saya masih memiliki pemikiran egois, jika saya tidak membuat daftar, saya tidak perlu khawatir lagi. Seharusnya tugas saya untuk membuat daftar. Sejak itu saya membantu wanita itu membuat daftar setiap minggu.

Saya hanya bekerja tiga hari seminggu jadi wanita Malaysia bertanggung jawab untuk menguangkan register pada hari libur saya. Pemilik toko menunjukkannya beberapa kali tetapi dia masih sering melakukan kesalahan. Pemilik meminta saya untuk menunjukkannya lagi. Saya mengajarinya beberapa teknik dan trik yang saya pelajari. Dia sekarang membuat kesalahan yang jauh lebih sedikit.

Dengan mengultivasi diri sendiri, saya merasa bahwa substansi kebencian telah berkurang. Saya sekarang lebih perhatian padanya.

Mengultivasi Diri Sebagai Manajer Toko

Selain wanita Malaysia, ada rekan kerja lain yang telah bekerja di toko roti selama 13 tahun, lebih lama dari kami semua. Dia sering memberi saya perintah dan memerintah saya.

Kami memiliki unit penyimpanan sekitar 10 meter dari toko ritel kami. Sebelumnya, ketika kami perlu mengisi sesuatu di toko, rekan kerja laki-laki dari dapur selalu mengambilkannya untuk kami. Tetapi beberapa kali ketika dia pergi dan kami membutuhkan sesuatu, tidak seorang pun dari kami yang tahu di mana atau bagaimana mendapatkan barang dari gudang.

Jadi saya memberi tahu mereka, “Agar lebih nyaman untuk mengisi kembali inventaris, semua orang harus tahu cara mengakses unit penyimpanan.” Setelah saya memberi saran, semua orang belajar cara mengambil barang dari penyimpanan, kecuali karyawan ini yang tidak melakukan upaya apa pun. Itu benar-benar mengganggu saya pada awalnya. Tetapi ketika saya memikirkannya lebih lanjut, saya menyadari bahwa saya harus melenyapkan keterikatan saya yang menginginkan semua orang mendengarkan saya. Faktanya, tidak ada bedanya jika karyawan ini tahu di mana penyimpanan dan bagaimana mendapatkan sesuatu dari tempat penyimpanan.

Manusia biasa memiliki pepatah, “Tiga wanita membuat drama.” Ada lima wanita yang bekerja di toko roti dan sering menimbulkan ujian Xinxing. Untuk menangani mereka dengan baik, saya harus menjadi lebih rendah hati dan meningkatkan toleransi. Saya tidak boleh pamer dan mencoba membuktikan diri di depan orang lain hanya karena pemiliknya mempercayai saya. Ketika saya benar-benar mencapai hal ini, melewati ujian menjadi lebih mudah.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Klarifikasi Fakta Kebenaran