(Minghui.org) Sejak rezim komunis Tiongkok memerintahkan penganiayaan terhadap Falun Gong pada tahun 1999, pihak berwenang di Penjara Wanita Provinsi Liaoning secara aktif menyiksa para praktisi yang dipenjara di sana.

Di bawah, Xin Shuhua [wanita] menceritakan penyiksaan yang dia alami saat menjalani hukuman tiga tahun tiga bulan di Penjara Liaoning karena berlatih Falun Gong.

***

Saya ditangkap pada 16 Agustus 2018, karena berbicara dengan orang-orang tentang Falun Gong. Saya dijatuhi hukuman tiga tahun tiga bulan dan ditahan di bangsal ke-11 untuk orang usia lanjut dan cacat di Penjara Wanita Provinsi Liaoning.

Penjaga Su, Cai, Xie, dan Li memerintahkan narapidana untuk memantau praktisi Falun Gong sepanjang waktu. Kami tidak diizinkan melakukan latihan Falun Gong atau duduk dalam posisi lotus.

Narapidana Li Huidong dan Li Xiulan sering membuat saya kelaparan dan tidak mengizinkan saya minum air. Saya juga dilarang tidur dan dilarang menggunakan kamar kecil. Saya dipukuli dan dicaci maki terus menerus.

Pada tahun 2020, para penjaga menghasut narapidana Sun Lizhi dan Fan Guizhi untuk menggosok leher saya dengan pecahan mangkuk plastik. Mereka mencabut rambut saya dan tidak membiarkan saya tidur atau menggunakan kamar kecil selama tiga hari.

Karena saya menolak untuk melepaskan Falun Gong, saya juga mengalami penyiksaan peregangan ekstrim selama lebih dari dua bulan.

Berat saya hampir 77,1 kg ketika saya ditangkap. Pada saat saya dibebaskan, berat saya hanya 45,3 kg. Gigi saya rontok dan saya kesulitan berdiri sendiri.

Menurut seorang narapidana, sel isolasi penuh dengan praktisi Falun Gong. Mereka tidak diperbolehkan berbaring atau duduk di kursi. Beberapa pakaian mereka ditanggalkan dan dipermalukan. Para penjaga sering membawa mereka keluar berkelompok untuk mengumpulkan sidik jari mereka dan memerintahkan mereka menandatangani pernyataan melepaskan Falun Gong.

Seorang narapidana juga mengatakan kepada saya bahwa seorang praktisi dibungkus dengan selimut setelah dia dipukuli. Seorang narapidana kemudian duduk di atasnya dan mencekiknya sampai mati. Para penjaga dan narapidana merahasiakan kematiannya dan tidak membiarkan siapa pun menanyakannya.

Pada awal April 2021, praktisi lain, Song Shujuan, berakhir dalam kondisi kritis akibat penyiksaan. Dia dihidupkan kembali di rumah sakit tetapi meninggal beberapa hari setelah dia dibawa kembali ke penjara.

Sejauh yang saya tahu, narapidana yang terlibat dalam penyiksaan terhadap praktisi yang ditahan termasuk Wu Tong, Li Xiaofang, Sun Luoyan, Zhang Yanqing, Tian Guiju, Yi Binghua, Liu Tingli, Fan Shuzhen, Sun Hui, Yu Shuqin, Wang Fenghua, Xin Xin Hong, dan Zhi Zhaowen, selain empat yang saya sebutkan di atas.

Selama saya dipenjara antara 2018 dan 2021, sebagian besar narapidana dipaksa membuat kerajinan setiap hari. Para penjaga memukuli narapidana dan praktisi jika mereka terlambat sedikit saja. Semua orang tampak sangat gugup dan ketakutan.

Makanan yang berikan kepada kami sangat buruk. Supnya hanya berisi beberapa daun busuk atau batang beberapa sayuran hijau dan warnanya sangat keruh. Roti jagung tidak sepenuhnya matang dan memiliki jamur di atasnya.

Beberapa penjaga menambahkan obat-obatan yang tidak diketahui ke dalam makanan praktisi. Mereka memberi label obat 1 sampai 8 dan menyebutnya "Obat Penghapusan Energi." Saya diberi nomor 2, 4, dan 8 obat itu memiliki rasa yang kuat dalam makanan.

Saya pernah mendengar seorang penjaga bertanya kepada yang lain apa pengaruh racun terhadap kami. Penjaga yang menambahkan racun ke makanan kami menjawab, “Jika kami memberi mereka sedikit, mereka merasa lemah dan kurang tenaga. Jika kami menggunakan lebih banyak, mereka kehilangan ingatan. Jika kita menambahkan lebih banyak lagi, mereka bisa mati.”

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Penyiksaan Perempuan