(Minghui.org) Praktisi mengadakan protes damai di depan Kedutaan Besar Tiongkok di Warsawa pada 8 September. Mereka berasal dari 35 negara di Eropa dan wilayah lain dan menyerukan diakhirinya penganiayaan Partai Komunis Tiongkok (PKT) selama 23 tahun terhadap Falun Dafa.

Praktisi dari 35 negara Eropa mengadakan protes damai di depan Kedutaan Besar Tiongkok di Warsawa pada 8 September.

Orang-orang belajar tentang Falun Dafa.

Di antara praktisi yang berpartisipasi dalam kegiatan tersebut, ada orang tua dan anak-anak. Mereka ingin memberi tahu orang-orang tentang Falun Dafa dan tentang penganiayaan brutal PKT di Tiongkok. Mereka juga berharap orang-orang yang baik hati di seluruh dunia akan bekerja dengan praktisi untuk mengakhiri penganiayaan.

Jaś adalah seorang sejarawan seni. Lima belas tahun yang lalu, dia membaca tentang Falun Dafa di Internet secara kebetulan, dan mulai membaca Zhuan Falun, buku utama Falun Dafa. Dia berkata, “Saya tertarik dengan isi buku itu. Setiap paragraf dalam buku itu sangat menarik.” Sejak saat itu, Jaś mulai berlatih Falun Dafa.

Dia berkata, “Kultivasi telah mengubah sikap saya terhadap orang-orang. Di masa lalu, saya selalu berusaha memahami dan bertoleransi terhadap orang lain. Sekarang saya mendapatkan makna yang lebih dalam dari memahami dan bersikap toleran terhadap orang lain. Saya telah belajar untuk memperlakukan semua orang dengan mentalitas yang sama.”

Dia berpartisipasi dalam kegiatan di depan kedutaan dan berharap untuk membantu menghentikan penganiayaan PKT.

“Kami di sini hari ini untuk memprotes kekejaman PKT. Kami berharap melalui upaya kami, kami dapat langsung menyampaikan suara kami kepada Tiongkok dan rakyat Tiongkok,” katanya. “Saya datang ke sini untuk memberi tahu orang-orang tentang Falun Dafa dan memberi tahu orang-orang prinsip-prinsip Sejati-Baik-Sabar, sehingga lebih banyak orang dapat mengetahui betapa jahatnya penganiayaan PKT.”

Jaś (kiri) dan Jan, seorang pejalan kaki

Praktisi Spanyol: Kecantikan Murni Mengekang Kejahatan

Juana dari Spanyol berpartisipasi dalam protes tersebut. Dia berkata, “Saya merasakan energi yang kuat dan damai di sini.”

Juana (kanan) dari Spanyol berpartisipasi dalam protes pada 8 September.

Juana mendengar tentang Falun Dafa selama perjalanan ke Spanyol selatan. Dia bilang dia kehilangan arah hidupnya dan dia tinggal di lingkungan hippie untuk sementara waktu. Setelah belajar tentang Falun Dafa, dia mulai berlatih.

Dia mulai menjalani hidupnya dengan serius dan melanjutkan ke perguruan tinggi. Dia mendapat gelar sarjana dalam bidang antropologi dan menemukan pekerjaan di sebuah lembaga pemerintah nasional Spanyol. Perubahan positifnya menarik perhatian ibunya, dan dia mulai membaca buku Zhuan Falun.

Saat berpartisipasi dalam kegiatan hari itu, Juana berkata bahwa dia “ingin menunjukkan keindahan murni Falun Dafa kepada dunia.” Juana berkata, "Kecantikan murni adalah kekuatan dalam dirinya sendiri, dan itu dapat menghancurkan kejahatan."

Praktisi dari Rumania: Tidak Memiliki Ilusi tentang PKT

Kuki dari Rumania

Kuki adalah seorang praktisi Falun Dafa dari Rumania. Dia menemukan sudut yang tenang di barisan belakang dan duduk. Dia berkata, “PKT telah menganiaya Falun Dafa selama 23 tahun. Partai Komunis itu jahat. Ia telah membunuh lebih dari 80 juta orang di Tiongkok.

“PKT telah menjadi lebih jahat dalam penganiayaan terhadap Falun Dafa. Falun Dafa mengajarkan orang untuk hidup sesuai dengan prinsip Sejati-Baik-Sabar. Namun, PKT menganiaya praktisi dan mengambil organ dari praktisi saat mereka masih hidup, kejahatan yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Dia berkata, “Kita perlu memberi tahu lebih banyak orang tentang Falun Dafa dan penganiayaan PKT. Jika seseorang masih memiliki ilusi tentang PKT, dia tidak memiliki masa depan.”

Praktisi Australia: Terus Memberi Tahu Orang-orang Tentang PKT untuk Mengakhiri Penganiayaan

Gabriel (kiri di barisan depan)

Gabriel adalah seorang Australia keturunan Yunani. Dia adalah seorang penata rambut bintang di Hollywood dan Bollywood, dan telah berlatih Falun Dafa selama 20 tahun. Dia berkata, "Berlatih Falun Dafa adalah pengalaman terbaik dalam hidup saya." Namun, PKT menganiaya latihan yang begitu baik ini. Dia berharap melalui protes tersebut lebih banyak orang dapat belajar tentang Falun Dafa dan sifat sejati PKT.

“Saya sangat percaya bahwa jika kita bertahan dalam mengungkap penganiayaan, semakin banyak orang akan mengenali sifat PKT,” katanya. “Saya melihat semakin banyak orang mendukung praktisi ketika kami memprotes penganiayaan.

“Banyak seniman di industri film tahu tentang Falun Dafa dan penganiayaan. Beberapa dari mereka mengatakan kepada saya, 'Apa yang anda lakukan sangat penting.' Mereka memuji praktisi atas ketekunan mereka selama bertahun-tahun. Mereka mendukung kebaikan.”

Penduduk Lokal Mempelajari Falun Dafa dan Mengutuk Penganiayaan

Mary berasal dari Vietnam dan bekerja di Warsawa. Dia pergi ke kedutaan Tiongkok untuk mendukung seorang teman yang berlatih Falun Dafa. “Saya belajar tentang Falun Dafa dari teman saya. Saya juga mengetahui tentang penganiayaan PKT terhadap praktisi.” Mary berkata bahwa PKT melakukan banyak hal buruk dan melakukan banyak kejahatan terhadap rakyatnya sendiri.

Jan melihat praktisi memprotes di depan kedutaan besar Tiongkok dan berhenti untuk menonton. Dia mengambil banyak foto. Dia berkata, “Rezim PKT sangat menakutkan. Saya ingin memberi tahu orang-orang yang saya kenal tentang kegiatan di sini.”

Dia meminta informasi lebih banyak kepada praktisi untuk dibagikan kepada rekan-rekannya. Sebelum pergi, dia berjabat tangan dengan praktisi dan dengan tulus mendoakan yang terbaik untuk mereka.

Latar Belakang: Apa itu Falun Dafa dan Mengapa PKT Menganiayanya?

Falun Dafa (juga dikenal sebagai Falun Gong) pertama kali diperkenalkan ke publik oleh Guru Li Hongzhi di Changchun, Tiongkok, pada tahun 1992. Disiplin spiritual ini sekarang dipraktikkan di lebih dari 100 negara dan wilayah di seluruh dunia. Jutaan orang yang telah memeluk ajarannya, yang didasarkan pada prinsip Sejati, Baik, dan Sabar, dan telah mempelajari lima perangkat latihan telah mengalami peningkatan kesehatan dan kesejahteraan.

Jiang Zemin, mantan ketua Partai Komunis Tiongkok (PKT), menganggap semakin populernya disiplin spiritual ini sebagai ancaman terhadap ideologi ateis PKT dan pada 20 Juli 1999, ia mengeluarkan perintah untuk memberantas latihan tersebut.

Di bawah arahan pribadi Jiang Zemin, PKT mendirikan Kantor 610, sebuah organisasi keamanan ekstra legal dengan kekuatan untuk mengesampingkan polisi dan sistem peradilan dan yang fungsi satu-satunya adalah melakukan penganiayaan terhadap Falun Dafa.

Minghui.org telah mengkonfirmasi kematian ribuan praktisi sebagai akibat dari penganiayaan selama 23 tahun terakhir. Jumlah sebenarnya diyakini jauh lebih tinggi. Praktisi yang tak terhitung jumlahnya telah dipenjara dan disiksa karena keyakinan mereka.

Ada bukti nyata bahwa PKT mendukung pengambilan organ dari praktisi yang ditahan yang dibunuh untuk memasok industri transplantasi organ Tiongkok.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Kegiatan Komunitas Lainnya (di dunia)