(Minghui.org) “Menyentuh. Saya berterima kasih kepada mereka (praktisi Falun Dafa) karena datang ke sini untuk menunjukkan ini kepada semua orang,” kata arsitek Iwona Ligeza. Dia menambahkan bahwa praktisi tampak damai. Dia dan suaminya Szymon Pietrzak, yang bekerja di bank, berdiri di titik awal pawai untuk waktu yang lama mengamati praktisi dan membaca informasi tentang Falun Dafa.

Lebih dari 1.000 praktisi dari 35 negara Eropa berkumpul di Warsawa pada 10 September 2022 untuk serangkaian kegiatan termasuk parade untuk meningkatkan kesadaran akan penganiayaan di Tiongkok. Tian Guo Marching Band yang dibentuk oleh praktisi Eropa memimpin pawai saat berbaris melewati kediaman presiden Polandia.

Lebih dari 1.000 praktisi Falun Dafa memamerkan keindahan Falun Dafa, memberi tahu orang-orang tentang penganiayaan yang sedang berlangsung di Tiongkok dan merayakan 400 juta warga Tiongkok yang telah mundur dari Partai Komunis Tiongkok (PKT).

Lebih dari 1.000 praktisi dari 35 negara Eropa berkumpul di Warsawa pada 10 September 2022.

Rute parade dimulai dari Plac Pięciu Rogów dan melewati area tersibuk di Warsawa, termasuk Universitas Warsawa dan Istana Kepresidenan, sebelum berakhir di salah satu rute perdagangan tertua dan terkenal di Warsawa, Krakowskie Przedmieście.

Praktisi Falun Dafa dari berbagai negara membawa bendera negara mereka saat berbaris melalui pusat kota Warsawa untuk menunjukkan kepada orang-orang seberapa jauh dan luas latihan watak raga ini telah menyebar ke seluruh dunia.

Parade tersebut menarik banyak perhatian di sepanjang rute. Orang-orang mengambil brosur yang dibagikan oleh praktisi dan banyak yang menandatangani petisi untuk mendukung praktisi dalam menyerukan diakhirinya penganiayaan.

Orang yang lewat mendengar penjelasan tentang penganiayaan sebelum menandatangani petisi untuk menyatakan dukungan mereka.

Arsitek: Terima kasih telah menunjukkan kepada kami semua hal ini

Szymon Pietrzak dan istrinya Iwona Ligeza

Szymon Pietrzak, seorang pegawai bank, dan istrinya Iwona Ligeza, seorang arsitek, terkesan dengan pawai praktisi.

Szymon berkata, “Anda tidak dapat menampilkan latihan ini di Tiongkok, tetapi anda dapat melakukannya di sini. Anda juga bisa mendapatkan dukungan.” Sehubungan dengan 23 tahun penganiayaan dan penindasan PKT terhadap praktisi yang mengikuti prinsip-prinsip Sejati, Baik, Sabar, dia berkata, “Tidak seorang pun harus dianiaya karena keyakinan mereka. Ini seharusnya tidak terjadi di dunia kita.”

Iwona Ligeza adalah seorang arsitek sekaligus desainer grafis. Dia berbagi pemikiran Szymon, “Itu benar. Penganiayaan ini seharusnya tidak terjadi dalam masyarakat manusia saat ini. Orang memiliki hak untuk memikirkan apa yang mereka inginkan. Secara khusus, Sejati, Baik, Sabar adalah nilai-nilai universal murni. PKT harus mengizinkan orang untuk berlatih kultivasi dengan bebas.”

Mereka berdua berpikir penting untuk mengungkap penganiayaan terhadap Falun Dafa. Szymon berpikir bahwa penting bagi orang-orang di Polandia untuk mendiskusikan topik ini ketika orang-orang di Tiongkok tidak dapat mengekspresikan perjuangan mereka untuk kebebasan, “Ini adalah satu-satunya cara. Beri tahu pemerintah dan politisi Polandia fakta tentang penganiayaan ini.” Iwona setuju dan berkata, "Adalah baik untuk menunjukkan hal-hal ini di depan umum dan menggunakan cara ini untuk memberi tahu masyarakat tentang penindasan."

Kami Sangat Setuju Dengan Sejati, Baik, Sabar

Gabriella (kanan) dan Andre (kiri) menyaksikan kedua parade tersebut.

Gabriella dan Andre melihat aktivitas praktisi sehari sebelumnya di tempat wisata terkenal Krakowskie Przedmieście. Mereka menghabiskan banyak waktu di depan setiap tema dalam pawai dan berbicara dengan praktisi yang berbeda. “Kami melihat parade kemarin. Kami datang lagi hari ini,” kata Gabriella, yang bekerja di bidang IT sebelum pensiun.

“Kami sepenuhnya setuju dengan Sejati, Baik, Sabar, itulah mengapa kami kembali hari ini.” Dia mengatakan dia berencana untuk membagikan apa yang dia rekam dengan teman dan keluarganya. “Kami membutuhkan parade seperti ini. Nilai-nilai baik telah hilang dan harus dihidupkan kembali. Suami saya, anak-anak kami, cucu-cucu, dan saya—kami saling mengasihi. Saya harap semua orang, masyarakat dapat saling mencintai dan kemudian lebih sedikit hal buruk akan terjadi di bumi ini.”

Andre, yang sebelumnya bekerja di departemen kebudayaan, berkata, “Pawai itu megah dan memiliki pesan yang luar biasa: Sejati, Baik, Sabar” Ketika dia mengetahui tentang penganiayaan brutal, dia berkata bahwa dia masih dapat dengan jelas mengingat apa yang terjadi selama Tiananmen 1989. Pembantaian di lapangan dan penganiayaan terhadap Falun Dafa harus diakhiri.

Parade Adalah Kejutan yang Tak Terduga dan Menggembirakan

Arsitek Natalia Rymar mengatakan parade itu sangat membuatnya terkesan.

Natalia Rymar, seorang arsitek, mengubah rencana awalnya untuk menonton pawai. “Parade itu meninggalkan kesan yang mendalam bagi saya. Ini membawa perasaan positif bagi masyarakat. Parade ini terorganisir dengan baik,” katanya. "Saya menyukainya! Praktisi menjelaskan fakta dengan jelas. Informasinya adalah kejutan yang tak terduga dan menggembirakan.”

Dia mengatakan bahwa karena parade ini sangat menarik, “Saya bahkan mengubah rencana awal saya karena ada lebih banyak tujuan dari parade ini.”

Tentang penganiayaan Falun Dafa oleh rezim Komunis di Tiongkok, dia berkata, “Saya heran. Hal-hal seperti itu seharusnya tidak terjadi, semua orang bebas. Saya pikir para praktisi itu jujur, mereka melakukan hal yang baik. Mereka seharusnya tidak ditindas. Ini tidak bisa berlanjut. Saya bersimpati dengan mereka. Saya pikir bukan kebetulan saya melihat ini, ”katanya.

Dia juga berpikir bahwa penting bagi praktisi untuk mengangkat topik seperti itu di depan umum, “Anda telah melakukannya dengan baik. Warsawa adalah kota internasional yang penting. Topik-topik ini harus lebih sering diekspos di media sosial.”

Parade Ini Membuat Orang Merasa Hebat

Przemysaw Nowak (kiri) dan Asia Miedzińska (kanan) ingin membantu praktisi mengakhiri penganiayaan.

Przemysaw Nowak, yang memiliki bisnis, dan Asia Miedzińska, seorang penata rias stasiun TV, ingin membantu praktisi mengakhiri penganiayaan.

“Saya pikir ini adalah parade damai. Itu membuat orang merasa hebat,” kata Mr. Przemysław Nowak. “Saya mendukung mereka dan mendorong mereka untuk terus bekerja dengan baik. Orang-orang harus hidup damai dan penganiayaan ini harus diakhiri.”

Asia Miedzińska terkejut dengan gambar penganiayaan yang dibawa dalam pawai dan berkata, “Parade ini diadakan karena orang-orang disiksa oleh PKT. Kita harus melakukan sesuatu untuk menentang penganiayaan ini.

“Penindasan ini mengerikan, membuat orang merasa sangat sedih. Warga negara Tiongkok ini tidak memiliki kebebasan di negara mereka, mereka tidak dapat melakukan latihan. Kegiatan berskala besar untuk menentang penindasan ini, saya harap akan membantu mengakhiri ini.”

Mr. Nowak berkata, “Kita harus mendukung praktisi dalam melawan ini. Tidak peduli metode apa yang digunakan. Setiap orang harus memiliki hak untuk melakukan apa yang dia inginkan. Jadi kami ingin berdiri untuk ini.”

Keduanya merasa penting untuk mempublikasikan topik ini, "Ini berfungsi sebagai pengingat terus-menerus tentang apa yang terjadi."

Anda Sangat Damai

Penari tari rakyat Lukasz Granda (pertama kiri), Konstancia Kitowska, siswa sekolah menengah Seni dan Sains, dan rekan-rekan mereka menyukai pawai.

Lukasz Granda, yang bekerja di kontrol numerik komputer, Konstancia Kitowska, seorang siswa sekolah menengah Seni dan Sains, dan banyak penari rakyat dari distrik Kaschubien tertarik pada pawai, dan berhenti untuk menontonnya.

Granda berkata, “Saya suka parade ini. Ada begitu banyak peserta. Ini sangat damai.” Kitowska berkata, “Ini sangat damai, cerah dan bervariasi. Sangat terorganisir dengan baik.”

Ketika ditanya tentang penganiayaan Falun Dafa, Granda berkata, “Yang penting adalah ideologi Komunis harus dilenyapkan dari bumi ini. Orang-orang Tiongkok harus bebas memeluk keyakinan mereka.”

Latar Belakang: Apa itu Falun Dafa dan Mengapa PKT Menganiayanya?

Falun Dafa (juga dikenal sebagai Falun Gong) pertama kali diperkenalkan ke publik oleh Guru Li Hongzhi di Changchun, Tiongkok, pada tahun 1992. Disiplin spiritual ini sekarang dipraktikkan di lebih dari 100 negara dan wilayah di seluruh dunia. Jutaan orang yang telah memeluk ajarannya, yang didasarkan pada prinsip Sejati, Baik, dan Sabar, dan telah mempelajari lima perangkat latihan telah mengalami peningkatan kesehatan dan kesejahteraan.

Jiang Zemin, mantan ketua Partai Komunis Tiongkok (PKT), menganggap semakin populernya disiplin spiritual ini sebagai ancaman terhadap ideologi ateis PKT dan pada 20 Juli 1999, ia mengeluarkan perintah untuk memberantas latihan tersebut.

Di bawah arahan pribadi Jiang Zemin, PKT mendirikan Kantor 610, sebuah organisasi keamanan ekstra legal dengan kekuatan untuk mengesampingkan polisi dan sistem peradilan dan yang fungsi satu-satunya adalah melakukan penganiayaan terhadap Falun Dafa.

Minghui.orgtelah mengkonfirmasi kematian ribuan praktisi sebagai akibat dari penganiayaan selama 23 tahun terakhir. Jumlah sebenarnya diyakini jauh lebih tinggi. Praktisi yang tak terhitung jumlahnya telah dipenjara dan disiksa karena keyakinan mereka.

Ada bukti nyata bahwa PKT mendukung pengambilan organ dari praktisi yang ditahan yang dibunuh untuk memasok industri transplantasi organ Tiongkok.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Kegiatan Komunitas Lainnya (di dunia)