(Minghui.org) Praktisi Falun Gong disiksa di Penjara Wanita Provinsi Gansu karena menjunjung tinggi keyakinan mereka.

Para penjaga memerintahkan tahanan tertentu untuk mengawasi praktisi Falun Gong sepanjang waktu. Praktisi harus meminta izin untuk melakukan hal apa pun, termasuk ketika mereka perlu pergi ke kamar kecil. Praktisi tidak diizinkan berbicara, melakukan kontak mata, atau membuat isyarat tangan satu sama lain. Di pagi hari, mereka dipaksa untuk menonton video yang memfitnah Falun Gong dan pada sore hari mereka harus menulis "laporan pemikiran" tentang bagaimana mereka memandang Falun Gong.

Praktisi yang menolak melepaskan keyakinan mereka hanya diizinkan makan satu roti yang terbuat dari tepung dan air. Kadang-kadang, mereka bahkan tidak diberi air minum. Mereka sering diseret ke toilet oleh kolaborator dan dipukuli.

Para kolaborator melampiaskan kemarahan mereka kepada para praktisi ketika suasana hati mereka sedang buruk. Praktisi berada di bawah banyak tekanan saat mereka berada di penjara. Setiap kolaborator yang baik terhadap seorang praktisi dilaporkan kepada penjaga penjara yang kemudian akan memanggilnya keluar.

Penjaga penjara sering menghubungi polisi Keamanan Domestik setempat setelah memaksa praktisi untuk memberikan nama-nama praktisi lain yang tidak ditahan.

Kisah Penyiksaan di Penjara Wanita Provinsi Gansu

Li Kuangfeng Dianiaya

Li Kuangfeng, berusia enam puluhan, menolak untuk melepaskan Falun Gong. Biasanya, satu ember air diangkut oleh dua orang. Untuk menghukum Li, kolaborator narapidana memaksanya untuk membawanya sendiri.

Di musim dingin, para kolaborator hanya memberinya selimut yang sangat tipis untuk kasur dan menuangkan air ke selimutnya. Li sering terbangun di tengah malam dan menggigil kedinginan. Dia harus duduk di tempat tidur di bawah selimut sepanjang malam. Juga, dia sering dipukuli oleh beberapa kolaborator.

Liu Qiuqiu Dihina dan Dianiaya

Liu Qiuqiu yang berusia sekitar 60 tahun dan putrinya yang bernama Liu Lei dipenjara karena tidak melepaskan keyakinannya. Penjaga penjara menganiaya putrinya dengan harapan dapat memaksanya untuk patuh.

Penjaga penjara memerintahkan kolaborator untuk melarangnya menggunakan toilet, jadi dia buang air kecil dan buang air besar di celana. Mereka tidak mengizinkannya mengganti pakaiannya yang membuat orang lain terganggu karena bau busuk. Pada gilirannya, mereka menghinanya. Akhirnya, bokong Liu menjadi terinfeksi tetapi penyiksaan terus berlanjut sampai ia menyerah pada tuntutan mereka.

Wang Liqian Disiksa dengan Tongkat Listrik

Wang Liqian, seorang praktisi Falun Gong dari Distrik Honggu, Kota Lanzhou, disengat dengan tongkat listrik ketika ia pertama kali tiba di penjara. Akibatnya, wajah, leher, dan mulutnya dipenuhi lepuh dan luka bakar.

Li Dexiang Dipukuli

Ketika Li Dexiang dari Kota Jinchang ditahan secara ilegal untuk kedua kalinya, dia menolak untuk "diubah" dan menolak untuk melepaskan Falun Gong. Penjaga penjara memerintahkan kolaborator untuk memukulnya. Tubuhnya hitam dan biru, tetapi tidak ada yang berani mengatakan apa pun.

Sebelum Li dibebaskan dari penjara, penjaga memerintahkan narapidana Gao Jingjing (pecandu narkoba) untuk memukulnya dan tidak membiarkannya duduk. Dia dipaksa untuk menulis "laporan pemikiran" tentang bagaimana perasaannya terhadap Falun Gong sambil berjongkok. Akibatnya, dia tidak bisa menegakkan tubuh. Dia tertatih-tatih dan punggungnya melengkung. Dia tidak menunjukkan ekspresi kepada praktisi lain. Jika dia menangis di depan praktisi lain, dia harus menjelaskan alasannya dalam laporan.

Lu Yinxia Disiksa

Lu Yinxia yang dari Qingyang pernah diseret ke kamar kecil oleh narapidana Ma Yaqin dan Yu Weiwei. Mereka memukulinya kembali dengan sikat toilet sampai sikat pecah.

Pada kesempatan lain, dia dibawa ke kantor penjaga penjara untuk disengat. Sekarang, dia memiliki beberapa bekas luka di tubuhnya.

Xu Huixian Meninggal karena Penyiksaan

Xu Huixian yang berasal dari Qingyang dalam kondisi fisik yang baik ketika pertama kali tiba di penjara. Segera setelah kedatangannya, dia menjadi sangat kurus dan hampir tidak bisa berjalan bahkan dengan bantuan dari orang lain. Ma Yaqin dan Zhang Shumei sering mengutuk dan memukulinya. Ketika Xu menjadi sakit karena penganiayaan, dia dibawa ke rumah sakit tempat dia meninggal.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Penyiksaan Perempuan