(Minghui.org) Ini adalah kisah nyata yang terjadi pada Mei 2020. Saya menggunakan alias untuk melindungi identitas orang tersebut.

Jiang Fang adalah lulusan Universitas Hangzhou, dan keluarganya memiliki ikatan dengan Partai Komunis Tiongkok (PKT). Beberapa kerabat adalah pejabat PKT di tingkat regional, kota, dan bahkan di tingkat pusat di Beijing. Seorang teman memberi tahu saya bahwa ketika salah satu kerabat Jiang dirawat di rumah sakit, banyak pemimpin pemerintah daerah bergantian menjenguknya.

Jiang dan seorang teman datang kepada saya untuk berbicara tentang proyek bisnis dan mereka berharap saya akan bergabung dengan mereka. Saya bertemu Jiang secara singkat beberapa bulan yang lalu, tetapi ini adalah pertama kalinya kami berbicara.

Setelah kami membahas bisnis, kami mengobrol tentang pandemi virus corona dan kesalahan PKT.

Dia berkata, "Saya percaya ada dewa." Kata-katanya mengejutkan saya. “Suatu kali saya naik kereta bawah tanah untuk bertemu seorang teman. Setelah saya turun dari kereta bawah tanah, saya tidak bisa keluar dari peron. Penglihatan saya buruk, jadi saya berputar-putar sekitar satu jam tetapi tidak bisa menemukan jalan keluar. Saya meminta bantuan orang tetapi saya tidak dihiraukan, dan saya tidak bisa menelepon. Saya merasa seperti terjebak di zona gelap. Saya memeluk teman saya begitu erat ketika akhirnya saya melihatnya. Saya takut tidak akan pernah kembali ke dunia ini.”

Saya berkata, "Karena anda percaya ada dewa, saya ingin bertanya apakah anda bergabung dengan PKT dan organisasi afiliasinya?" Dia berkata bahwa dia adalah anggota Liga Pemuda dan Perintis Muda.

Saya mengatakan kepadanya, "Ini berarti anda bersumpah untuk mengikrarkan hidup anda kepada Partai ketika anda masih muda, jadi anda adalah anggota PKT. Karena PKT adalah ateis, dan ketika anda bergabung dengannya anda berpaling dari para dewa. Dewa tidak dapat melindungi anda. Karena anda menjadi bagian dari organisasi ateis, apakah anda pikir dewa akan menjauhkan anda dari bahaya jika anda meminta bantuan kepada mereka?”

"Apa yang harus saya lakukan?" dia bertanya dengan cemas.

“Nenek moyang kita orang Tionghoa tidak pernah bersumpah ke langit dengan sembarangan, karena dewa mengawasi kita dan mencatat setiap sumpah yang kita buat. Anda bersumpah saat bergabung dengan Partai, sama artinya menandatangani kontrak dengannya. Sekarang anda perlu membatalkan dan menghindari kontrak itu. Anda boleh melakukannya dengan meninggalkan dan mengundurkan diri dari Liga Pemuda Komunis dan Pionir Muda. Anda boleh menggunakan nama asli, nama pena, atau nama panggilan. Saya akan mengirimkan permintaan anda ke Pusat Pengunduran Partai." Dia langsung setuju.

"Saya bisa melihat lebih jelas sekarang!" Dia berkata dengan suara kaget. Saya pikir dia maksudkan pikirannya menjadi lebih jelas.

Saya terus memberi tahu dia bagaimana PKT menyebarkan desas-desus, menggelar insiden "bakar diri Tiananmen", dan menganiaya Falun Dafa. Saya menjelaskan betapa banyak orang merasa telah diberkati ketika mereka berkata, "Falun Dafa baik. Sejati-Baik-Sabar baik." Saya menyarankan dia mencobanya.

"Saya bisa melihat anda sekarang!" Dia berseru dengan gembira. Saya agak bingung.

Dia menjelaskan, “Saya menderita rabun dan astigmatisme yang serius. Saya tidak bisa melihat orang dengan jelas bahkan ketika saya berada di depan mereka. Tapi sekarang saya bisa melihat seperti apa penampilan anda.”

Saya menunjuk temannya yang berdiri di sebelah kami. "Anda sudah lama mengenalnya, dan anda belum pernah melihat wajahnya?"

Jiang Fang menjawab, "Tidak, saya tidak bisa mengatakan seperti apa rupanya selama ini. Saya akhirnya bisa melihatnya sekarang!"


Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Rakyat Tiongkok Menyadari Fakta Kebenaran