(Minghui.org) Sejak kecil, saya tahu bahwa kita harus mematuhi hukum. Setiap kali orang tua atau guru saya meminta saya melakukan sesuatu, saya melakukannya tanpa syarat.

Saya berusia 36 tahun pada tahun 1999, ketika Partai Komunis Tiongkok (PKT) mulai menindas Falun Gong. Kekacauan yang tercipta bersifat nasional, dan dalam skala keparahan dan panjangnya, melampaui Revolusi Kebudayaan. Banyak hal yang bisa dipelajari dari dua inisiatif PKT ini.

Misalnya, satu gerakan selama Revolusi Kebudayaan adalah “Mengkritik Lin (Biao) dan Mengkritik Konfusius.” Saat itu, saya masih di sekolah dasar, dan guru mengatakan bahwa setiap orang harus melakukan sandiwara untuk menunjukkan posisi kita. Saya membuat pertunjukan dan menceritakan burung beo yang telah diinstruksikan guru.

Tapi saya benar-benar tidak tahu apa yang sedang terjadi, dan itu hampir membuat saya dalam masalah...

Mulai dari beberapa buku yang dibawa pulang oleh orang tua saya dari tempat kerja, buku-buku yang menjadi sasaran gerakan, seperti Sanzijing (Tiga Karakter Klasik), Pelatihan Boudoir Seribu Karakter, dan lain-lain. Saya sangat menyukai buku-buku itu sehingga saya bahkan membacakan beberapa bagian. Saat itu, saya tidak mengaitkan teks-teks ini dengan gerakan “Mengkritik” sampai saya duduk di kelas empat.

Kami memiliki waktu luang pada suatu sore, dan beberapa teman sekelas saya sedang bermain-main di luar kantor pendidikan jasmani. Saya tertawa dan berkata, “Jangan berkelahi. Jangan berkelahi. He Wei Gui ("Damai Milik anda," pepatah Konfusius)." Tiba-tiba, pintu kantor terbuka dan seorang guru olahraga wanita kurus berlari keluar sambil berteriak, “Siapa yang mengatakan seperti itu? Siapa yang mengatakan? Itu kontrarevolusioner!”

Ketakutan, anak-anak lain berhenti bermain-main dan saya tidak tahu harus berkata apa atau melakukan apa. Untungnya, tidak ada yang mengadukan diri saya. Sejak saat itu, saya belajar bahwa buku-buku seperti Sanzijing dan Pelatihan Boudoir Seribu Karakter seharusnya dikritik, bukan dipelajari.

Hal serupa terjadi ketika PKT mulai menindas Falun Gong. Meskipun prinsip Sejati-Baik-Sabar bermanfaat bagi praktisi dan masyarakat, PKT menangkap praktisi dan menghancurkan buku-buku Falun Gong. Sebenarnya, saya tidak tahu mengapa PKT melarang buku-buku Falun Gong. Jika ajarannya memang buruk, bukankah orang akan melihatnya secara langsung dengan membaca buku?

Dalam 22 tahun sejak penganiayaan dimulai, rezim telah mencoba segala cara untuk mendiskreditkan Falun Gong, tetapi semuanya tidak berhasil. Satu-satunya alasan PKT melarang orang membaca buku adalah karena ia tahu siapa pun yang membacanya akan menyadari bahwa penganiayaan itu tidak berdasar.

Sayangnya, mereka yang mengikuti PKT secara membabi buta tidak hanya merugikan orang lain tetapi juga menyakiti diri sendiri. Misalnya, dalam menanggapi kemarahan publik setelah Revolusi Kebudayaan, PKT mengeksekusi banyak orang yang memainkan peran penting dalam menganiaya orang lain selama waktu itu. Selama 22 tahun terakhir penindasan terhadap Falun Gong, pejabat dan warga biasa sama-sama mengikuti kebijakan PKT untuk menganiaya praktisi yang tidak bersalah. Dengan melakukan itu, mereka sebenarnya telah melanggar hukum, karena tidak ada hukum di Tiongkok yang benar-benar melarang kebebasan berkeyakinan atau Falun Gong. Dengan kata lain, adalah legal untuk berlatih Falun Gong dan memiliki buku-buku dan materi-materinya.

Keakraban masyarakat dengan hukum pada umumnya sangat bervariasi. Hampir semua orang tahu undang-undang lalu lintas, tetapi hanya sedikit yang tahu tentang undang-undang lain yang tidak berdampak langsung. Ketika cukup banyak dari kita yang tahu bahwa berlatih Falun Gong adalah hak yang legal, penindasan tidak akan lagi berlanjut.

Ketika seseorang melanggar hukum, dia dapat dibawa ke pengadilan dengan mengikuti prosedur hukum. Ketika 1.000 orang melanggar hukum, mereka juga dapat dimintai pertanggungjawaban. Ketika penegak hukum dan petugas peradilan melanggar hukum dan mendorong warga negara pada umumnya dengan bujukan finansial untuk melakukan hal yang sama, itu mengarah pada masyarakat tanpa hukum. Ketika itu terjadi, dewa dapat campur tangan untuk meluruskan hal-hal itu.

Berpikir lebih jauh, banyak bencana mungkin akibat dari kesalahan manusia. Praktisi Falun Gong telah berusaha membantu orang untuk mengikuti nilai-nilai tradisional, mendukung yang tidak bersalah, dan menolak PKT untuk masa depan yang lebih baik yang diberkati oleh Tuhan.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Opini & Perspektif