(Minghui.org) Salam kepada Guru. Salam kepada rekan-rekan praktisi.

Ketiga anggota keluarga saya berlatih Dafa. Sepupu saya (seorang rekan praktisi) datang untuk tinggal bersama kami. Dia tinggal di rumah saya untuk sementara waktu dan kemudian menyewa apartemen.

Saya dan sepupu saya bekerja sama untuk mengklarifikasi fakta, dan kami memiliki pemahaman yang tidak diucapkan. Kami menyetujui banyak hal, termasuk pendekatan kami untuk mengklarifikasi fakta -- dan hasilnya baik.

Seiring berjalannya waktu, hubungan kami menjadi lebih dekat dari saudara perempuan. Ketika ini membuat marah anggota keluarga saya, saya menuduh mereka cemburu, tetapi saya tidak mencari ke dalam. Seorang rekan praktisi bahkan menunjukkan, "Saya melihat kasih sayang yang mendalam di antara kalian berdua." Saya tidak memikirkannya. Ketika sepupu saya diculik oleh polisi Partai Komunis Tiongkok (PKT), saya tiba-tiba tersadarkan.

Mencari ke dalam, saya mencatat bahwa saya memiliki terlalu banyak kasih sayang untuk sepupu saya. Saya mendiskusikan banyak masalah dengannya. Seiring berjalannya waktu, keterikatan manusia saya meningkat. Terkadang berbicara dan melakukan sesuatu bercampur dengan keterikatan manusia dan tidak sejalan dengan Fa. Saya menjadi terlalu bergantung padanya. Ketika kekuatan lama memanfaatkan celah kekosongan dan menganiaya dia, saya dipenuhi dengan penyesalan. Setelah menemukan keterikatan, saya mengoreksi diri. Tapi sepupu saya masih ditahan. Saya berencana untuk menyewa pengacara untuk menyelamatkannya.

Menyingkirkan Mentalitas Ketergantungan

Karena tidak pernah berpartisipasi dalam menyelamatkan praktisi, saya tidak tahu harus berbuat apa. Ketika saya khawatir tentang di mana menemukan pengacara hak asasi manusia, beberapa rekan praktisi yang membantu menyelamatkan orang lain menawarkan untuk membantu saya.

Kami menemukan dua pengacara, satu orang setempat dan hanya bertanggung jawab untuk menemui dan menyampaikan informasi kepada sepupu saya. Yang kedua adalah pengacara hak asasi manusia dari tempat lain dan bertugas membelanya.

Segera setelah dia tiba, pengacara hak asasi manusia pergi ke pusat penahanan untuk bertemu dengan sepupu saya dan menemani kami ke departemen kepolisian untuk meminta pembebasannya. Setelah itu, dia jarang muncul.

Suatu hari saya menelepon dan bertanya kapan dia akan datang lagi. Dia kesal dan berkata dengan marah, “Bukankah anda menelepon saya tempo hari? Bukankah saya sudah memberitahu anda?" Saya mengatakan bahwa saya tidak meneleponnya. Dia menjadi lebih marah dan berkata, "Bagaimana anda bisa berbohong?"

Saya bingung. Tetapi berpikir bahwa saya adalah seorang praktisi, saya tidak boleh marah. Saya tidak mengatakan apa-apa. Kemudian, saya mengetahui bahwa praktisi lain telah menelepon pengacara dan bertanya kapan dia akan datang. Pengacara itu secara keliru mengira sayalah yang meneleponnya.

Pengacara datang lagi kemudian. Berpikir bahwa dia marah sebelumnya, saya mencoba menjelaskan apa yang terjadi. Dia tidak mengatakan apa-apa. Saya tidak terpancing oleh sikapnya, dan bahkan merasakan sedikit peningkatan Xinxing.

Belakangan, saya menyadari bahwa pengacara itu tidak sabar karena kami menelepon dan mengharapkan dia datang, dan karena kami terlalu bergantung pada pengacara. Kecuali seorang pengacara bersama saya, saya tidak ingin mengunjungi departemen kepolisian, kejaksaan, atau pengadilan. Jadi, bukankah kemarahannya membantu saya menyingkirkan mentalitas ketergantungan saya? Saya harus berterima kasih padanya dalam hati.

Setelah menyingkirkan mentalitas ini, saya berinisiatif untuk berbicara dengan unit penanganan kasus, dan saya pergi ke kejaksaan dan pengadilan untuk menanyakan kasus tersebut.

Kami membutuhkan kerja sama dari anggota keluarga sepupu saya. Tetapi keluarganya mengeluh bahwa saya tidak merawatnya, yang menyebabkan dia ditahan. Setelah persidangan dimulai, sepupu lain mengeluh tentang saya di depan pengacara.

Pengacara merasa tidak enak dan mengatakan kepada saya, “Ini sangat sulit bagi anda. Saya mengagumi kesabaran anda.” Saya mengatakan bahwa saya tidak melakukannya dengan baik dan saya perlu meningkatkan karakter saya. Keluarga sepupu saya bukanlah praktisi dan saya dapat memahami perasaan mereka. Pengacara itu mengangguk dengan sadar.

Menyingkirkan Ego dan Bekerja Sama dengan Praktisi Lain

Beberapa praktisi berpartisipasi dalam proses penyelamatan. Karena ada lebih banyak orang, tentu saja ada lebih banyak ide. Saya mendengarkan dengan saksama saran semua orang, dan mengambilnya selama sesuai dengan Fa.

Tetapi setiap orang memiliki pendapat mereka sendiri, dan terkadang mereka saling mengecualikan. Saya juga memiliki keterikatan manusia dan berpikir bahwa satu praktisi terlalu ekstrim atau yang lain egois. Tentu saja ada perbedaan dan kontradiksi.

Ketika saya tenang, saya berpikir: karena kami masih berkultivasi, kami memiliki pikiran manusia, dan kami pasti memikirkan masalah dan mencoba menyelesaikannya dengan cara manusia. Tetapi kita harus ketat dengan diri kita sendiri, dan kita semua harus mengultivasi Xinxing kita. Jika kita semua berpegang pada pendapat kita sendiri, maka kekuatan lama dapat memanfaatkan celah kita dan membuat masalah. Itu tidak boleh terjadi. Saya harus memperhatikan dan tidak membiarkan perbedaan kita meluas.

Saya memberi tahu praktisi lain bahwa setiap orang memiliki kekuatannya sendiri. Kita harus saling melengkapi, belajar dari satu sama lain, dan bekerja sama dengan lancar. Pemahaman jujur saya benar-benar berhasil, dan semua orang setuju.

Setiap praktisi melakukan apa yang mereka kuasai: Beberapa menulis artikel untuk mengungkap penganiayaan; yang lain mengklarifikasi fakta melalui pesan teks; beberapa praktisi dari kampung halaman sepupu saya mengirim surat; dan beberapa pergi menemui orang tua sepupu saya yang tinggal ratusan mil jauhnya. Saya menemani keluarga sepupu saya ke biro keamanan publik untuk meminta pembebasannya, ke kejaksaan untuk mengajukan surat pengaduan, dan ke pengadilan untuk mengajukan permohonan penolakan hakim. Para praktisi bekerja sama dengan baik.

Mengklarifikasi Fakta kepada Wakil Direktur Departemen Kepolisian

Saya dan sepupu saya ditahan secara ilegal pada tahun 2015 oleh polisi setelah mengirimkan surat pengaduan kami terhadap Jiang Zemin, mantan ketua PKT yang memprakarsai penganiayaan. Setelah saya dibebaskan, saya ingin mencari wakil direktur yang berpartisipasi dalam penganiayaan untuk mendapatkan kembali komputer kami dan barang-barang lainnya.

Saya tidak berani pergi, jadi saya memancarkan pikiran lurus untuk melenyapkan rasa takut. Saya merasa lebih baik dan pergi ke kantornya. Saya mengklarifikasi fakta kepadanya dari berbagai sudut pandang. Saya menjelaskan mengapa pendukung Jiang Zemin berusaha keras untuk menganiaya Falun Dafa, dan Falun Dafa dilatih di lebih dari 100 negara di seluruh dunia. Saya mengatakan bahwa insiden bakar diri di Tiananmen dibuat untuk menjebak Falun Dafa. Dia mendengarkan dengan tenang. Kemudian dia berkata, “Kalian semua adalah orang baik. Akan lebih baik jika Jiang Zemin mati -- maka dia tidak akan menganiaya anda lagi.”

Saya juga memberitahunya tentang Sembilan Komentar Mengenai Partai Komunis dan mengapa jutaan orang Tiongkok telah mundur dari PKT dan organisasinya. Dia segera setuju untuk mundur dari PKT, dan membantu istri dan putranya mundur. Dia juga menyimpan nama samaran yang digunakan untuk mundur. Saya menyarankan dia untuk berhenti berpartisipasi dalam penganiayaan terhadap Dafa. Beberapa hari kemudian, dia mengembalikan komputer saya, hard drive, ponsel dan buku-buku Dafa yang diambil dari rumah saya.

Kali ini ketika sepupu saya ditangkap, polisi mengambil sertifikat deposito 80.000 yuan (US$12.525). Saya pergi ke tempat dia lagi, dan dia menyuruh saya pergi ke bank untuk melaporkan kehilangan. Ya. Belakangan, saat unit penanganan kasus mengembalikan barang-barang pribadi yang tidak terkait dengan kasus tersebut, tidak menyerahkan sertifikat titipan dan tidak memberikan penjelasan apapun. Berkat bantuan wakil direktur, kami menghindari kerugian 80.000 yuan dan mencegah polisi melakukan lebih banyak kejahatan.

Direktur juga mendapat berkah atas perbuatan baiknya. Tak lama kemudian, ia dipindahkan dari departemen kepolisian dan dipromosikan ke pemerintah kota.

Mengatasi Rasa Takut dan Menghadiri Sidang Pengadilan

Ketika pengadilan memulai sidang terhadap sepupu saya, saya berencana untuk menghadirinya. Rekan-rekan praktisi mengingatkan saya bahwa personel keamanan nasional akan mengawasi siapa yang memasuki pengadilan dan mengatakan bahwa mereka akan membalas di masa yang akan datang. Saya tidak takut.

Hanya anggota keluarga dekat yang diizinkan masuk ke pengadilan selama sidang pertama. Saya berpikir bahwa harus memasuki pengadilan, karena apa yang saya lakukan adalah hal yang paling lurus di alam semesta. Memasuki pengadilan juga merupakan dorongan bagi sepupu saya, dan kami perlu mengetahui apa yang terjadi selama persidangan. Ketika saya memiliki pemikiran ini, Guru membantu saya memasuki pengadilan dengan lancar. Empat orang termasuk anggota keluarga masuk. Setelah sidang pertama ini, rekan-rekan praktisi kemudian diizinkan masuk ke pengadilan.

Pada hari rpenyambutan direktur pengadilan, saya langsung berbicara dengannya dan mengatakan kepadanya bahwa sepupu saya tidak melanggar hukum dan harus dibebaskan. Saya juga mengatakan kepadanya bahwa hakim untuk kasus ini secara tidak wajar menunda persidangan tanpa bukti adanya kejahatan yang dilakukan. Direktur mengatakan dia akan membahas masalah ini dengan orang lain di pengadilan. Namun, karena tekanan dari Departemen Keamanan Umum Provinsi, sepupu saya dijatuhi hukuman penjara.

Meskipun tidak mencapai hasil yang diharapkan, proses tersebut membantu saya menyingkirkan banyak keterikatan manusia -- terutama ketakutan saya. Saya belum pernah menghadiri sidang pengadilan sebelumnya, apalagi berbicara dengan direktur pengadilan. Sekarang saya dapat membawa rekan-rekan praktisi untuk mengamati selama sidang pengadilan, dan berbicara dengan direktur secara langsung. Melalui proses tersebut, saya juga menyingkirkan keterikatan pada nama, keinginan, dan keluhan.

Menyingkirkan Gangguan

Kasus sepupu saya diajukan banding ke Pengadilan Menengah. Lama tidak ada respon. Saya berencana untuk memeriksa apakah pengadilan menerima banding. Malam sebelum saya berencana untuk pergi, bagian tengah saya mulai sakit dan saya tidak bisa bergerak. Setelah beristirahat sebentar, saya masih tidak bisa bangun. Saya akhirnya berdiri, dengan susah payah berjalan ke kamar tidur dan berbaring. Sulit bagi saya untuk berbalik. Saya berpikir: Jika ini terus berlanjut, saya tidak akan bisa bangun besok untuk pergi ke Pengadilan Menengah. Perlahan saya duduk dan pindah ke tepi tempat tidur. Saya ingin berdiri, tetapi tidak bisa karena rasa sakit.

Suami saya bangun dan melihat pintu kamar saya terbuka. Dia bertanya apakah saya baik-baik saja. Saya berkata ingin melakukan latihan, tetapi saya tidak bisa bangun karena rasa sakit. Saya memintanya untuk membantu saya tetapi dia tidak bisa menarik saya. Dia menyarankan agar saya bermeditasi. Saya bersandar di tempat tidur dan bermeditasi. Setelah satu jam, saya bisa bergerak dan meletakkan kaki saya di lantai. Saya melakukan latihan berdiri.

Setelah selesai latihan, sudah jam 3 pagi. Saya pergi ke pintu suami saya dan memintanya bangun untuk melakukan latihan. Mendengar bahwa saya tidak tidur sepanjang malam, dia meminta saya pergi tidur. Saya berkata ingin berlatih dengannya. Setelah kami melakukan kelima latihan, kami memancarkan pikiran lurus pada pukul 6:00 pagi. Setelah itu saya berkendara ke Pengadilan Menengah.

Jika saya tidak bangun untuk melakukan latihan, saya mungkin benar-benar tidak bisa bangun. Siapa yang tahu berapa lama saya akan berbaring di tempat tidur? Saya tahu ini adalah campur tangan dari kekuatan lama, yang mencoba menghentikan saya untuk pergi ke pengadilan.

Memperlakukan Anggota Keluarga Sepupu Saya dengan Baik

Karena saya tidak ditangkap bersama sepupu saya, keluarganya bingung dan bahkan membenci saya. Mereka sering mengeluh tentang saya. Karena saya tidak setuju dengan pendekatan mereka untuk menyelamatkan sepupu saya, mereka mengancam saya. Saya memikirkan situasi dari sudut pandang mereka dan saya bisa memahami perasaan mereka. Saya mencari kekurangan saya dan mengultivasi diri.

Ketika kami pergi ke pusat penahanan untuk mengunjungi sepupu saya, adik perempuannya mengatakan bahwa dia memiliki sesuatu untuk diberitahukan kepadanya. Putri saya memiliki pandangan yang berbeda tentang ini. Sepupu saya yang lebih muda mengatakan beberapa kata yang provokatif. Saya tetap diam tetapi putri saya tidak menahan diri, dan keduanya bertengkar.

Saya segera memberi tahu putri saya untuk tidak mengatakan apa-apa, dan saya berunding dengan sepupu saya yang lebih muda. Dia tenang. Saya berkata kepada putri saya, “Bagaimana anda bisa bersikap kasar kepada bibi anda? Cepat dan minta maaf.” Meskipun putri saya tidak yakin, dia meminta maaf dan mengundangnya makan malam.

Setelah itu saya berbicara dengan putri saya tentang masalah ini secara pribadi. Kami adalah praktisi dan tidak boleh bertengkar dengan orang biasa. Tetapi putri saya tidak mau mendengarkan dan berkata bahwa dia merasa dirugikan. Dia merasa bahwa keluarga kami melakukan banyak hal untuk menyelamatkan sepupu kami, menghabiskan uang dan menjalankan tugas.

Ketika anggota keluarga sepupu saya datang mengunjunginya, kami menjemput mereka dengan mobil dan menghabiskan banyak uang untuk makanan dan akomodasi. Mereka tidak berterima kasih kepada kami -- sebaliknya mereka mengeluh. Putri saya mengalami kesulitan mengatasi perilaku mereka, jadi saya menghindari membicarakannya.

Saya hanya belajar Fa dengannya setiap hari, dan kami tidak banyak bicara setelah kami membaca. Beberapa hari kemudian, ketika saya membicarakannya lagi, putri saya menyadari bahwa dia salah. Kemudian, sepupu saya yang lebih muda datang mengunjungi saudara perempuannya lagi, dan putri saya dengan ramah menjemputnya dan mengundangnya makan malam. Sepupu saya yang lebih muda merasa malu dengan cara dia bertindak.

Ketika sepupu saya berada di pusat penahanan, putrinya meminta uang kepada saya dua kali. Saya tahu bahwa dia telah memberontak sejak dia masih kecil. Hal besar seperti itu terjadi dalam keluarga, tetapi dia meminta uang. Sepertinya dia mencoba memprovokasi saya. Ibunya diculik di depan saya. Melihat saya baik-baik saja, dia merasa kesal.

Jadi saya memperlakukannya dengan baik dan bersimpati padanya. Saya memasak untuknya dan memberinya uang. Suatu kali, saya memberinya dua ribu yuan. Lambat laun, dia juga berubah dan menghormati saya. Saya tahu bahwa kebaikan praktisi mempengaruhinya. Dalam proses ini, saya melepaskan keterikatan pada kepentingan pribadi dan memperluas kapasitas saya. Saya memiliki pemahaman yang lebih dalam bahwa komponen kultivasi adalah rendah hati.

Saya mengunjungi sepupu saya setelah dia dibebaskan dari penjara, tetapi saya tidak menyebutkan putrinya meminta uang kepada saya. Dia kemudian mengetahuinya dari keluarganya dan tersentuh. Dia berkata bahwa ayahnya memuji saya dan berkata bahwa saya sangat baik. Adik perempuannya mengatakan bahwa orang baik seperti saya sulit ditemukan. Sepupu saya mengatakan kepada mereka bahwa hanya praktisi Falun Dafa yang merupakan orang baik.

Saya memiliki perasaan yang mendalam tentang hal ini: Praktisi harus menetapkan persyaratan ketat untuk diri sendiri dalam setiap kata dan perbuatan dalam kehidupan kita sehari-hari, untuk membuktikan kebaikan dan keindahan Dafa.

Ketika saya memeriksa kultivasi saya, saya menyadari bahwa masih memiliki banyak kekurangan. Beberapa masih belum saya kenali -- yang lain saya tidak ingin menyerah atau hal itu berulang kali muncul ke permukaan. Tetapi bagaimanapun situasinya, ketika Pelurusan Fa Guru akan segera berakhir, kita tidak bisa lagi membiarkan keterikatan kita menguasai kita. Waktu sangat cepat, saya benar-benar ingin mengultivasi diri sesegera mungkin dan menjadi pengikut yang memenuhi syarat.

Terima kasih, Guru, atas belas kasih dan penyelamatan Anda! Terima kasih, rekan-rekan praktisi!

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Fahui Tiongkok ke-18 di Minghui.org