(Minghui.org) Zhang Jing adalah seorang pengantin wanita Tionghoa yang pindah ke Taiwan setelah menikah dengan pria Taiwan. Pada tahun 2012, dia membawa anak-anaknya kembali ke Tiongkok untuk merayakan Tahun Baru Imlek bersama keluarganya. Ibu dan saudara perempuannya mengundang dia untuk belajar Falun Dafa. Hanya dalam beberapa hari, dia secara pribadi mengalami banyak keajaiban dan kagum dengan Dafa yang supernatural dan luar biasa.

Sekarang sudah hampir sepuluh tahun sejak Zhang mulai berlatih Falun Dafa. Sementara dia menikmati kebebasan mempraktikkan keyakinannya di Taiwan, rekan-rekannya di Tiongkok di seberang selat masih menghadapi penganiayaan yang dilancarkan Partai Komunis Tiongkok terhadap Falun Dafa pada bulan Juli 1999.

Di waktu luang, Zhang pergi ke tempat-tempat wisata untuk berbicara dengan mereka yang berkunjung dari Tiongkok atau menelepon ke Tiongkok untuk memberitahu orang-orang fakta sebenarnya tentang Falun Dafa. Dia berharap lebih banyak orang dari Tiongkok dapat mengetahui fakta kebenaran tentang Dafa dan mendapatkan manfaatnya.

Setelah beberapa tahun berusaha keras, Zhang telah berbicara dengan banyak orang Tionghoa dan berbagi kisahnya dengan mereka. Ada banyak cerita yang menyentuh setelah orang Tionghoa mengetahui fakta sebenarnya. Di bawah ini adalah beberapa cerita seperti ini.

Sakit Lututnya Lenyap

Di penghujung tahun 2019, sebelum pandemi virus corona merebak. Seorang turis dari Tiongkok mengalami nyeri lutut di luar Balai Peringatan Dr. Sun Yat-sen di Taipei.

“Dia membungkuk kesakitan dan seluruh wajahnya berubah. Dia berjongkok di dekat stan kami dan meminta kami membantu menemukan klinik,” kenang Zhang.

Praktisi Falun Dafa di stan segera mencari klinik terdekat. Saat turis sedang menunggu, seorang praktisi berbicara dengannya dan menyarankan agar dia mundur dari Partai Komunis Tiongkok dan organisasi terkait untuk melenyapkan tanda-tanda roh jahat komunis di tubuhnya dan menyucikan dirinya. Dia setuju.

Meskipun praktisi mencarikan klinik untuknya, perlu waktu untuk sampai ke sana, ditambah lagi dia tidak bisa meninggalkan grup turis terlalu lama. Melihatnya dalam kondisi kesakitan yang sangat menyiksa, Zhang mendekat dan berkata kepadanya, “Tuan, saya tidak bisa membantu tetapi memperhatikan bahwa anda sangat kesakitan, jika anda mempercayai saya, anda bisa mencoba melafalkan 'Falun Dafa Baik, Sejati-Baik-Sabar baik.' Jika anda dengan tulus melafalkan ini, itu akan berhasil, karena Falun Dafa adalah Fa Buddha dan memiliki kekuatan luar biasa!”

Dia mendengarkan dan menjawab, “Baiklah.” Dia duduk di atas tikar di dekatnya. Dia duduk di sana dan melafalkan kalimat keberuntungan dengan tenang. Setelah beberapa menit, dia berdiri di dekat Zhang dan tersenyum lebar: “Oh, saya hanya ingin berterima kasih pada anda semua. Saya lebih baik sekarang. Saya harus mengejar grup saya sekarang.” Semua orang di tempat itu berbahagia untuknya.

Setengah jam kemudian, grup mereka keluar. Dia mendekat, mengatupkan kedua telapak tangannya dengan gerakan “Heshi”, dan membungkuk kepada Zhang. Dia berkata pada Zhang lagi: “Terima kasih!” Dia memberi tahu teman di grupnya, “Saat saya menderita sakit parah sebelumnya, dia mengatakan pada saya untuk melafalkan 'Falun Dafa baik, Sejati-Baik-Sabar baik,' dan berhasil!”

Sembuh dari Kecelakaan Fatal

Pada hari Jumat di akhir tahun 2020, Zhang mengatur lalu lintas sebagai sukarelawan. Saat lampu lalu lintas berubah, tiba-tiba terdengar “dentuman” yang keras. Zhang berbalik dan melihat sebuah sepeda motor jatuh di tengah jalan. Seorang wanita dan seorang pria tergeletak di dekat sepeda motor dengan genangan darah di bawah kepala mereka; mereka tidak bergerak.

Polisi lalu lintas memanggil ambulans sementara Zhang pergi untuk memeriksa wanita itu. Darah mengucur dari hidungnya dan dia mengalami sesak napas. Zhang berjongkok dan menyemangati wanita itu, “Ketika orang dalam bahaya, mereka melafalkan 'Falun Dafa baik, Sejati-Baik-Sabar baik.' Itu akan melindungi dan memberi mereka berkah. Mungkin anda juga ingin mencobanya.” Zhang mulai melafalkan kalimat di dekatnya berulang kali. Setelah beberapa saat, dia memperhatikan wanita itu mulai mengatakannya bersama Zhang. Dalam waktu singkat, napasnya menjadi lebih baik dan pendarahannya juga berhenti. Saat itu, ambulans telah tiba.

Diberkati dengan Menulis Frasa yang Menguntungkan

Zhang pernah bertemu dengan seorang penjaga keamanan berusia 70 tahun di sebuah bangunan tempat tinggal, dan selama percakapan, dia berkata memiliki kesan yang baik tentang Tiongkok dan sangat menyukainya.

Zhang berbicara dengannya tentang budaya tradisional Tiongkok: “Tiongkok telah dikenal sebagai tanah dewa sejak zaman kuno. Itu juga salah satu dari empat peradaban kuno dalam sejarah manusia, dengan sejarah lima ribu tahun. Ini memiliki tradisi praktik spiritual yang panjang. Praktik kultivasi diturunkan di seluruh budaya tradisional Tiongkok. Selalu ada orang yang bercita-cita menjadi abadi untuk mencapai Tao, kembali ke asal, dan berkultivasi memperoleh buah sejati

Dia mengatakan kepadanya seorang praktisi Falun Dafa, begitu juga dengan anggota keluarganya. Dia bercerita tentang kesehatan dan peningkatan spiritual praktisi Falun Dafa setelah berlatih, serta cerita orang-orang yang sembuh dari infeksi virus corona dengan melafalkan “Falun Dafa baik, Sejati-Baik-Sabar baik.”

Zhang juga menyarankan agar dia melafalkan kalimat keberuntungan. Dia bertanya, “Bolehkah saya menuliskannya berulang kali daripada melafalkannya?” “Tentu saja bisa.” Zhang sangat senang dan memberinya buku catatan serta pena. Dia berterima kasih padanya.

Ketika Zhang bertemu dengannya lagi beberapa minggu kemudian, dia tampak berbeda, dengan cahaya sehat di wajahnya. Dia memberi tahu Zhang bahwa sejak dia mulai menulis kalimat keberuntungan, dia menjadi jauh lebih tenang dan lingkungan kerjanya juga membaik. Dia secara khusus menyebutkan satu hal: salah satu rekannya sering mengganggunya sepanjang waktu, tetapi jarang membuat masalah untuknya lagi setelah dia mulai menulis kalimat itu.

Dia setuju bahwa ungkapan itu membuat perbedaan besar dalam hidupnya. “Saya diberkati.” Dia berbagi pengalamannya dengan seorang teman yang sedang mengalami masa sulit dan temannya mengikutinya.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Rakyat Tiongkok Menyadari Fakta Kebenaran