(Minghui.org) Armidale adalah kota yang terletak di Tablelands Utara di New South Wales. Ini adalah rumah bagi beberapa taman nasional dan Universitas New England. Pasar Armidale di Mall diadakan di Jalan Beardy pada hari Minggu terakhir setiap bulan. Praktisi Falun Gong setempat memesan meja di pasar pada tanggal 28 Maret 2021, untuk mempromosikan manfaat kesehatan dari latihan tersebut dan meningkatkan kesadaran akan penganiayaan yang sedang berlangsung terhadap praktisi Falun Gong di Tiongkok.

Banyak penduduk setempat terkejut dan marah mengetahui bagaimana Partai Komunis Tiongkok (PKT) menyiksa praktisi yang menolak untuk melepaskan keyakinannya dan bagaimana rezim mengambil organ praktisi saat mereka masih hidup. Banyak orang menandatangani petisi yang menyerukan diakhirinya penganiayaan dan kejahatan terhadap kemanusiaan ini.

Praktisi Falun Gong memperagakan latihan di Pasar Armidale di Mall, tanggal 28 Maret 2021.

Praktisi berbicara dengan orang-orang tentang penganiayaan terhadap Falun Gong di Tiongkok di Pasar Armidale di Mall, tanggal 28 Maret 2021.

Mengumpulkan tanda tangan petisi yang menyerukan untuk diakhirinya penganiayaan yang sedang berlangsung di Tiongkok

Tolong Pecahkan Keheningan dan Terus Sebarkan Kebenaran

Annie Porter

Annie Porter berhenti di meja Falun Gong untuk berbicara dengan praktisi. Dia mengatakan bahwa dia terkejut, khawatir, dan marah ketika dia mendengar PKT mengambil organ dari praktisi yang masih hidup yang dipenjara di Tiongkok karena keyakinan mereka. Annie adalah seorang perawat dan mulai meneliti masalah ini karena Australia membuat sistem registrasi untuk donor organ beberapa tahun yang lalu. Dia berkata, “Saya percaya bahwa sangat penting untuk melindungi [donor organ] tidak peduli di negara mana mereka tinggal. Sangat penting untuk mengungkap kejahatan [yang terjadi di Tiongkok]. Kami dapat secara terbuka mendiskusikan kejahatan pengambilan organ di sini. Anda melakukannya dengan baik. Tolong pecahkan keheningan dan terus sebarkan kebenaran. Masalah ini tidak boleh menjadi tabu atau didiskriminasi.”

Hak Asasi Manusia Milik Semua Orang

Matthew Boyle

Setelah mendiskusikan penganiayaan di Tiongkok dengan praktisi, Matthew Boyle terkejut. Dia berkata, “Saya kesulitan memahami bagaimana kejahatan semacam itu bisa terjadi. Maksud saya, hak asasi manusia adalah milik semua orang, termasuk orang-orang di Tiongkok. Saya berharap praktisi Falun Gong mendapatkan dukungan yang mereka butuhkan untuk memecahkan masalah. Saya juga berharap dalam waktu yang tidak lama lagi keadaan akan berbalik.”.

Dia berkata, “Berlatih Falun Gong adalah hak asasi manusia. Praktisi hanya meminta hak dasar yang harus dinikmati semua orang.”

Apa yang Anda Lakukan Sekarang adalah Hal Terbaik

Amelia Cameron

Setelah mendiskusikan penganiayaan di Tiongkok dengan praktisi, Matthew Boyle terkejut. Dia berkata, “Saya kesulitan memahami bagaimana kejahatan semacam itu bisa terjadi. Maksud saya, hak asasi manusia adalah milik semua orang, termasuk orang-orang di Tiongkok. Saya berharap praktisi Falun Gong mendapatkan dukungan yang mereka butuhkan untuk memecahkan masalah. Saya juga berharap dalam waktu yang tidak lama lagi keadaan akan berbalik.”.

Dia berkata, “Berlatih Falun Gong adalah hak asasi manusia. Praktisi hanya meminta hak dasar yang harus dinikmati semua orang.”

Apa yang Anda Lakukan Sekarang adalah Hal Terbaik

Pada hari Minggu terakhir di bulan Februari, mahasiswa Amelia Cameron memberi tahu seorang praktisi bahwa dia dan kakak laki-lakinya tahu tentang kekejaman pengambilan organ secara hidup-hidup di Tiongkok dan itu adalah kejahatan yang mengerikan. Dia berkata, “Pandemi PKT (COVID-19) menyadarkan kami dan kami memiliki pemahaman yang lebih jelas tentang sifat jahat PKT. Seseorang seharusnya tidak menyakiti orang lain, tidak peduli apa yang dia yakini.”

Amelia percaya bahwa orang-orang akan mendapat manfaat dari mengikuti prinsip-prinsip Falun Gong, Sejati-Baik-Sabar. Dia merasa bahwa orang harus memperlakukan satu sama lain dengan rasa hormat dan perhatian. Dia berkata kepada praktisi, “Saya pikir bahwa apa yang Anda lakukan sekarang adalah yang terbaik.”

Malu pada Pemerintah yang Melanggar Hak Asasi Manusia

A Ph.D. Mahasiswa di Universitas New England datang ke meja praktisi pada tanggal 28 Februari karena dia penasaran dengan kejahatan perampasan organ oleh PKT. Dia berkata, “Saya pernah mendengar sebelumnya bahwa PKT mengambil organ dari praktisi Falun Gong. Saya belajar lebih banyak tentang itu hari ini dan merasa tidak enak. Saya malu pada pemerintah yang melanggar hak asasi manusia. Saya percaya Falun Gong adalah latihan kultivasi yang baik. Jika orang memiliki keyakinan sendiri dan meningkatkan kesehatannya dengan meditasi, itu bagus dan harus diizinkan.”

Kakaknya punya meja di dekat sini. Ketika dia mengetahui tentang pengambilan organ secara paksa, dia datang ke meja praktisi dan menandatangani petisi untuk mendukung upaya praktisi.

Masyarakat Internasional Tidak Cukup Melakukannya Terkait Hak Asasi Manusia

Mohammed Hassib, seorang penduduk lokal, berkata, “PKT melanggar hak asasi manusia ketika menganiaya keyakinan agama dan etnis minoritas.” Dia percaya bahwa masyarakat internasional belum berbuat cukup banyak dalam hal hak asasi manusia.

Dia berkata, “[Kejahatan perampasan organ] sangat mengejutkan saya. Membiarkan kejahatan ini terus berlanjut mencerminkan bahwa Dewan Keamanan PBB tidak berbuat banyak tentang itu. Di Tiongkok, orang perlu lebih sadar tentang hak asasi dan kebebasan mereka. Setiap orang harus memiliki keyakinan dan kebebasannya sendiri.”



Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Kegiatan Komunitas Lainnya (di dunia)