(Minghui.org) Baru-baru ini saya merasa tidak nyaman di tenggorokan. Tidak apa-apa ketika saya tidak berbicara, tetapi tidak menyenangkan ketika saya berbicara. Itu mempengaruhi belajar Fa saya karena saya tidak dapat membaca dengan keras ketika mengucapkan Fa. Saya pikir itu hanya penghapusan karma, dan saya akan baik-baik saja dalam beberapa hari. Namun, itu bertahan untuk sementara waktu, yang mengingatkan saya bahwa saya harus mencari ke dalam dan menemukan keterikatan saya.

Saya bertanya-tanya mengapa saya tidak dapat berbicara dan memikirkan apa yang saya katakan baru-baru ini yang tidak sejalan dengan Fa. Karena itu, saya meminta Guru untuk membantu saya menemukan akar masalahnya.

Guru melihat keinginan tulus saya, dan suatu hari ketika memancarkan pikiran lurus, sebuah pikiran muncul di benak saya bahwa kadang-kadang saya membicarakan sesuatu yang seharusnya tidak saya bicarakan. Ini dapat menciptakan karma. Tenggorokan saya baik-baik saja setelah saya menemukan masalahnya.

Saya jarang membicarakan masalah sensitif tentang perusahaan tempat saya bekerja -- bahkan kepada anggota keluarga. Saya mempertahankan sikap profesional terhadap pekerjaan saya. Saya juga jarang membicarakan hal-hal yang tidak boleh diketahui oleh praktisi lain ketika mengerjakan proyek Dafa.

Saya percaya bahwa saya telah melakukannya dengan baik dalam aspek ini. Namun, ketika berbicara dengan seorang praktisi tentang praktisi lain yang kami berdua kenal, saya merasa seperti sedang berbagi pengalaman kultivasi, tetapi akhirnya berbicara tentang ketidaksetujuan saya dengan cara beberapa praktisi melakukan sesuatu. Terkadang, saya terus membicarkan dengan penuh semangat. Saya juga kebanyakan menerima apa yang orang lain katakan kepada saya tentang praktisi lain. Semua ini sudah tidak sesuai dengan tuntutan Fa.

Guru berkata,

“…antarmanusia terdapat konflik, anda baik, dia tidak baik, Xiulian anda bagus, Xiulian dia tidak bagus, ini sendiri sudah merupakan konflik. Kita bicarakan saja yang umum, saya ingin melakukan ini atau itu, urusan sekarang ini seharusnya dilakukan dengan cara begini atau begitu, dengan demikian mungkin tanpa sengaja telah melukai seseorang. Karena konflik antarmanusia sangat rumit, mungkin secara tidak sengaja telah menciptakan karma.” (Ceramah 8, Zhuan Falun)

Saya tidak pernah berpikir seserius itu. Seorang praktisi melakukan sesuatu yang saya pikir tidak baik, tetapi saya tidak boleh bergosip tentang hal itu. Jika saya biasa berbicara dengan orang lain tentang praktisi itu, itu mungkin tidak hanya akan mempengaruhi orang itu, tetapi juga dapat mempengaruhi operasi proyek Dafa yang sedang kami kerjakan.

Ketika saya membentuk opini dari informasi yang tidak lengkap atau karena kesalahpahaman, maka situasinya bisa menjadi lebih buruk. Selain itu, pemahaman saya bisa salah. Jika saya mengatakan sesuatu yang seharusnya tidak saya katakan sebagai seorang praktisi, itu akan menyebabkan saya mengumpulkan karma.

Guru berkata,

Pikiran manusia terdapat sebuah kelemahan, anda sekalian dalam klarifikasi fakta jangka panjang juga telah menemukan masalah ini. Yaitu yang masuk lebih awal menjadi dominan. (Tersenyum) Tatkala seseorang telah menerima suatu pemahaman apa, dia akan menggunakan pemahaman tersebut untuk menilai yang ia terima di kemudian.” (“Ceramah Fa pada Simposium NTDTV”, Ceramah Fa di Berbagai Tempat 9)

Jika seseorang menilai orang berdasarkan “hal buruk” yang dilakukan orang tersebut, saya kemudian akan membentuk opini tentang orang tersebut berdasarkan informasi yang diberikan kepada saya.

Tidak ada orang yang sempurna dan praktisi memiliki keterikatan untuk disingkirkan selama kultivasi. Jika kami diberitahu tentang kekurangan seorang praktisi, kami mungkin selalu mengingatnya dan mengabaikan jasa dan hal-hal baik mereka.

Ketika saya menggali lebih dalam, saya juga menemukan bahwa praktisi yang saya gosipkan biasanya adalah orang-orang yang saya pandang rendah, tidak suka atau tidak setuju. Saya memiliki keinginan agar orang lain setuju dengan saya untuk menegakkan anggapan bahwa saya benar. Juga ketika praktisi melakukan sesuatu yang saya pikir tidak masuk akal, saya memiliki dorongan untuk mengungkapkan perasaan saya terhadap mereka. Itu benar-benar memperburuk keterikatan saya untuk memandang rendah orang lain, iri hati dan pamer.

Terima kasih Guru karena mengizinkan saya melihat keterikatan saya. Saya selalu enggan untuk mengakui sebelumnya dan secara tidak sadar menyembunyikannya jauh di dalam hati. Saya akhirnya memiliki kesempatan untuk melihat tempat-tempat tersembunyi ini, mengekspos keterikatan dan memurnikan diri sendiri.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Meningkatkan Diri Sendiri