(Minghui.org) Tiga warga Kota Jiahe, Provinsi Jilin, ditahan tanpa komunikasi selama lebih dari setahun karena berlatih Falun Gong. Mereka dijatuhi hukuman penjara hampir setahun yang lalu, kini telah dikonfirmasi.

Falun Gong, juga dikenal sebagai Falun Dafa, adalah disiplin spiritual yang telah dianiaya oleh Partai Komunis Tiongkok sejak 1999.

Zhu Minglan, Liu Jialan, dan Shan Fulian ditangkap di luar desa pada malam 13 April 2020. Karena Zhu menolak memberitahu polisi alamat rumahnya, dua petugas menggulung setumpuk kertas dan mencambuk wajahnya. Telinganya berdenging dan pikirannya menjadi kosong. Shan juga dipukuli dan menderita sakit telinga yang berkepanjangan. Polisi kemudian menemukan alamat ketiga wanita itu dan menggeledah rumah mereka. Para praktisi dibebaskan beberapa hari kemudian.

Polisi menggeledah rumah Zhu dan Liu lagi pada 13 Januari 2021. Kedua praktisi dibawa ke kantor polisi dan diperintahkan untuk mengakui bahwa materi informasi Falun Gong yang ditemukan di gedung apartemen desa didistribusikan oleh mereka. Kedua wanita itu diinterogasi dari jam 2 sore sampai jam 1 pagi, kemudian dibebaskan.

Dua minggu kemudian, pada 28 Januari, ketiga praktisi dibawa ke Kejaksaan Kota Shulan, dan masing-masing diinterogasi oleh dua jaksa. Zhu mengatakan dia ingin menarik kembali pernyataannya setelah penangkapannya, karena dia membuat pengakuan ketika pikirannya tidak jelas setelah dipukuli. Baik dia maupun Liu menolak untuk mengaku bersalah dan menyatakan bahwa mereka tidak melakukan kesalahan dengan berlatih Falun Gong atau meningkatkan kesadaran akan penganiayaan.

Zhu dan Liu pergi ke Kejaksaan Kota Shulan pada 8 Februari dan mencoba mengajukan pengaduan kepada polisi karena memukuli mereka. Wakil presiden kejaksaan Zhang Fengshuang mengatakan kepada mereka bahwa salah jika polisi memukuli orang. Tetapi ketika praktisi mengajukan tuntutan kepada jaksa penuntut untuk menghentikan kasus mereka, Zhang mengatakan kepada mereka bahwa kasus mereka istimewa dan telah diteruskan ke Kejaksaan Kota Jilin untuk instruksi tentang cara menanganinya.

Para praktisi diberitahu oleh Pengadilan Kota Shulan melalui pesan teks pada 27 Februari bahwa mereka didakwa. Polisi menahan mereka kembali di Pusat Penahanan Kota Jilin pada 2 Maret, setelah menipu mereka untuk pergi ke kantor polisi melakukan tes DNA virus corona. Suami Shan, Rong Genxiang, juga ditangkap dan ditahan hingga Agustus 2021.

Tiga praktisi ditahan tanpa komunikasi setelah ditangkap lagi. Pengadilan Kota Shulan mengadakan sidang rahasia pada Juli 2021 tanpa memberitahu keluarga mereka. Hanya ketika seorang penjaga di Penjara Wanita Jilin menelepon keluarga mereka pada 27 Januari 2022, mereka mengetahui bahwa orang yang mereka cintai telah dijatuhi hukuman.

Keluarga praktisi akhirnya menerima vonis mereka pada 19 Februari: Zhu dijatuhi hukuman 5 tahun, Liu 5,5 tahun, dan Shan 7 atau 7,5 tahun.

Laporan terkait dalam bahasa Inggris:

Two Jilin Residents Detained Incommunicado for One Year and Counting

Eight Arrested in Two Days, Three of Them Beaten Following an Earlier Arrest

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Laporan Penganiayaan